|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Thursday, January 27, 2011

Cerita seorang nenek pada cucu2nya... (bila milan mula mengarut!)

Mumbling o milanhawkin at 12:13 AM
Surat dari Nenek untuk Cucu
Assalamualaikum cucu-cucu nenek! Apa khabar agaknya Adah, Iman, Alif & Aqim yer. Entah2 cucu-cucu nenek pun dh bertambah ye. 

Masuk tahun ni, nenek rupanya dah makin bertambah tua. Dah 65 tahun rupanya. Hahaha... tapi hati nenek masih muda. Jangan tak percaya! :P

Nenek cuma nak bercerita. Cerita biasa je. Takde istimewanya (tapi tetap istimewa untuk nenek). Sebabnya? Sebab ini adalah kisah hidup nenek! Nenek amat bersyukur ke hadrat Allah yg Maha Esa kerana masih mengurniakan nenek kesempatan untuk bercerita pada cucu2 nenek semua ni. Alhamdulillah, syukur nenek kepadaNya.

Adah, Iman, Alif, Aqim...
Hidup nenek yg sebenar2nya hanya bermula sewaktu umur nenek menjangkau 32 tahun. Masa ni, gadis kalau dah masuk 32 dan belum kahwin, alamatnya dapat la menyandang status andartu. Malah kawan2 nenek pun dh ramai yg kawen dan beranak pinak. Agaknya mereka tu lebih bertuah berbanding nenek sbb masa ni nenek masih bersendiri.

Namun sebenarnya nenek tak rugi pun. Nenek akhirnya bertemu tambatan hati (datuk kamu ler tuh.. hahaha) pada tahun 2011. Lelaki yg tak pernah nenek sangkakan akan menjadi sebahagian dari hidup nenek. Lelaki yg begitu sempurna pada mata nenek. Lelaki yg menerima nenek apa adanya nenek ini.

Orangnya kacak sekali (kacak pada mata neneklah), tinggi, berbadan tegap, berambut cacak (masih trend ke skang ni? Tapi datuk kamu dah takde rambut sangat dah skang ni.. hahaha... tp tak bermakna cinta nenek pada datuk kamu pun berkurang juga. Tak pernah dan tak akan!). Dia seorang lelaki yg penuh budi bahasa, baik hati dan pemurah. Sebab tu nenek langsung tak sangka datuk kamu tu berminat pada nenek yg sekadar comel je ni hahahaha... ye ye, nenek tau nenek lawak. :P

Kiranya pertemuan pertama itu membibitkan perasaan cinta pada hati masing2. Mulanya, nenek langsung tak sangka dia akan sukakan nenek. Maklum ajelah, nenek ni teramat pemalu orangnya, lebih2 lagi pada lelaki yg tak pernah nenek kenal. Sepatah pun nenek tak bersuara bila berjumpa dengan datuk kamu. Hanya senyum je bila datuk kamu menegur nenek. Sebenarnya lidah nenek kelu sungguh berdepan dengan lelaki berkarisma seperti datuk kamu.

Bila mendapat panggilan telefon dari datuk kamu, nenek betul2 tergamam dan penuh rasa tak percaya. Nenek takut sebab nenek sebenarnya sudah berhenti berharap pada yg tak sudi. Tapi Alhamdulillah, bila nenek kenal dengan si dia, nenek tau dia benar2 ikhlas untuk mengenali nenek. Dan pada usia 32 tahun itu jugalah, nenek akhirnya berkahwin dengan si dia.

Pelbagai suka duka kami tempuhi bersama. Nenek tak pernah menyesal mengenali datuk kamu. Nenek benar2 bahagia bila bersama dengannya. I am who I am when I’m with him. Sungguh! Dialah tempat nenek bermanja, tempat nenek meluahkan perasaan, dan tempat nenek meminta pendapat. Kami berkongsi perasaan kami, berkongsi segalanya. Datuk kamu benar2 melengkapi hidup nenek, hinggakan kadang kala nenek tertanya2 apalah pahala yg dh nenek buat sebelum ni hinggakan Allah SWT mengurniakan datuk kamu pada nenek.

Pada awal perkahwinan kami, kami cuba mengenali hati budi masing2. Kiranya kami bercinta selepas kahwin. Indahnya saat itu! (Jadi sila bercinta selepas kahwin yer, bukan sebelumnya – banyak buruk dari baiknya!). Datuk kamu tu adalah lelaki paling penyabar yg pernah nenek kenal. Tak pernah lokek dengan ilmu dan harta. Tak pernah bermasam muka dengan orang lain (dengan nenek pernahla, ala, bila gaduh2 manja gitu..., nasib baik nenek pandai pujuk!). Layanannya pada keluarga nenek juga amat baik sekali. Dialah menantu kesayangan ibu nenek kalau nak tahu. Keluarga datuk kamu pun amat baik sekali. Barulah nenek sedar, didikan ibubapa tu penting dalam membentuk anak2 yg baik budi pekertinya. Seperti mana datuk kamu itu, seperti itulah keluarganya.

Hidup nenek juga bertambah baik semenjak mengenali datuk kamu. Pada hari datuk kamu ajak nenek berpindah ke sebuah rumah yg dibelinya di Ampang, nenek jatuh cinta sekali lagi dengan rumah teres dua tingkat(1/2) itu. Cantik sangat. Cantik kan rumah nenek? Nenek tau korang jeles tgk rumah nenek yg cantik ni. Rupanya dalam diam, datuk kamu renovate rumah tu ikut kesukaan nenek sebelum mengajak nenek pindah. Semua barang2 dalamannya dari IKEA (memang nenek suka barang2 dari IKEA dan pernah bercerita padanya). Inilah satu lagi yg buat nenek sayang sangat kat datuk kamu ni. Suka buat surprise. Macam2 yg dia buat untuk menggembirakan/memujuk nenek.

Dialah yg mendekatkan nenek pada Tuhan kita yg Satu. Dia mengajar nenek erti bahagia dalam rindu. Dia mengajar nenek erti kebahagiaan yg hakiki. Dia benar2 memanjakan nenek. Dan tahun seterusnya, nenek akhirnya melahirkan ayah Adan dan Iman. Selang setahun, lahir pula ibu Aqim dan ibu Alif. Mereka inilah yg melengkapkan hidup kami.

Sebelum itu, nenek bekerja di sebuah anak syarikat Petronas. Namun setelah menikah dengan datuk kamu, nenek ambil keputusan untuk berhenti dan menjadi penulis, sesuatu yg sememangnya menjadi impian nenek sejak dulu. Cuma sebelumnya, nenek tak punya kesempatan untuk berbuat demikian. Apatah lagi nenek sentiasa memerlukan wang untuk menyara hidup dan family nenek. Nenek kan anak sulung, jadi tanggungjawab nenek ni besar. Nenek masih ada adik2 yg perlu nenek jaga dari segi kewangan.

Setelah nenek jumpa datuk kamu, Alhamdulillah sangat, semuanya makin lancer. Hidup nenek bertambah senang. Nenek punya banyak waktu untuk menulis kemudiannya. Dan nenek akhirnya menjadi penulis yg berjaya. Semuanya berkat usaha nenek dan sokongan padu datuk kamu. Sungguh nenek sayangkan datuk kamu! Tanpa datuk, siapalah nenek kan?

Setelah nenek jadi penulis, nenek makin banyak bergaul dengan orang. Ramai yg nenek kenali dan berkawan baik. Sebelum ni, nenek jarang dapat peluang bertemu dan berkenalan dengan sesiapa. Nenek sungguh bertuah kan? Amalan nenek? Sentiasa senyum dan sentiasa berbaik sangka sesame manusia. Sentiasa juga hormatkan orang lain kerana jatuh bangunnya seorang manusia adalah bergantung kepada manusia2 lain di sekelilingnya. Ingat tu ye, cucu2ku sayang.

Jangan sesekali bersikap sombong dan angkuh sebab tak ada org suka manusia sombong dan bongkak ni. Sentiasa bermurah hati nak menolong mereka yg memerlukan, InsyaAllah, Tuhan akan sentiasa menjaga kita akhirnya. Kita juga kena sentiasa berfikiran positif kerana sikap inilah yg akan membantu perjalanan hidup kita. Tak rugi kalau kita sentiasa bersyukur dan ikhlas dalam melakukan setiap pekerjaan, sayang2ku. Dan sudah semestinya, kita kena sentiasa ingat Allah SWT, kena sentiasa berpegang pada ajaran Islam yg suci murni ni.

Nah, nenek dah ngantuk. Nenek nak tidur plak. Datuk kamu dah tunggu kat dalam bilik tu. Kesian dia, mana boleh datuk kamu tu tidur tanpa nenek. Manja mengalahkan cucu2 nenek pulak skang ni. Hehehe... babai cucu2ku. Esok nenek sambung lagi yek. Muah muah muah muah (sorang 1 ye :))

-----------------------------------------------------------------
p/s: Menjawab soklan di bawah ni, sebenarnya surat ni kunun2nya adalah surat masa depan, ditujukan pada bakal cucu2nya.

2 demented soul(s):

dontbelong2u said...

so sweet la nenek nie

Anonymous said...

erk..kawen taun 2011..umur 32 tahun..nenek muda ke ne

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review