|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, July 1, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 11

Mumbling o milanhawkin at 5:18 PM
Sepanjang minggu terakhir, aku begitu tekun menghabiskannya masaku di kampus dengan menyiapkan assignmentku. Nasib baik ini adalah assignment individu, jadi aku tidak perlu mengadakan diskusi untuk menyiapkan kerjaku ini.

Walaupun aku begitu rindu mahu menatap wajah tenang milik Kamal Hadi, aku tahankan jua hinggalah pada hari terakhir aku di kampus. Hanya mesej saja yang menjadi pengantara di antara kami. Meskipun Kamal Hadi memohon untuk berjumpaku pada hari terakhir itu, kutolak pelawaannya dengan kesal. Sungguh aku belum bersedia menerima semua ini. Perasaan maluku belum hilang sepenuhnya.

Majalah Nur di tanganku yang baru saja kubeli, kubelek-belek penuh minat. Yang paling aku suka tentang majalah ini adalah ruangan cara berhias sebagai muslimah. Aku gemar sekali mencari cara2 baru untuk memakai tudung. Pelbagai gaya yang boleh kupraktikkan dan kebanyakkannya begitu senang untuk dipakai. Siapa kata perempuan bertudung itu tidak bergaya?

Aku benar2 seronok mahu mempelajari cara-cara memakai tudung hingga tidak sedar Balqish menghampiriku bersama sebuah album di tangannya. Wajahnya begitu ceria dan penuh misteri. Ni mesti ada apa2 yang mahu dikongsinya denganku.

Hari itu hanya aku dan Balqish berada di rumah. Hujung minggu itu, ummi dan babah telah keluar untuk menghadiri satu majlis di syarikat babah. Mungkin malam nanti baru mereka pulang. Kami berdua sudah biasa ditinggalkan begini. Lagipula, inilah masanya untuk Ummi dan Babah berdating.

“Ni sengih2 ni mesti ada pape ni” usikku pada Balqish. Makin lebar senyumannya. Balqish mengambil tempat di sebelahku lalu menghulurkan album tersebut ke arahku.

“Kan Kak Hana cakap Kak Hana nak tengok gambar Qish masa camping hari tu” ujarnya. Tangannya menarik majalah Nur dari tanganku dan menggantikannya dengan album gambar tadi.

“Oooo... nak tunjuk gambar rupanya. Mesti nak tunjuk Prince Charming dia la tu” usikku, tahu benar dengan gelagat adikku yang satu ini. Balqish tertawa halus. Wajahnya memerah. Malu la tu...

“Tau takpe. Kak Hana tengok le gambar tu dulu. Nanti Qish cakap yang mana satu prince charming Qish” Ah, suka benar adikku ini bermain teka-teki. Apa salahnya kalau ditunjukkan saja wajah si dia itu padaku. Kan senang?!

“Ala.. nanti tak suspens la” seolah tahu aku merungut sendiri dalam hati. Sebelah matanya dikenyit sambil tersenyum lawa. Aku menggeleng kepala, lalu kujatuhkan pandanganku pada album sederhana besar berwarna pink itu. Warna kegemaran Balqish.

Segera aku membelek album gambar tersebut dengan berhati-hati. Satu persatu wajah2 yang hadir di dalam gambar itu kuperhatikan, mana tahu aku ter-miss si prince charming Balqish ni. Dalam minda, aku berkira2 sendiri bagaimana rupanya lelaki pujaan Balqish. Tinggikah? Tampankah? Mungkin seperti yang selalu diwar2kan oleh Balqish, someone tall, dark and handsome.

“Walaupun rupa itu jatuh nombor 2, tapi biarlah sedap mata Qish memandang” itulah kata2 yang sering diucapkan padaku bila aku mengusik tentang bakal pilihan hatinya.

Tiba2 mataku tertangkap satu wajah yang amat kukenali di celah-celah kumpulan itu. Eh? Bukankah ini Shahid? Kenapa Shahid boleh ada dalam gambar ni? Hatiku mula tidak senang. Terbayang kembali saat aku menerima mesej dari Kamal Hadi yang meminta menangguhkan perjumpaan kami sedikit masa dulu.

Hatiku berdetak tidak senang. Rasa ingin tahuku makin membuak. Kubelek lagi album tersebut. Terasa wajahku berubah saat melihat satu gambar di mana hanya ada Balqish dan lelaki itu berdua. Masing-masing sedang menguntum senyum malu pada satu sama lain. Terpancar rasa bahagia di mata mereka. Tidak salah lagi...

Ya Allah..

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review