|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, June 7, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 7

Mumbling o milanhawkin at 12:19 PM
Keesokkannya, aku meminta ummi menemaniku ke Mid Valley. Aku perlukan beberapa buku rujukan yang baru, jadi aku mengambil keputusan untuk ke MPH di situ. Ummi mengangguk setuju.

“Ummi pun nak cari barang dapur sikit. Babah pun busy jugak hari ni. Hmm... babah kamu tu, makin tua makin gila kerja pulak” ujar ummi sambil menggeleng kepalanya. Aku tersengih cuma.

Aku dan ummi berpisah setibanya kami ke Mid Valley, walaupun aku berkeras mahu menemaninya untuk membeli barang.

“Ala ummi, kita pergi sama2 la. Ummi temankan Hana beli buku dulu, pastu kita sama2 beli barang dapur la ummi” rengekku. Bukannya apa, aku cuma tak suka berjalan sorang2, lebih2 lagi di tempat yang begini ramai orang.

“Macam ni, apa kata Hana pergi beli buku dulu, lepas dah siap Hana datang cari ummi kat Parkson. Ok? Ummi bukan apa, Hana tu kalau dah masuk MPH tu macam nak berkampung terus kat situ” usik ummi sambil mencubit mesra pipiku. Nampaknya aku terpaksa mengalah.

Bila saja kakiku melangkah masuk ke MPH, terasa diri ini di awang2an. Ah, inilah tempat yang paling aku suka. Tempat yang penuh dengan ilmu, penuh dengan buku. Dalam carta hobiku, buku adalah di tempat teratas. Well... mungkin memerhatikan Kamal Hadi adalah hobiku yang paling menarik, tetapi buku tetap keutamaan. Aku tersengih lagi. Asyik2 teringatkan lelaki itu. Ah, kenapalah dia tak ajak aku pergi jungle trekking sekali. Walaupun aku tak minat aktiviti lasak sebegitu, tidak seperti Balqish, tetapi bersama Kamal Hadi merupakan suatu keistimewaan.

Ah, lupakan itu semua dulu. Mari kita berenang ke dalam buku2 ini.

“Aduh!!” bahuku dilanggar dengan kasar oleh seseorang. Aku mengurut bahuku. Sakit siot!

“Itulah, dari tadi terpacak kat situ macam patung, bukannya nak masuk terus dalam kedai ni. Bukannya kau sorang nak beli buku kat sini. Padan muka!” perli lelaki yang melanggarku tadi sambil dia tersenyum sinis.

Aku menjeling tajam ke arahnya. Geramnya tengok mamat sekor ni. Asal je aku datang ke sini, muka dia ni mesti ada. Nak kata kerja kat sini, takde plak pakai uniform. Tapi itulah, setiap kali aku datang, seolah2 sudah ditakdirkan, mamat ni mesti melangut kat sini jugak.

“Apsal kau ni asyik nak cari pasal je dengan aku, hah?” tengkingku dengan geram. Tanganku masih lagi menggosok2 bahuku yang belum hilang sakitnya. Ini yang aku benci nak datang sini, tapi MPH ni yang paling aku suka sebab semuanya ada kat sini. Patutnya aku pergi MPH kat OU je. Takde la sakit mata!

“Apa pulak aku yang carik pasal. Cik Kak, awak tu yang berdiri sikit punya lama kat depan pintu tu, sampai aku nak masuk pun tak boleh. Kot ye pun nak jadi patung, duduk ar tepi” balasnya pula, masih bersama senyum sinisnya. Meluat betul aku tengok muka dia. Harap hensem je, tapi perangai macam setan buat apa.

“Dahla, malas nak layan kau lagik!” desisku terus mengatur langkah ke bahagian Programming.

“Macam la aku nak sangat layan perempuan macam kau tu” ujar lelaki itu pula, tak mahu mengalah.

Aku biarkan saja. Makin dilayan, makin sakit hati aku dibuatnya. Mamat tanpa nama itu (aku tak pernah ingin tahu namanya!) aku beri julukan Mat Senget. Bukan kerana fizikalnya, melainkan kerana perangainya yang tak serupa orang itu. Aku sendiri tak faham kenapa dia selalu nak bergaduh denganku. Kenal pun tidak, tapi hubungan kami sudah seperti anjing dengan kucing. Pantang berjumpa, mesti bertengkar.

Ah, sudahlah. Baik aku cari saja buku yang aku nak dan cepat2 berlalu dari sini. MPH ni bukannya besar sangat. Nanti asyik nampak muka dia je.

Selesai membayar harga buku, sekali lagi aku ditakdirkan berjumpa dengan Mat Senget sekali lagi.

“Kau nak apa pulak ni?” dengan berang aku bertanya. Habis, dah dihalang laluan aku, mestilah aku kena tanya apa mahunya. Suka2 hati je nak hadang laluan, macam tempat ni bapak dia yang beli.

“Ni, aku nak cakap. Minggu depan aku nak datang sini lagi. Make sure kau jangan datang sini. Aku malas nak tengok muka kau kat sini lagi” Ya Tuhan, apalah dosa aku dengan dia ni sampai aku kena blokkan masa aku untuk datang ke sini? Memang sah dia ni gila!

“Noted, Your Highness. Skang bleh aku blah?” Mat Senget tersenyum penuh makna tapi tak berlalu dari situ. Aku mengertap bibir.

“Tapi kalau kau nak datang, boleh jugak. Boleh la kita gaduh2 lagi. Aku ni satu minggu tak tengok muka kau yang merah macam tomato tu rasa tak sempurna hidup. Hahahaha...”

Huh! Tomato?! Macamlah aku hingin nak tengok muka dia tu! Dengan geram aku memijak kakinya kuat2. Puas hati aku melihat wajahnya yang berkerut menahan sakit. Mana tak sakit kalau kaki kena tekan dengan kasut tumit tinggi. Padan muka kau!

“Siot betullah minah ni. Siap kau kalau aku jumpa kau lagi” jeritnya.

Eleh, macam la aku takut. Badan kurus kering macam papan plywood, dia ingat dah macam The Hulk. Aku menjelirkan lidah ke arahnya. Berani le aku nak buat macam tu sebab aku dah berada jauh darinya. Dengan senyum lebar di bibir, aku mencari arah ke Parkson. Ummi mesti tengah membeli belah lagi ni.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review