|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, January 14, 2008

Cinta bertih jagung - 5 end

Mumbling o milanhawkin at 9:53 AM
“Maaf...Aku ni memang annoying kan? Aku terlalu bising... sebab tu kau taknak kawan dengan aku lagi. Maafkan aku...” pintaku perlahan, masih mengikut langkahnya di belakang.

Rengusan Shahil membuat aku semakin sebak bercampur gementar.

“Ttapi... bercakap ni cara aku tunjukkan perasaan sayang aku...”

Langkahnya sudah berhenti. Kami berada di tempat parking basikal sekolah. Kenapalah dia bawak aku ke sini. Dah takde tempat lain ke nak bawak aku?

“Sebab tulah aku cakap kau ni bodoh!” marahnya.

Ah, dia betul2 marah pada aku. Salah ke aku cakap aku suka dia? Sedihnya...Memang dia tak suka menerima luahan perasaan dari perempuan, termasuklah aku. Yelah, aku kan cuma teman sepermainannya. Hubungan kami memang tak pernah lebih dari itu. Nampaknya aku perasan sorang2...

“Kalau aku rasa kau ni merimaskan, aku takkan lepak dengan kau selalu” gumamnya lagi.

Aku masih menunduk, diam. Dia menolak tubuhku ke sebuah bangku. Takde pelajar lain di situ. Hari pun dah petang, maka dah ramai pelajar sessi pagi yang dah pulang ke rumah.

“Sebagai kawan baik aku, takkan kau tak faham lagi” lembut Shahil bersuara. Aku mengangkat muka, berani-berani takut nak memandang mukanya. Shahil sedang tersenyum ke arahku.

“Ah...” Air mataku yang kutahan sejak tadi segera mengalir lebat. Shahil dah senyum...

Tangan Shahil memegang erat tanganku. Kemudian, sebelah tangannya menyapu air mata yang membasahi pipiku. Senyumannya masih lekat di situ.

“Kenapa nangis lagi ni? Hmm?” soalnya, kedengaran sedikit romantis. Jantungnya mula berdetak makin laju.

“Akhirnya... awak dah senyum...” dengan sebak aku menuturkan kata. Kulihat wajah tampan itu berkerut.

“Sebab awak tak hiraukan saya dan asyik senyum pada pelajar2 perempuan yang lain... jadi... saya...” aku tak mampu mahu meneruskan kata2ku, sebaliknya kembali menunduk.

“Janganlah nangis...” pujuknya, masih dengan nada yang sama, membuai2 perasaan remajaku.

“Shah... awak... suka saya tak?” tiba2 saja aku bertanya. Entah dari mana aku mendapat keberanian. Terasa hangat pipiku bila mata kami bertentangan. Ada lagu cinta bermain di hati ini.

“Suka...” ringkas jawapannya namun memberi makna yang mendalam padaku. Dia merenung tepat ke dalam anak mataku, dengan senyuman manis yang bermain di bibirnya.

“Saya sayang awak, Arina”

Air mata gembira menggantikan kesedihanku sebentar tadi. Aku membalas senyumannya...seperti selalu. Aku tahu kini siapa aku di hatinya.

Walaupun awak ni tak banyak cakap... takpe...kita masih boleh berkomunikasi kan? Perasaan saya... suara awak... kembali menyatu...

*******

“Ah, dah pukul 12... Shahil dah tidur ke? Eh?” Telefon bimbitku berbunyi. Aku mencapai telefon bimbitku di meja study, menekan butang hijau di situ.

“Hello?” Ceh, macamlah aku tak tahu siapa yang menelefon. Dah terpampang jelas nama Shahil di skrin tadi. Aku tersengih macam kerang busuk, memeluk erat patung teddy bear yang dihadiahkan Shahil sedikit waktu dulu. Rasa bahagia membanjiri segenap tubuhku.

“Hai... Shah ni” Sejak akhir2 ni, dia sudah mula membahasakan dirinya Shah saja bila bercakap denganku. Tiada lagi ‘aku-kau’. Aiseh, romantiklah pakwe aku ni sekarang. Hati ini berbunga cinta.

Sejak sessi meluahkan perasaan itu, hubungan kami kembali seperti biasa. Shahil kembali dengan sikapnya yang pendiam dan malas bercakap, membuatkan pelajar2 perempuan yang lain semakin takut untuk menghampirinya. Ah, biarlah. Yang penting, Shahil milik aku seorang. Dan aku tak ingin berkongsi dengan sesiapa pun!

Walaupun awak jarang sekali bercakap...

“Oh, kenapa Shah?”

Apa saja yang awak nak, katakan saja....

“... nak dengar suara Ina”

Jika awak sudi mendengar...

“Haha... Ina pun ingat macam tu...nak call Shah tadi...”

.....saya akan bercakap hingga dunia ini kiamat...

2 jam kemudian...

“...lepas tu Ina ada nampak gambar dia dalam majalah.... then budak ni nak terjun sungai... mak Ina masak best hari ni...Ina ada jumpa mak Shah minggu lepas...pastu kan...bla...bla...bla...”

“Nak tidur. Bye!” Click!

“Eh? Nanti... Shah...jap...iskk...”

4 demented soul(s):

comei said...

bagus toi dpt bf cam shah tu
really2 understanding

yara said...

salam...hmmm,bezz r story ney... xpuas baca...anywhy,gud luck...papai

sahara said...

haha..suke ending die..klakaXD

Erna Shafiqah said...

kelaka, tapi sgt comel..haha..

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review