|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, August 23, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 21

Mumbling o milanhawkin at 4:52 PM
Wajah tampan Kamal Hadi kurenung dalam-dalam. Rasa kasih yang dulunya membuak-buak untuk lelaki itu setiap kali menatap wajahnya, kini telah beransur pudar. Nyatanya aku semakin dalam keraguan. Pun begitu, untuk melepaskan lelaki ini pergi, rasanya aku tidak betah hidup tanpanya.

Yelah, dia cinta pertamaku. Dia lelaki pertama yang mencuri hati ini. Dia lelaki pertama yang kuserahkan perasaan cinta ini. Tapi sanggupkah aku mempercayai kata2nya dan melupakan kata2 Balqish? Bagaimana pula dengan Balqish nanti? Takkan aku akan sampai hati berlaku kejam pada adikku sendiri? All is fair, in love and war. Itu kata2 orang putih. Tapi aku ini masih lagi Melayu, masih lagi beragama Islam.

“Honey, trust me. Abang takkan main2kan Honey. Honey sendiri tahu abang lelaki yang bagaimana, kan?” rayuan Kamal Hadi sedari tadi kudengar. Dia memang tak jemu2 memujukku.

Aku mahu saja mengangguk, tapi seakan masih ada yang belum kuketahui sepenuhnya. Bagaikan ada rahsia yang tidak dikongsi oleh Kamal Hadi. Jemariku diraihnya dan digenggam erat.

“Abang hanya sayangkan Honey, bukan Balqish” luahnya. Aku diam, cuba untuk berfikir. Agaknya kerana peristiwa yang berlaku hari ini begitu besar impaknya, otakku jadi tidak mahu mengerah tenaga. Aku buntu.

“Sayang, jangan diam begini. Please say something...” Aku mengangkat wajahku yang menunduk. Bibir kukertap perlahan.

“Sebelum ni, abang pernah tolak perasaan Honey pada abang. Abang ingat kan? Kenapa? Kenapa masa tu abang tolak Honey? Honey pun rasa pelik kenapa lepas cuti je, abang terus je rapat dengan Honey. I mean... takkan semudah itu kan?” aku segera bertanya. Memang aku sering tertanya2 kenapa Kamal Hadi pernah menolak luahanku padanya sebelum ini. Dan kemudiannya tiba2 saja dia berubah pula menjadi lelaki paling romantik padaku.

Kamal Hadi mengeluh perlahan. Matanya dipejamkan untuk sesaat dua. Apa yang sedang difikirkannya? Apa yang bermain di dalam mindanya?

“Kerana masa tu, abang hanya mahu bagi tumpuan pada study. Walaupun abang dah lama sukakan Honey, tapi abang ingat abang mampu tahan perasaan ni. Selagi Honey tak tahu apa yang ada dalam hati abang ni, abang yakin abang boleh mengawalnya” Kamal Hadi menelan liur.

“Bila Honey luahkan perasaan Honey pada abang, abang terlalu gembira masa tu. Tak sangka, Honey juga punya perasaan yang sama pada abang. Namun bila abang fikirkan abang ni tak punya apa2 lagi, masih lagi seorang pelajar, abang nekad lupakan hasrat abang tu. Abang mahu berjaya dulu. Berjaya sebagai seorang manusia, barulah abang boleh bersemuka dengan Honey sebagai seorang Kamal Hadi yang benar2 menyintai seorang Amihana”

Luahan Kamal Hadi membuatku sebak.

“Tapi, Balqish... dia adik Honey, abang. Yang Honey sayang lebih dari adik kandung Honey sendiri. Honey rasa bersalah sangat pada dia. Mungkin betul katanya, Honey ni perampas. Honey rampas abang dari tangan adik Honey sendiri” aku menunduk lagi. Pipiku basah lagi.

Aku tak dapat menahan rasa sedih bila Balqish sendiri membuangku dari hidupnya. Ummi, Babah, Hana yang bersalah. Hana dah lukakan hati Balqish. Hana bukan kakak yang baik.

“Honey, abang tak pernah buat apa2 pada dia. Abang tak pernah langsung cakap yang abang sukakan dia sebagai seorang perempuan. Abang hanya anggap dia sebagai adik abang saja. Tak pernah lebih dari itu!” tegas Kamal Hadi lagi. Aku benar2 mahu percaya, tapi entahlah...

“Habis, hadiah-hadiah tu... siapa yang bagi? Kenapa Qish cakap abang yang bagi? Mustahil Qish nak buat2 cerita macam tu je” suaraku.

“Abang tak tahu... yang penting, bukan abang yang hadiahkan semua tu pada dia. Apa yang patut abang buat supaya Honey percayakan abang?”

Air mataku menitis lagi. Beratnya perasaan ini. Perasaan yang berbelah bagi. Yang mana satu harus aku percaya?

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review