|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 14, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 13

Mumbling o milanhawkin at 10:00 PM
Cuti semester kali ini kurasakan begitu panjang. Kalau diikutkan rasa hatiku saat dan ketika ini, aku tak ingin berada di rumah. Tapi aku juga tak ingin kembali ke universiti. Aku sendiri tidak pasti ke mana ingin kubawa diri ini.

Perasaan kecewa dan kesal begitu tebal di dalam hati. Aku tak tahu pada siapa aku ingin mengadu. Selalunya Balqishlah tempat kuluahkan segala masalah yang kulalui. Kali ini, takkan mungkin aku mengadu pada adikku itu. Lebih2 lagi bila hal ini melibatkan dirinya juga.

Pada Aida? Atau pada Shima, teman baikku semenjak dari sekolah menengah? Atau Adli, jiranku? Nope, nehi he... egoku terlalu tinggi aku bercerita hal yang bagiku terlalu peribadi ini. Pada Ummi? Hmm.. aku tak mahu menyusahkan Ummi. Sudah cukuplah segala kasih sayangnya padaku selama ini. Pada Babah, lagilah aku tak berani mahu bercerita hal sepele begini.

Pagi2 lagi aku meminta izin dari Ummi dan Babah untuk keluar. Kereta Ummi kupinjam. Sengaja aku tidak mengajak Balqish menemaniku, seperti selalunya. Lagipun adikku itu masih lena dibuai mimpi. Nasib baik dia tengah 'cuti', kalau tak mesti Ummi membebel sepanjang hari.

“Nak ke mana, Hana?” soal Ummi, sewaktu menyerahkan gugusan kunci padaku. Aku tersenyum pahit. Apa yang ingin kucakapkan?

“Mungkin Hana ke MPH dulu, Ummi. Lepas tu Hana nk jumpa kawan sekejap” jawabku, separuh berbohong. Aku memang mahu ke MPH, tetapi bab ‘kawan’ tu sekadar alasanku. Mana mungkin aku mahu ke Perak semata2 mahu berjumpa Aida, atau ke Seremban untuk berjumpa Shima. Adli? Hmm... dia ada rumah ke? Mamat tu bukannya reti nak melekat kat rumah waktu2 cuti begini.

“Hana ada masalah ye” serkap jarang Ummi memang selalunya mengena. Ibu manalah yang tidak kenal anaknya, kan? Meskipun aku hanyalah anak angkatnya, tetapi Ummi lebih mengenali aku dari ibuku sendiri, yang kini entah di mana.

Aku cuba menghadiahkan senyuman untuk Ummi, namun aku gagal.

“Dahlah, takpe... kalau Hana belum bersedia nak bercerita, Hana simpanlah dulu. Tapi Ummi percaya anak Ummi pandai jaga diri”

Suara lembut Ummi benar2 menyejukkan hati ini. Aku mengangguk perlahan.

“Hana pergi dulu ye, Ummi”

“Tak nak ajak Qish ke, Hana?” Cepat2 aku menggeleng.

“Hana nak bersendirian dulu ye, Ummi. Kalau Qish merajuk, Ummi tolong pujukkan untuk Hana ye. Ummi bukan tak tahu Qish tu” Sempat lagi aku tinggalkan pesan untuk Ummi.

Sewaktu aku mengeluarkan kereta dari garaj, aku menjeling juga pada jiran sebelah rumah. Seperti yang kujangka, kereta Adli tidak berada di halaman rumahnya. Dah agak, cuti2 macam ni mustahillah dia nak melepak di rumah. Kalau tak ke kelab golfnya, mungkin sekali dia bermain futsal.

Aku bergerak ke Mid Valley dan sampai dalam masa setengah jam di sana. Maklumlah, jalan lengang. Tanpa berlengah, aku bergegas masuk ke dalam MPH, my favorite place of all.

“Ouch!” aku terjerit kecil bila bahuku dilanggar kasar. Habis terjatuh beg sandangku. Sakit gile!! Aku menunduk untuk mengambil begku. Belum sempat aku mahu menyumpah seranah manusia yang tak berhati perut itu, dia terlebih dahulu bersuara.

“You’d never learn from previous mistakes kan?” Ya Allah, kenapalah aku tak pernah dapat lari dari lelaki ini? Kenapa dia selalu ada kat sini? Mamat senget ni tak nampak macam budak nerd, jadi apa kejadahnya dia selalu ada kat MPH ni??

“Sakitlah! Apsalla kau ni suka sangat cari pasal dengan aku hah?” jeritku dengan geram. Aku dah tak peduli pada pandangan pengunjung2 lain.

Si Mamat Senget tu pun nampak tak peduli juga. Makin dia tersengih kambing.

“Yang kau tu letak mata kat lutut buat apa? Aku ni sikit punya tinggi pun kau tak nampak, nampak sangatlah mata kau tu ada masalah. Jangan pandai2 nak salahkan aku plak” ujar Mamat Senget sambil bercekak pinggang di hadapanku.

Makin sakit pula hati ini diperlakukan olehnya. Geramnya!!!

“Kot ye pun terlanggar, takkanlah kuat macam ni. Walaupun badan kau tu kurus macam penyapu lidi, tapi still sakit! Kurang asamlah kau ni. Tak reti langsung nak hormat perempuan. Kau ni, saja je cari pasal dengan aku kan?”

“Eh, minah perasan, aku tak hingin nak sengaja2 cari pasal dengan kaulah. Kau ingat kau tu siapa? Entah2 kau tu yang saja nak tarik perhatian aku kan? Maklumlah, aku kan boleh tahan hensemnya”

Oh tidak, aku teringin sekali menghadiahkan penerajang sulungku padanya! Tapi langkahku dihentikan bila seorang pekerja MPH menghampiri kami.

“Maaf ye, kalau nak bergaduh, nak bertekak, nak berperang, sila lakukan di luar premis perniagaan kami. Sila encik dan cik hentikan pergaduhan ni atau silakan keluar saja dari sini” ucap pekerja MPH itu dengan senyum kelat.

Aku mendengus, menghentakkan kaki dan terus menuju ke rak buku Romance. Si mamat senget itu kulihat terus keluar dari MPH. Fuh.. lega..Namun kelegaanku tidak lama. Seketika kemudian aku terlihat kelibatnya dari rak yang tidak jauh dariku. Dengan niat jahat yang tiba2 saja datang, aku menunggu dengan tenang di suatu sudut. Si mamat senget nampak leka mencari2 buku, atau lebih tepat lagi, mencari sesuatu kerana dia nampak tertinjau-tinjau seolah2 sedang mencari2 seseorang. Entah2 dia tengah cari aku untuk cari pasal lagik. Tak mungkin aku nak bagi dia peluang lagi.

Dan...

Bedebuk!! Aku tersengih melihat mamat senget terjatuh dek tersadung oleh kakiku.

“Hahaha... Sekali macam nangka busuk daa...”

Belum sempat si mamat senget bangun, aku terlebih dahulu berlari meninggalkan MPH. Hahaha.. puas hati aku bila dah balas dendam.

Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, aku tersenyum sorang2. Memang padan betul dengan muka mamat senget tu. Siapa suruh cari pasal dengan aku time aku tengah frust2 macam ni?! Hilang sekejap rasa gundahku. Lebih2 lagi bila teringatkan wajah mamat senget yang kemerahan menahan malu... comel gak dia malu2 gitu. Erk!

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review