|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, May 26, 2009

Macam mana nak buat episode

Mumbling o milanhawkin at 8:43 PM 3 demented soul(s)
Khas utk K Tyea dan comei...

*Maaf, milan x dpt nak email. Jadi milan kongsi kat sini saja ye... hopefully bleh dijadikan panduan

Ini script yg milan pakai...
Contoh:
+<+b><+i>~Amihana: Nilai Sekeping Hati~<+/i><+/b><+br/>
+<+a href="http://thydivaontheloose.blogspot.com/2008/05/novel-amihana-nilai-sekeping-hati.html">[Proloque I]<+/a>
+<+a href="http://thydivaontheloose.blogspot.com/2008/05/novel-amihana-nilai-sekeping-hati_16.html">[Proloque II]<+/a>

*pastu buangkan tanda '+' yang milan letak tu ek
*address http://blablabla tu korang amik saja dari archive.

Any question? milan akan jawab dekat comment nanti ye...

Saturday, May 23, 2009

Jodoh 12

Mumbling o milanhawkin at 2:03 PM 10 demented soul(s)
“So... are you going out with Muaz?” Adam mengajukan pertanyaan itu secara tiba2, membuat aku mengangkat mukaku dari helaian2 kertas yang kutatap sejak aku melangkah masuk ke dalam bilik kerja Muaz.

Waktu itu hanya kami berdua di dalam bilik ini. Muaz pastinya sedang sibuk melayan pelanggan di luar. Memang dari tadi pun, aku tidak menghiraukan sangat kehadiran Adam di situ. Malas...

“Apa maksud En Adam?” soalku kembali. Aku memang tak berupaya memahami lelaki ini. Sungguh tak tercapai dek akalku dengan perangainya.

“Soalan tu... dah jelas kan? I’m asking you whether you are going out with one of my friend. The answer...?” kali ini dia mencerlung ke arahku. Aku mengertap bibir.

“Apa yang buatkan En Adam fikir yang saya akan keluar dengan dia?”

Dan kenapa nak sibuk? Namun soalan itu hanya tersekat di kerongkong.

“Just a hunch. Lagipun kau bukan jenis perempuan yang akan lepaskan apa yang ada depan mata. Kau pun bukan muda lagi. Patutnya dah ada calon. Maybe you are considering him?” Adam mencebik.

Ish! Kenapalah dia ni suka nak menyakitkan hati aku? Kalau tak kerana aku perlu siapkan audit ni, mati hidup semula pun aku takkan jejakkan kakiku ke sini.

“I’m not” jawabku ringkas. Geram betullah dengan dia ni!

Memang betul pun. Aku tak pernah terfikir untuk keluar dengan Muaz. Lelaki itu memang baik. Peramah. Caring. Tapi dia bukan lelaki yang aku inginkan. Dan aku tahu, Muaz sendiri tak pernah menganggapku lebih dari seorang teman.

Betul, ada sekali dua kami keluar bersama. Itupun setelah diasak berulang kali oleh Muaz. Dan kami keluar pun, bukan untuk dating atau untuk suka2. Semuanya kerana kerja.

“Good! Sebab kau tak layak untuk lelaki sebaik itu” sinis sekali kata2 itu keluar dari bibir tipis Adam.

Ya Allah, sabarkanlah hatiku saat ini. Rasa mahu saja aku cekik2 leher makhluk tuhan di hadapanku ini. Rasa macam nak campak je kertas2 audit ni ke muka mamat ni. Biar dia buat sendiri kerja ni. Mulut memang takde insuran! Buat sakit hati saja!

“Sebenarnya, apa dosa yg saya dah buat pada awak, En Adam? Saya betul2 tak faham, apa yg buatkan awak benci sangat kat saya ni” akhirnya kuluahkan perasaan yang berbuku.

Adam merengus. Perangai mengalahkan budak2 aje.

“Sebab kau suka mempermainkan perasaan seorang lelaki!” suara Adam sudah meninggi. Dia bangun dari kerusinya dan berdiri di hadapanku, membuat aku tergamam seketika.

Oh god, since when? Bila masa pula aku ni perempuan yg suka nak buat benda2 bodoh macam tu? Boyfriend pun tak pernah ada...

“And I know...”

“Know what?”

“What kind of woman you are!”

Aku menghempaskan fail yang kupegang ke atas meja. Aku benar2 sudah hilang sabar.

“Seriously, En Adam. Straight to the point sajalah. Saya dah malas nak berteka-teki dengan awak. Dan saya bukannya tunggul nak terima saja apa yang awak bagi pada saya!” lantang aku bersuara. Aku memandang tepat ke wajahnya, merenung matanya. Biar dia tahu siapa aku. Cukuplah aku menjadi patung bernyawa di hadapannya.

“I saw you...” dia bersuara seketika kemudian. Pandangannya penuh dengan tuduhan.

“What?”

“I saw you coming out from that clinic with Shafik. Years ago, in UK. You didnt look too well at that time. And I know what you did there...”

Shoot! Dia nampak aku? Jadi... dia tahu apa yang berlaku? Rahsia antara aku, Shafik dan Maria, bukanlah rahsia lagi pada Adam...?

“Kenapa diam? Dah tahu bersalah, kan? Sanggup kau main2kan aku, Imah! Siang hari kau goda aku, ucapkan cinta pada aku. Malam hari, kau menjalang dengan Shafik, you best friend’s boyfriend! Aku begitu bodoh sebelum ni sebab percaya yang kau ni gadis suci. Rupa2nya musuh dalam selimut”

Aku mengertap bibir. Rasanya hanya tuhan saja yang tahu betapa sakitnya hati aku saat ini. Betapa terhinanya aku. Begitu sekali Adam memandang diri ini. Dengan sewenang2nya dia membuat andaian.

“You tend to saw only the worst in me, didnt you?” tak sedar air mata ini mengalir ke pipi. Barulah aku faham kini kenapa Adam begitu membenciku.

“I saw the fact! Kenapa? Still tanak admit?”

“Kalau saya nafikan pun, awak takkan percaya, bukan? Jadi, biarlah... suka hati awaklah nak anggap apa pun. Maafkan saya. Saya nak balik dulu. Kerja ni saya akan siapkan di office” aku mengalah. Air mata kukesat dengan lengan baju.

Ibu! Imah nak balik jumpa ibu!

Thursday, May 14, 2009

Jodoh 11

Mumbling o milanhawkin at 7:54 PM 3 demented soul(s)
“Tak sangka kau boleh invite lagi perempuan tu datang rumah kau” Adam bersuara, seolah tak puas hati. Jemarinya bermain2 di bibir gelas berisi fresh orange itu. Matanya memandang tepat ke arah Shafik. Sofea pula hilang entah ke mana. Mungkin bersama teman2nya yang turut serta hadir.

“Kenapa pulak tak boleh? Dia kan kawan Maria. Kawan Maria, kawan aku jugak” Shafik berkerut dahi.

Dia sendiri kurang faham mengapa Adam sejak dari dulu tidak menyukai Fatimah Asyikin. Mungkin dia merasa rimas dengan layanan gadis itu yang agak berlebihan sewaktu mereka sama2 menuntut dulu? Tapi seingatnya, pada awal Fatimah Asyikin mengurat Adam, lelaki itu tidak pernah bersikap ‘verbal’. Paling kuat pun, Adam akan buat2 pekak bila saja Fatimah Asyikin berbual2 dengannya. Hanya semenjak tahun akhir mereka di sana, barulah terserlah kebencian Adam pada gadis itu. Sebab? Shafik tidak pernah bertanya.

“Friends with benefit? What a friend...Hmm...kau ni betul2 open mindedlah” Adam seolah menyindir.

“What do you mean?” Entah kenapa, Shafik terasa hati walaupun dia tidak berapa faham dengan kelakuan Adam kali ini.

“Well, no point of digging the past. Tapi kau buat keputusan yang betul by marrying Maria” Adam mengukir senyum tidak ikhlas.

“Of course! Maria kan the love of my life. Ish, aku tak faham la apa yang kau cuba nak cakap ni” ujar Shafik sedikit berang.

“Ah, takpelah. Forget it. Aku doakan kau sentiasa bahagia dengan Maria. She’s a good wife, jangan sia2kan dia” nasihat Adam pula. Kemarahan Shafik mengendur sedikit.

“So, kau pulak, bila the big day?” soal Shafik, malas mahu melayan rasa tidak puas hatinya tadi. Lebih baik mereka bercakap tentang hal lain.
“Next week, next month... siapa tahu?” ujar Adam tanpa minat. Matanya lebih tertumpu pada gadis yang sedang berbual mesra dengan Maria di pojok sana.

“Macam nak membujang sampai ke tua je...?” telah Shafik dengan nada bergurau, namun tidak ditanggapi oleh Adam. Nampak sangat Adam tidak mahu membicarakan hal hubungannya dengan Sofea. Memang selama ini pun, amat jarang sekali Adam mahu membawa tunangnya itu ke mana2. Malah, majlis pertunangannya pun dirahsiakan. Tau-tau saja, bila Sofea sendiri memberitahu berita itu padanya.

Adam mengeluh perlahan. Matanya masih terus terarah pada gadis itu. Shafik tahu siapa yang dipandang Adam tapi hanya mendiamkan diri. Kata orang, jangan diusik sarang tebuan...
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review