|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 23, 2007

::Kusimpul Mati - 36::

Mumbling o milanhawkin at 1:24 PM
Matanya melilau melihat orang yang lalu lalang di sekitar Baskin Robins. Wajah yang dicari2 tidak juga muncul. Puas menunggu di situ, kakinya diayun ke kedai2 yang berhampiran, sengaja melihat2 baju2 yang tersalut di tubuh patung2 di situ. Sesekali matanya masih lagi ditala kearah orang ramai yang semakin membanjiri Mid Valley. Nil.

'Hey, manalah minah ni. Sikit punya lama aku kena tunggu dia' gumamnya sendirian. Tangannya membelek2 sehelai baju kemeja berwarna hitam dengan jalur biru muda. Pantas dia teringatkan Amirul. Pasti sesuai dengan lelaki itu. Terbayang susuk tubuh Amirul yang tinggi lampai. Mesti sesuai sangat dengan gaya meteroseksual dia tu. Nak beli ke tak? Nak beli? Tak?

Tapi kalau beli, macam mana nak bagi kat dia? Mesti Mamat tu pun pelik dia tiba2 nak belikan baju. Nak kata birthday, dah 3 bulan lebih dia terlepas. Nak jadi belated pun tak logik. Anniversary? Huh, memang buat lawak cari pasal la tuh. Ah, tak payah belilah. Dia boleh beli sendiri. Dia kan lagi kaya dari aku.

“Mila!”

Mila mengurut dada disergah begitu. Apa lagi bila tubuhnya tiba2 dipeluk erat si empunya suara. Hah, panjang pun umur minah ni.

“Kau ni, Ina. Nasib baik aku takde sakit jantung tau. Kalau tak dah lama kau kena angkut aku naik ambulance” Mila menarik muka. Halina ketawa lepas. Dia segera mengendeng Mila. Mereka melangkah beriringan berjalan tanpa hala tuju.

“Sorry la, kawan. Sorry also for having to wait for me. Hubby aku tadi mengada2 pulak nak singgah rumah kawan dia kat Ampang. Tu yang lambat sampai sini” ujar Halina, buat muka kesian. Mila senyum melihat gelagat teman baiknya itu. Halina ni memang kaya dengan riak muka.

“Ye la. Nasib baik aku kenal si Johan tu. Kalau tak memang nak kena sekeh jer laki kau tu” Halina ketawa geli hati.

“Macam la berani” ejek Halina dengan senyum di bibir.

“Memang la tak berani. Johan tu sikit punya tinggi, sikit punya besar dari badan aku yang kecil molek ni. Nak sekeh pun tak sampai” Mindanya segera melukis gambar Johan yang tinggi lampai macam model. Apa lagi bila ditambah dengan susuk tubuhnya yang agak besar dari kebanyakan lelaki melayu. Nasib baik juga si Halina ni tak kalah tingginya. Memang pasangan yang padan.

“Jom, kita soru dulu. Aku lapar ni. Tadi aku tak sempat nak jamah apa2 kat rumah. Masa kat rumah kawan Johan pun kami tak sempat nak makan, minum jer. Sebab aku dah paksa dia hantar aku ke sini dulu” Halina segera menarik lengan Mila dan membawanya ke Secret Recipe.

“Aku teringin nak makan cake” jawab Halina bila ditanya kenapa. Kening Mila terangkat. Setahunya Halina ni memang jenis yang jaga makan, jaga body. Kek tu kira termasuk dalam list 'not to be touched – ever'. Walaupun takde logiknya kat situ, tapi Halina memang tetap dengan pendiriannya.

“Kau mengidam ker apa?” selamba Mila menyoal setelah mereka siap memesan kek. Matanya tepat memandang wajah Halina, yang dilihatnya semakin berseri2. Ni mesti ada apa2 ni, telahnya sendiri.

“Emm….” Halina masih tak menjawab. Sebaliknya senyuman penuh makna lahir di bibir merahnya. Dahi Mila berkerut. Sah, mesti ada apa2.

“Aku memang nak bagitahu something dengan kau” lambat2 Halina berbicara. Tangannya bermain2 dengan tas tangannya.

Kau pregnant ekk” cepat saja Mila meneka. Halina pula yg kelihatan terkejut.

“Kau ni, spoil the fun la. Aku nak bagi kau surprise” mulut Halina memuncung, tak puas hati dengan ketepatan telahan temannya. Mila tersengih.

“Aku teka jer. So, betullah kau pregnant ni. Tak sangka, akhirnya tercapai jugak hasrat kau nak anak kan? Bertuahnya badan. Johan mesti dah melompat2 bila tau pasal ni”

“Mau dia tak melompat. Habis dia pergi salam dengan semua orang kat dalam klinik tu. Buat malu jer laki aku tu” cerita Halina sambil ketawa. Mila turut sama tergelak mendengar cerita Halina. Tawa mereka terhenti seketika apabila seorang pelayan lelaki tiba dengan hidangan yang mereka pesan sebentar tadi.

“Alhamdulillah… aku harap kau bahagia selalu dengan Johan. Dan dengan anak sedara aku nanti” ucap Mila, ikhlas. Tangannya mengacau2 cappuccino di hadapannya. Halina sudahpun menyuap Blueberry Cake ke dalam mulutnya. Kunyahannya lambat2, menikmati kek yang agaknya sudah bertahun2 tidak merasa.

“Kau…?”

“Aku? Kenapa pulak dengan aku?” Pelik pula soalan si Halina ni. Kek Kiwi di hadapannya dikaut dengan sudu, lalu disuap ke mulut. Alahai, dah lama tak makan kek kat sini.

“Kau bila lagi?” Halina tersenyum simpul. Mila menggeleng kepala. Suapannya terhenti. Halina ni macam dah lupa sejarah hidup Mila-Aqim ni.

“Macam la kau tak tahu situation aku, Ina. Aku bukan macam kau. Aqim bukan macam Johan” Mila bersuara. Senyumannya mati di situ.

Siapalah yang tak inginkan anak. Perempuan manalah yang tak mahukan kebahagiaan dalam rumahtangga mereka. Jika tidak, apa gunanya dia berperang dengan Amirul dulu? Tapi bertepuk sebelah tangan manakan berbunyi. Main tampar angin jer la jawabnya.

Anak. Those cute faces that always look up to you. Wajah2 comel innocent menerpa ruang mindanya. Hatinya digamit rasa. Rasa2nya anak aku nanti comel tak? Ada tak macam aku? Ker macam abah dia? Kalau anak perempuan sulung selalunya akan ikut ayahnya sebijik2. Kalau anak lelaki, mestilah ikut mak dia. Wah Mila, sampai ke situ dah fikiran engkau yer! Dream on la girl! Mila mengutuk diri sendiri.

“Tapi…” panjang pula harakat tapinya tu. Suara Halina tiba2 terhenti, seolah2 telah terlepas cakap pula. Makin pelik Mila dibuatnya.

“Tapi apanya?” Cepat2 Halina menggeleng. Mila tahu Halina sedang menyembunyikan sesuatu. Perlukah dia memaksa Halina meneruskan percakapannya tadi?

“Kau…” belum sempat dia memulakan ugutan, Halina sudah memotong percakapannya.

“Lepas ni temankan aku shopping utk baby aku yer” Halina mengajak. Wajahnya jelas terukir kebahagiaan.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review