|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, January 15, 2011

Amihana: Nilai Sekeping Hati 52

Mumbling o milanhawkin at 8:00 PM
*Akhirnya milan jumpa jugak pengakhiran utk cite Amihana ni. Tunggu ye! :)*

----------------------------------------------------------------------------------

Aku termangu sendirian di bilik tidur. Fikiranku benar2 berkecamuk dengan pelbagai persoalan yg tak mampu kujawab. Penat. Itulah yg aku rasakan sekarang ini. Penat memerah otak. Penat memikirkan segala persoalan yg entah bila akan terjawab. Inikah ujian Allah padaku? Pada siapa pula harus kumengadu? Pada siapa harus kubertanya? Ummi dan Babah masih belum pulang dari annual dinner syarikat Babah. Balqish pula entah ke mana. Mungkin keluar bersama Kamal Hadi. Hanya aku sendirian di rumah malam ini.

Kejadian petang tadi mula berlayar di minda. Kejadian yg semakin mengelirukan otakku ketika ini.

Setelah salam kuberi, aku menanti pintu utama dibuka dengan dada yg sarat dengan rasa ingin tahu. Salamku akhirnya bersambut. Terjengul wajah Auntie Zue di muka pintu. Jelas sekali riak wajahnya yang terkejut menerima kunjunganku.

“Auntie…” aku menghulurkan tangan untuk bersalam namun tanpa aku sangka tubuhku segera didakap erat. Kemas. Aku pula yg terpinga2. Kenapa pula ni?

“Hana… Hana…” berkali2 namaku disebut2. Pipiku kemudiannya dicium berkali2. Sungguh aku tak menyangka begini pula Auntie Zue melayanku. Walaupun sebelum ini Auntie Zue memang ramah, namun tak pernah sebegini mesra.

“Mari masuk Hana. Mari…” ajak Auntie Zue sambil menarik tanganku. Wajah wanita itu sudah basah dengan air mata. Kenapa Auntie Zue menangis? Apa yg telah terjadi?

Auntie Zue mendudukkan aku ke sofa dan melabuhkan punggungnya di sebelahku. Jemarinya masih kuat menggenggam tanganku. Kemudian dia mengusap2 pula wajah dan pipiku. Seakan kami sudah lama tidak bertemu. Kalaupun sudah lama tidak bertemu, takkanlah Auntie Zue begitu merindui aku? Pelik!

“Auntie rindukan Hana. Sangat rindukan Hana” Aku tercengang. Apalagi bila melihat Auntie Zue tak habis2 menumpahkan air mata.

Selepas itu, aku pulang tanpa mendapatkan jawapan dari Auntie Zue tentang Imran Hadi. Sebaliknya aku disuguhi pula persoalan mengenai Auntie Zue. Sakit sungguh kepalaku ketika ini.

Baru saja aku berbaring di tilam, telingaku menangkap suara2 yg semakin kuat kedengaran dari ruang tamu. Eh, sudah pulangkah Ummi dan Babah? Kenapa pula suara Babah seperti menjerit2? Segera aku membuka pintu bilik dan melangkah ke ruang tamu.

“Babah malu, Qish! Babah malu! Kenapa Qish buat Babah dan Ummi macam ni?!” tengking Babah yang bercekak pinggang di hadapan Balqish. Balqish pula sedang menangis di dalam pelukan Ummi.

“Bang, sudahlah… Janganlah abang marah2 sangat. Benda dah jadi, bang” Ummi nampaknya sedang cuba meredakan kemarahan Babah. Aku mengerut dahi.

“Babah, Ummi… kenapa ni?” aku akhirnya bersuara, memberitahu kehadiranku pada mereka.

Babah berpaling ke arahku. Keruh wajah Babah. Babah menarik nafas panjang sambil beristighfar.

“Ummi?” aku bertanya pula pada Ummi. Balqish yg berada dalam pelukan Ummi masih tidak mahu memandang ke arahku. Masih teresak2 menangis.

“Qish… emm…” Ummi sepertinya tidak mampu berkata2. Aku mendekati mereka, mendekati Balqish.

“Semuanya sebab Kak Hana! Kalau tak kerana Kak Hana pernah ada hati dengan Abang Kamal, Qish takkan buat semua ni!” Balqish tiba2 saja menyalahkanku. Aku tercengang. Bukan aku saja, Babah dan Ummi juga nampaknya terkejut dengan kenyataan yang keluar dari mulut Balqish.

“Kenapa Qish nak salahkan kakak Qish pula? Kak Hana kamu takde kaitan dengan semua ni” bentak Babah. Mungkin geram dengan sikap Balqish yg mahu berdalih.

“Qish cintakan Abang Kamal tapi Abang Kamal asyik sebut nama Kak Hana je. Qish kena buat semua ni baru Qish boleh dapatkan Abang Kamal. Kenapa Kak Hana ada dalam keluarga kita? Kak Hana penghalang kebahagiaan Qish!” entah apa yg merasuk Balqish membuatkan gadis itu menjerit2.

Pang! Tamparan dari Ummi membuatkan kami semua terdiam. Aku sendiri tidak sangka Ummi akan melayangkan tangan ke muka Balqish. Balqish menjeling ke arahku dan kemudian meluru masuk ke dalam biliknya. Pintu dihempas kuat.

6 demented soul(s):

tzaraz said...

aduhh milan.. what happened?!
cepat sambung tau.. x sabar nih!

milanhawkin said...

InsyaAllah milan akan sambung secepat yg boleh. milan pun nak cepat2 habiskan Amihana so that milan bleh focus kat si Lana plak lepas ni. :)

IVORYGINGER said...

bnyk sgt benda dirahsiakan. ke hana ilang ingatan sbb accident dgn imran hadi. n imran mati n hana xdpt terima hakikat tu??? n kenapa dr. tu bsungguh nk hana. mmg benar2 suka atau amanah imran pd dia???

milanhawkin said...

wah, bagusnya ivoryginger nyer imagination! hehehe...

aFaiSh said...

ayokkkkk!!!
garuk2 kepala ^^,

MaY_LiN said...

alahai..
qish ni..
spoil betul la

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review