|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 23, 2007

::Kusimpul Mati - 39::

Mumbling o milanhawkin at 1:25 PM
Matanya berkelip2 memandang siling. Hatinya sejak tadi diburu rasa benci. Benci dengan apa yang telah berlaku malam tadi. Jika diikutkan hatinya, mahu saja dia menjerit sekuat2 hatinya. Biar semua orang tahu perasaannya.

Matanya sudah berkaca. Tidak! Tidak sepatutnya dia menangis. Bukankah dia sudah berjanji pada dirinya sendiri untuk tidak lagi menangis, lebih2 lagi untuk lelaki tak guna tu! Arghhhh!!!!

Tangan yang sedang asyik melingkar ke pinggangnya dari tadi ditolaknya tanpa perasaan. Geram! Amirul di sebelahnya segera tersedar bila kehangatan di sebelah tubuhnya sudah menghilang. Tangannya menggagau mencari namun hampa. Matanya dibuka dengan malas. Mana pulak bini aku ni hilang.

Terlihat kelibat Mila yang sedang berdiri balkoni bilik tidur. Remang cahaya subuh yang tersebar ke serata alam. Subhanallah, sungguh indah ciptaan Allah. Tapi semua itu tidak dapat menenangkan hatinya yang dipalu gelisah yang tak sudah. Kesal.

Hatinya kembali berdebar2 saat dirasakan sepasang tangan gagah melingkar, memeluknya dari belakang. Mahu saja ditolak tubuh yang sudah melekat rapat ke tubuhnya namun dia tak ingin memulakan pagi mereka dengan pertengkaran. Lantas dibiarkan saja Amirul memeluknya. Matanya ditala ke arah bumi Allah yang terbentang luas.

“Hmm… kat sini rupanya sayang abang ni. Kenapa pagi2 dah termenung kat sini ni?” soal Amirul. Bibirnya turun mencium bahu Mila yang terdedah.

“Can you please keep your mouth to yourself? Tangan tu pun sama. Suka je nak merayau tak tentu hala” ujar Mila dengan geram. Kali ini cuba dirungkaikan pelukan Amirul. Seperti biasa, ianya menjadi sia2. Dia terdengar gelak tawa Amirul di telinganya. Sungguh menyakitkan telinga.

“Tak boleh la, baby. Abang dah train diaorang jadi macam tu bila dekat ngan baby”

“Apakehalnya panggil orang ni baby. Ingat saya ni budak2 ker?” ketus Mila bersuara. Walaupun dia tak ingin nak bergaduh pagi2 macam ni, tapi baginya Amirul terlalu menjengkelkan.

“Habis, suka sangat merajuk, marah2. Macam baby jugakla” Amirul tetap tersengih, langsung tak peduli dengan kemarahan Mila.

“Cakap ngan awak ni, tak pernahnya saya nak menang. Ada jer awak nak menjawab.
Benci!”

“Benci tapi sayang kan?” usik Amirul sambil ketawa.

“Huh! Perasan!”

“Abang perasan ngan sayang jer. Jom, tidur balik” Amirul merengek. Geli betul dengan Amirul yang romantis macam ni. Tangan Mila segera mencubit lengan Amirul hingga lelaki itu mengaduh kesakitan.

“Ketam!” ejek Amirul. Mila mengertap bibir. Sampai hati awak panggil saya ketam!

“Rimau!” Mila membalas.

“Grrr...” Amirul pura2 mahu menerkam sambil membunyikan ngauman harimau. Mila segera berlari keluar dari bilik, meninggalkan Amirul dengan tawanya. Segaris senyum terukir di bibirnya. 'Gila!'

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review