|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 23, 2007

::Kusimpul Mati - 43::

Mumbling o milanhawkin at 1:28 PM
Tepat jam 5.00 petang, telefon bimbit Mila berbunyi. 1 sms diterima.

Abg kat bwh. Turun sekarang.

Mila melepaskan keluhan. Bimbang Amirul naik darah jika dia lambat turun, sepantas mungkin dia mengemaskan meja. Dicapai beg tangannya dan meluru keluar dari biliknya. Terkocoh2 dia menyandang beg sambil berlari keluar.

“Eh, apsal kelam kabut sangat ni?” Hani menyoal kehairanan.

“Sorry, aku kena balik dulu. See you tomorrow” Mila melambaikan tangannya sebelum segera melangkah turun. Hani menggelengkan kepalanya. Agaknya gadis itu mesti dalam ketakutan. Yelah, caught red-handed oleh suami sendiri. Dia sendiri begitu terkejut bila Mila mengakui dia sudah bersuami. Makin terkejut bila mengetahui sudah 2 tahun lebih Mila bergelar isteri. Hmm... nampaknya Dani akan kempunanlah.

Sampai saja ke bawah, Amirul sudah menanti di sebelah keretanya. Degup jantungnya sudah mencapai 150km/j. Wajah itu terlalu serius dan tegang. Mila melajukan langkahnya.

“Maaf lambat” Riak wajahnya jelas menunjukkan dia amat kesal. Amirul hanya mendiamkan diri. Tiada senyuman menggoda yang sentiasa menghiasi bibirnya. Tiada ucapan yang bisa membuatkan wajah Mila kemerahan. Merajuk? Marah? Jealous?

Amirul terus membuka pintu dan meloloskan dirinya ke dalam kereta. Mila juga berbuat yang sama. Di dalam kereta, hanya DJ radio yang berbicara. Mila membuang pandang ke luar sana. Dia tak tahu bagaimana mahu memujuk suaminya. Memujuk? Kenapa pula dia harus memujuk Amirul? Rasanya dia tak perlu meminta maaf. Dia tak bersalah apa2. Dani bukan sesiapa padanya, hanya teman biasa. Kenapa dia harus merasa sensitif pada perasaan Amirul sedangkan lelaki itu tak pernah menghormati perasaannya. Ah, biarkan luncai terjun dengan labu2nya.

“Kenapa Dani boleh ada kat office Mila awal2 pagi macam tu?” akhirnya emas di dalam mulut lelaki itu dikeluarkan juga.

“He’s there to see me” jawab Mila, masih tidak mengalihkan perhatiannya daripada kereta2 yang meluncur laju di sebelah sana. Badannya bergerak ke belakang secara tiba2. Rupanya Amirul sudah menekan brek kereta dan berhenti di tepi jalan. Mila mengeluh.

“And could you please tell me why was he there to see you?” suara Amirul semakin keras, walaupun nadanya masih pada oktaf normal.

“Apa pulak salahnya? Sebelum awak balik ke sini, dia datang office saya tiap2 hari” Ah, mulut lancangku ini, dah jadi mulut tempayan. Apa perlunya dikhabari perihal itu pada Amirul. Hanya akan mengusutkan keadaan saja. Padahal bukannya dia tak tahu level panas baran Amirul tu.

“Oh, jadi sebelum ni Mila selalulah keluar dengan dia masa abang takde ye, tiap2 malam makan dengan dia. Mila ni suka cari pasal kan? Suka cari gaduh dengan abang. Ingat sikit, Mila tu isteri abang!” kali ini nadanya sudah meninggi 2 oktaf sekaligus. Gerun juga Mila dibuatnya. Tapi, tak guna dia terus menikus begitu. Tak mahu lagi dirinya dipijak oleh sesiapa.

“If I remember correctly, you’re the one who told me to let Dani pursue me. Yelah, sebab awak cakap Dani suka saya kan? Salah ke saya ikut nasihat suami sendiri. Saya kan isteri yang taat pada perintah suami” Mila menyindir geram. Sekali lagi dia membuang pandang ke luar kereta.

“Berapa kali abang nak cakap, janganlah diulang cerita lama tu” suara Amirul sudah mengendur. Agaknya menyedari kata2nya dulu. Terlajak perahu bolehlah nak diundur, terlajak kata tanggunglah sendiri akibatnya. Tangannya menekan2 dahinya.

“Bagi saya, itu bukan cerita lama. Rasa macam baru semalam semua tu berlaku” pedih hatinya bila mengingatkan kejadian di KLIA itu. Ia adalah mimpi ngeri yang sering datang ke dalam tidurnya. Bila dia bangun dari mimpinya itu, dia akan menangis teresak2 hingga ke pagi.

“Berapa kali perlu abang minta maaf dari Mila? Berapa kali abang perlu terangkan pada Mila yang abang nak kita mulakan hidup baru. Apa, susah sangat ke nak faham bahasa abang ni? Mila nak abang buat apa so that Mila boleh terima abang semula?” ujar Amirul. Tanpa sedar, tangannya sudah menumbuk stereng keretanya. Tersentak Mila dibuatnya.

“Saya tak nak apa2 dari awak” perlahan saja Mila kemukakan rasa hatinya. Wajahnya ditundukkan.

“Tak nak apa-apa?” soal Amirul. Kerut di dahinya sudah terbentuk.

Mila mengangguk. Amirul seakan mula faham apa yang dimahukan oleh Mila. Mendung wajahnya tak dapat ditahan. Hatinya pedih. Baru dirasakan pedihnya hati bila cinta ditolak. Sangkanya, sejak mereka bersama untuk kali pertama itu, dia sudah dapat memiliki Mila semula. Sangkanya, sejak malam itu, Mila sudah kembali padanya. Rupanya dia perlukan lebih dari itu untuk merebut kembali cinta Mila. Dia perlukan lebih masa. Atau, mungkinkah hati isterinya itu sudah terisi oleh lelaki lain?

Teringat kata2 Dani di corong telefon pagi tadi. Dani memanggil Mila, ‘sayang’. ‘Sayang’! Hanya dia saja yang berhak memanggil Mila dengan panggilan itu. Apa hak Dani untuk menggunakan perkataan itu? Kalaulah waktu itu Dani berada di hadapannya, sumpah dia akan membelasah Dani semahu2nya. Mila hanya miliknya seorang. Miliknya!

“Betul Mila tak nak apa-apa dari abang?” ulang Amirul. Dia mahukan kepastian, walaupun kebenaran hanya akan menambah sakit di hatinya.

Lambat2, Mila mengangguk lagi. Hatinya semakin berdebar. Betulkah aku mahukan ini? Betulkah? Tapi, kenapa aku rasa berat hati sangat ni? Rasa macam aku akan buat satu kesalahan yang paling besar dalam hidup aku? Bukankah ini yang akumahukan sejak Amirul meninggalkan aku dulu? Dengan tekad inilah aku berjaya bangkit semula. Kenapa pula aku rasa aku akan jatuh semula kerana tekad ini?

Lama Amirul mendiamkan diri. Dia berperang dengan perasaannya. Dia takkan sekali2 melepaskan Mila. Apa lagi untuk melepaskannya ke dalam pelukan lelaki lain. Tapi dia juga sedar tak guna untuknya memaksa sedangkan segala kesalahan itu terletak di atas bahunya. Dia yang menyebabkan Mila berpaling darinya.

“Baiklah. Abang bagi masa pada Mila sebulan untuk fikirkan semula tentang ini. Kita tengok dulu ada progress tak dalam hubungan kita. Kalau takde jugak, abang akan ikut keputusan Mila” putus Amirul. Perlahan tangannya kembali pada gear kereta dan memulakan kembali perjalanan mereka. Mila masih lagi cuba menerima kenyataan persetujuan Amirul. Ya Allah, betulkah tindakanku ini?

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review