|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, September 22, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 28

Mumbling o milanhawkin at 10:27 PM
Pelik! Memang pelik sangat. Itulah yang dirasakan ketika disambut mesra oleh Balqish ketika baru tiba dari Terengganu sebentar tadi. Balqish masih manja seperti dulu. Seperti tidak pernah berlaku pertengkaran antara kami. Seolah2 peristiwa di restoran hari itu tidak pernah singgah dalam diari hidup kami. Apakah aku sedang bermimpi?

“Cantik sangat kain ni, Kak Hana. Thanks my lovely sis!” dan serentak itu satu ciuman singgah ke pipiku. Aku bagaikan terpempam seketika. Namun rasa bahagia itu tidak dapat kubuang dari hati ini. Alhamdulillah.. akhirnya aku mendapat kembali adikku. Biarpun aku sendiri tidak tahu apa sebabnya. Yang penting, Balqish sudah sudi bermesra denganku kembali.

“Ummi pun suka sangat dengan tudung saji ni, Hana. Cantik betul. Bukan senang nak dapat hiasan macam ni sekarang. Terima kasih ye, sayang” Aku mengangguk sambil tersenyum kecil.

“Nanti bolehla Babah pakai hadiah Hana ni bawak gi office. Mesti ramai yang jeles...” usik Babah pula. Aku tersengih melihat Babah menggayakan baju batiknya itu. Rasa terharu pula melihat mereka begitu menghargai pemberianku yang tidak seberapa itu.

“Hana beli apa pula untuk Hana? Takkan beli utk kami je?” tegur Ummi. Serta merta aku teringatkan Imran Hadi yang memaksa aku menerima hadiah yang dibelinya untukku.

“Saya belikan ni untuk awak. Harap awak sudi terima walaupun awak tak boleh nak terima saya sekarang. Mana tahu, kalau2 awak rindukan saya nanti, awak pakailah baju ni” ujar Imran Hadi perlahan. Waktu itu dia membantuku mengeluarkan beg pakaian dari bonet kereta. Aku tak sampai hati membiarkan hulurannya tak bersambut.

“Terima kasih...” hanya itu yang mampu kuucapkan. Imran Hadi tersengih.

“Sama-sama kasih” usikannya membawa tawa di bibirku, entah mengapa.

“Adalah sikit, Ummi. Hana beli tudung aje kat sana. Tak tahan tengok cantik sangat tudung2nya” khabarku. Nasib baik hadiah Imran Hadi sempat aku selitkan ke dalam beg sandangku. Tak mahu nanti kecoh2 pula diaorg ni. Lagipun aku tak sempat menilik apa hadiahnya padaku itu.

Tiba2 je terasa tak sabar2 nak tengok hadiah dari Imran Hadi.

“Ummi, Babah... Hana masuk dalam dulu ye. Nak mandi. Penat rasanya seharian dalam kereta” Tanpa menunggu persetujuan mereka, aku berlari masuk ke dalam bilik.

Perlahan2, kukeluarkan beg plastik dari beg sandangku. Aku buka perlahan2 untuk melihat isi kandungannya. Waahh... cantiknya. Rupanya baju kebaya batik sutera kelantan. Bila masa dia beli ni?

Tanganku mengusap perlahan kain batik sutera berwarna ungu dan coklat kekuningan itu. Bibirku menguntum senyum. Mana pulak dia tahu size aku ye? Pandai2 je Imran Hadi ni. Harga ni mesti beratus2 jugak. Banyak pulak duit dia habiskan untuk aku kali ini.

“Cantiknya, Kak Hana. Kak Hana beli ke ni?” tersentak aku mendengar suara Balqish yang rupanya mencuri2 masuk ke bilikku. Ish minah ni... suka suki je mengendap orang. Tak sempat aku sembunyikan, baju kebaya itu sudah bertukar tangan.

“Cantiklah... kenapa Kak Hana tak belikan untuk Qish satu? Tak acilah macam ni” panjang muncung Balqish. Tangannya menggaya2kan baju kebaya tersebut di depan cermin.

“Bukan Kak Hana beli, orang bagi” jawabku. Manalah aku ada duit sampai beratus2 semata2 nak beli sepasang je baju kebaya. Baik aku beli berpasang2.

“Oooo....”

Aku diam. Tak mahu menanggap apa2 maksud dari ‘O’ si Balqish. Aku mencapai tuala dan terus masuk ke bilik air. Biarlah Balqish dengan tanggapannya.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review