|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, August 19, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 19

Mumbling o milanhawkin at 10:48 PM
“Kak Hana, Qish happy sgt hari ni tau. Abang Kamal hadiahkan teddy bear utk Qish. Besar pulak tu. Eiii...happynyer...!!”

Telinga ni rasa panas je. Niat baik aku untuk mengucapkan Selamat Hari Lahir pada Balqish rupanya membawa padah pada diriku sendiri. Kenapa aku perlu dengar semua ni? Dan siapa yang harus aku percaya? Yang paling penting, kenapa aku dengan bodohnya berdiam diri tanpa menanyakan kebenaran ini dari mereka berdua?

“Kak Hana, Kak Hana rasa Abang Kamal tu betul2 sayangkan Qish ke tak?”

Argh, rasa macam sembilu yang menusuk lembut ke jantung. Walaupun lembut, namun tetap menyakitkan. Cemburu itu datang tanpa diundang. Benci itu benar2 menyiksakan. Entah ke mana rasa kasih yang tak berbelah bagi pada Balqish sebelum ini menghilang. Hanya kerana Kamal Hadi...

“Anyway, thanks sbb remember my birthday. Qish sayang akak!”

Air mata ini menitik lagi...

Aku mengerling pada Mr Teddy yang tersadai tenang di tepi bantal. Rasa geram, benci dan sakit hati menyelubungi hatiku. Tak sedar aku bangun dari kerusi study, menghampiri Mr Teddy dan seterusnya melemparkan tubuh gempal Mr Teddy ke luar tingkap. Rasa terubat sedikit rasa sakit itu bila melihat Mr Teddy melayang2 dari tingkat 4 dan jatuh menghempap jalan bertar. Pintu balkoni kututup dengan kuat.

“Weh, apa bising2 ni? Kot ye pun nak tutup pintu, takyahla sampai kau hempas macam nak tercabut pintu tu. Kau buat apa kat luar?” soalan Aida kutinggalkan sepi tanpa jawapan.

Tanpa mempedulikan Aida, aku meluru kembali ke bilik dan menghempaskan tubuhku ke tilam. Handphone kututup. Tak mahu diganggu sesiapa. Aku lena bertemankan air mata.

Pada petangnya, aku tersedar dari tidur. Aku kerling pada jam di dinding. Sudah pukul 5 petang. Rasa sakit kepala itu tiba2 menyerang. Aku memang jarang tidur petang. Bila bangun, aku mesti akan sakit kepala.

Aku mengiring ke kanan. Tanganku tergapai2 mencari Mr Teddy. Mana pulak Mr Teddy? Sesaat kemudian, aku berlari turun ke tingkat paling bawah dan mula mencari2 Mr Teddy. Takde!!

“Err.. ada nampak teddy bear besar tak kat sini?” aku mula bertanya pada mana2 saja pelajar yang kebetulan lalu di situ. Masing2 mengaku tidak tahu menahu tentang sebuah teddy bear yang terlantar di atas jalan sebelum ini.

“Akak ke yang campak teddy bear tu ke luar?” tanya seorang pelajar perempuan. Rasanya juniorku. Aku cepat2 mengangguk2kan kepala dengan mata bercahaya penuh harapan.

“Adik ada nampak tak teddy bear tu?”

“Saya rasa ada orang ambil tadi, akak. Saya pun tak tau sapa...” Jawapan junior itu benar2 membuatku kecewa dan kesal. Kenapalah aku jadi tidak sabar begini? Cepat sangat melenting sedangkan ini bukan diriku yang sebenar.

Macam mana ni? Apa aku nak buat? Apa aku nak jawab pada Kamal Hadi? Sungguh aku menyesal. Dengan lemah dan longlai, aku memanjat kembali tingkat asrama menuju ke bilik.

“Apsal monyok semacam je ni? Kau gaduh dengan Kamal ke?”

Aku mengangkat muka, memandang wajah Aida yang nampak begitu risaukan aku. Aku mengangguk perlahan, kemudiannya menggeleng. Aku memang tak gaduh dengan dia pun. Aku gaduh sorang2. Dah rasa nak nangis sangat2 ni.

“Kau ni, gaduh ke tidak? Sekejap geleng, sekejap angguk. Dah tak betul dah kawan aku ni” keluh Aida. Dia pula yang asyik menggelengkan kepala.

Aku tidak menghiraukan kata2 Aida. Kaki kuangkat lemah ke tempat tidur. Macam mana ni... mana Mr Teddy? Sapa yang ambil? Aku kena buat report polis ke? Tapi, bukannya Mr Teddy kena culik ke apa. Aku yang campak dia keluar. Waa... abang... maafkan Honey...

Tapi abangla yang salah! Sanggup tipu Honey sampai macam ni? Yang mana satu abang nak? Qish atau Honey?

“Daripada kau dok wat muka sedih gitu, baikla kau gi tepon si Kamal tu, selesaikan masalah korang elok2. Buruk la buat muka gitu” Aida seolah memberi sedikit semangat padaku.

“Tapi...”

“Tapi apanya?”

“Mr Teddy...” air mataku sudah mula bergenang.

“Apa? Teddy dah hilang? Siapa suruh kau main campak2 je bendalah tu? Dah hilang baru kau nak tercari2. Padan muka” nampaknya Aida benar2 marahkan aku. Aku diam tak berkutik, tahu salah sendiri.

“Kau cakapla sendiri dengan Kamal, macam mana hadiah dia tu kau hilangkan” Aida langsung tidak membantu, sebaliknya terus menghilangkan diri. Aku sudah mula menitiskan air mata. Macam mana aku nak cakap pada dia?

Tengah aku dok fikir macam mana nak bercerita pada Kamal Hadi, Aida muncul kembali dengan Mr Teddy di tangannya. Belum sempat Aida menghulurkannya padaku, aku sudah meluru ke arah Aida dan memeluk Mr Teddy dengan gemas.

Nasib baik jumpa!

“Thanks Aida. Nasib baik kau ada...”

“Ambil ni sekali dan telefon Kamal Hadi. Better sort out dengan dia sebelum mata aku ni makin sakit tengok perangai kau” Aida menghulurkan telefon ke tanganku. Seketika kemudian telefon itu bertukar tangan.

“Thanks again, Aida” aku senyum. Aida membalas. Aku merenung skrin telefon. Ada 5 sms. Kesemuanya dari Kamal Hadi. Ntah2 dia juga cuba telefon aku...

“Hello... Assalamualaikum.. Abang... esok kita jumpa?”

Ya, aku perlu selesaikan semua ini sesegera yang mungkin.

2 demented soul(s):

tzaraz said...

Nasib baik tak ada yang hilang nyawa kena himpap dgn Mr. Teddy!!Wahkahkahkah

Ummihana said...

hurm..apasal dua2 dia bagi teddy bear? tk ada idea lagi ke?

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review