|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 23, 2007

::Kusimpul Mati - 38::

Mumbling o milanhawkin at 1:25 PM
Seperti yang dijanjikan, Amirul sudah bersedia menunggu di ruang tamu. Televisyen yang terpasang tidak diendahkan. Cuma sesekali matanya tertancap di situ, tembus ke dinding. Fikirannya masih pada Mila.

"Awak..." panggil Mila, sedikit takut2. Yelah, tadi nampak macam marah sangat. Yang dia paling risau, perangainya yang dulu tu datang balik. Tak ke susah dia nanti.

Amirul mengerling sekilas. Lembutnya suara itu. Tiap kali suara itu singgah ke telinganya, hatinya seakan dibuai rindu.

"Mila, meh duduk sini" tangannya menepuk2 sofa di sebelahnya, mengunjukkan pada Mila di mana gadis itu perlu duduk. Dengan sengaja pula Mila duduk di sofa jauh di hujung sana. Amirul mengertap bibir.

"Mila perasan tak?" Mila mengangkat mukanya dengan kening sedikit terangkat.

"Perasan apanyer?" dengan malas saja dia bersuara.

"Sejak abang balik ni, Mila makin garang la" usik Amirul dengan senyum tak mati di bibir. Mila mencebik, langsung tak diendahkan kata2 Amirul. Malas nak layan! Kalau nak bagi ceramah, bagi jer la. Aku dah tadah telinga ni. Apa tunggu lagi? Mila merengus.

Amirul mengengsot mendekati isterinya. Matanya tak lepas dari wajah manis Mila. Sungguh, makin lama direnung wajah itu, makin menggunung sayangnya. Dia sendiri tak mengerti perubahan ini. Mungkin kerana hatinya sudah terbuka luas untuk gadis itu. Bezanya, kali ini dia yang menagih kasih yang tak pasti.

"Mila..." romantis sekali bibir itu menuturkan nama Mila. Namun Mila tetap tak mahu berpaling. Matanya dihalakan pada televisyen yang sedang menyiarkan rancangan dokumentari. Pun begitu, derianya yang lain tetap pada Amirul.

"Mila, sayang....tak nak pandang abang langsung ke?" suara Amirul seakan merajuk.

Iskk.. ada hati nak merajuk2 dengan aku pulak! Sorry, skill memujuk masih dalam level beginner. Tak reti!

"Sampai hati Mila"

Diam seketika. Eh, betul ke dia ni merajuk? Mila segera berpaling. Saat itu merekah senyuman dari bibir Amirul.

"Ha.. nak pun tengok muka handsome abang ni!"

"Awak nak cakap apa sebenarnya ni? Let's get to the point. Don't waste my time" tutur Mila, geram dengan usikan Amirul. Mengada2. Dulu takde pulak nak mengada2 macam ni. Sket punya garang dulu, huh!

"Makin marah, makin cantik la isteri abang ni" automatik tangan Amirul naik mencubit sayang pipi Mila yang sememangnya sudah kemerahan. Makin merah dibuatnya. Belum sempat dia menepis, tangan Amirul sudah kembali ke tempat asalnya dengan tuannya yang sudah gelak geli hati.

"Suka2 hati je nak pegang2 orang" rungut Mila, menggosok2 pipinya yang dicubit tadi. Sakit tau!

"Apa salahnya, bukan orang lain. Isteri sendiri" balas Amirul tak mahu kalah.

"Isteri konon..."

"Mila, Mila dah tak sudi dengan abang ker? Mila dah tak sayangkan abang?" kali ini serius saja Amirul menyoal. Mila diam. Mungkin inilah masanya dia berterus terang pada Amirul tentang rancangannya.

"Ya, saya dah takde hati dengan awak. Saya nak..."

"Bergegar tiang Arasy bila seorang isteri menuntut cerai dari suaminya" Amirul memotong kata2 Mila. Kata2 itu membuatkan lidahnya kelu. Benar, dia akan melakukan satu dosa bila menuntut cerai dari suaminya. Bukankah perkara halal yang paling dibenci Allah adalah penceraian?

"Saya cuma mintak awak tunaikan janji awak dulu" Bila dilihat dahi Amirul berkerut memikirkan janjinya yang mana satu, Mila menyambung.

"Awak sendiri yang cakap, bila awak dah pulang ke Malaysia, awak akan selesaikan hal kita" rendah nada suaranya. Matanya tunduk memandang lantai. Dia amat berharap Amirul memahami kehendaknya.

"Tapi abang tak maksudkan penceraian" lembut pula suara Amirul membalas, seakan memujuk hatinya. Ah, hati ini sudah remuk kau kerjakan, apa gunanya lagi pujukan?

"Tapi itulah yang saya fikir dari kenyataan macam tu" tegas Mila.

"Mila tak ingat Mama dengan Papa ker? Tak sayangkan mereka lagi? Mereka tentu sedih kalau kita berpisah. Kalau tak sayangkan abang pun, ingatlah mereka sikit. Selama ni mereka layan Mila dengan baik kan?" Ah, tagline yang sama. Itu jer lah modalnya. Cuba la jadi kreatif sikit.

Ada air yang bertakung ditubir matanya. Mama dan Papa. Hatinya tercarik lagi. Jadi, Amirul melakukan semua ini kerana mahu memuaskan hati ibubapanya saja? Bukan untuk dia, isterinya?

"Sampai bila saya nak puaskan hati orang lain. Saya pun ada perasaan, ada harga diri. Saya tahu mereka sayangkan saya. Saya pun sayangkan mereka. Tapi kalau mereka betul2 sayangkan saya, mereka akan tahu keputusan yang saya buat ini adalah untuk kebaikan semua" Air matanya jatuh ke pipi. Ah, kenapa harus menangis di hadapan lelaki ini? Nampak sangat kelemahan aku! Cepat2 diseka matanya dengan lengannya.

Amirul sudah mencapai tangan Mila, digenggamnya erat, risau Mila akan menarik kembali tangannya. Bila Mila tak menolak, dibawa jemari itu ke bibirnya. Dikecup lembut. Mila tersentak.

"Bukan maksud abang macam apa yg Mila fikirkan. Abang sayangkan Mila. Abang mahu kita hidup bersama, macam pasangan lain juga. Abang nak kita ada anak2 yang comel suatu hari nanti, macam suami isteri yang lain jugak" Mila diam tak berketik. Macamlah aku nak percaya! Anak? Anak2 yang comel. Ufff... Ni yang buat aku berbelah bagi ni. Tensi betulla macam ni.

"Kita bina hidup baru ye sayang. Kita mulakan dari awal. Kita belajar mengenali diri masing2" pujuk Amirul lembut, penuh syahdu.

Mila tak sedar entah bila masanya Amirul merangkul tubuhnya. Tiba2 saja wajah mereka hanya tinggal seinci saja jaraknya. Hampir juling matanya cuba memfokus pada mata Amirul. Bahaya! Derianya seakan memberi amaran.

Namun seperti yang Amirul jangka, tangannya menangkap tangan Mila yang cuba menekup mulutnya.

"Lesson learnt, sayang! Terer tak abang?" Amirul senyum menang. Mila sudah tak keruan bila Amirul sudah menundukkan kepalanya.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review