|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, November 4, 2008

Jodoh 4

Mumbling o milanhawkin at 9:14 PM
“Apa kata aku carikan jodoh utk kau?” soalan Suzila pada pagi hari itu membuat suapanku terhenti. Terbantut seleraku mendengarkan pertanyaan teman sepejabatku itu. Suasana yang sedikit sepi pada pagi hari di food court itu seakan menghentikan masa. Spoil the mood betulla minah ni.

“Kau ni, tak baik tau. Kau buat camtu macam kau letakkan nasib dia kat tangan kau, sedangkan nasib manusia tu terletak kat tangan Allah SWT kan?” memang aku sengaja tak menjawab soalan. Bagi tazkirah pagi2 begini, mana tahu dapat pahala.

“Tapi, kalau kita tak usaha, mana kita nak tau. Aku cuma nak kau berkenalan je dengan diaorang ni je” panjang muncung Suzila. Tangannya kembali menyudu bihun goreng di pinggannya. Hanya separuh yang masih berbaki.

“Ila, kalau ada orang yang nak berkenalan dengan aku ni, dah lama diaorang tu cuba nak kenal aku tau. Tak payah tunggu ada orang tengah. This is just to say that they are not interested. As simple as that, dear” aku mengeluh. Bosannya mahu melayan sahabatku yang satu ini.

“Kau ni, belum cuba belum tahu kan? Bukannya aku nak suruh kau kawen terus dengan mamat ni. Berkenalan je la...” Suzila masih belum berputus asa nampaknya.

“Tak nakla aku...” aku memasamkan muka tanda tidak bersetuju. Takkan aku nak bersetuju. Aku paling tak suka blind date. Paling tak suka dengan pertemuan yang diatur. Bagiku, blind date ni boleh membuatkan kita kecewa kalau yang kita harapkan tidak menjadi. Kerja sia2 bagiku.

“Kau ni, kita pun kena berusaha jugak tau. Tengok macam aku ni, dah beranak 2 dah. Takkan kau nak tengok je. Aku kenal laki aku tu pun, sebab mak sedara aku yang kenalkan. Jodoh kami sampai ke hari ni jugak!” beria2 Suzila mempertahankan pendapatnya.

Apa la Suzila ni. Macamlah aku dengki tengok dia bahagia dengan suami dan anak2nya yang kiut miut tu. Cuma memang aku rasakan, jodohku belum tiba. Apalah yang dia nak susah2 sangat. Bukannya aku minta tolong dia carikan pun.

“Mamat ni boleh tahan hensem. Kaya lagi. Dia ada business sendiri. Bapak dia Dato’. Umur baru nak masuk 32 tahun. Single dan takde girlfriend” Sudah, dah masuk acara promosi pulak.

“Kau tahu kan, aku ni tak suka orang kaya. Tak boleh nak masuk. Tak boleh geng. Lebih2 lagi kalau lain jantina ni. Makin la aku anti. Bagi aku diaorang ni takde perasaan. Anggap orang miskin ni macam sampah” tak tahu kenapa, aku naik angin pulak. Macamlah aku dah jumpa dengan lelaki yang ingin dikenalkan Suzila. Macamlah semua orang kaya teruk macam tu. Tapi serius, aku memang tak suka orang kaya. Anak orang kaya, apatah lagi.

“Tengok! Tengok! Cubalah ubah sikit pemikiran kolot kau tu, Cik Imah oi! Bukan semua orang kaya tu seteruk yang kau bayangkan. Lagipun aku kenal dengan mamat ni. Dia tak sombong. Peramah, dan baik hati. Dia ni kawan suami aku. Dia sendiri yang minta suami aku tolong carikan calon. Itu yang aku teringat kat kau tu” panjang lebar pulak ceramah Suzila.

Aku mendiamkan diri. Tak kuasa melayan lagi. Daripada serabutkan kepala otak, baik aku teruskan makan nasi lemak aku ni. Lagi best...

“Aku cakap, kau buat2 tak dengar pulak. Terukla kau ni” marah Suzila lagi. Aku masih pura2 pekak.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review