|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, October 21, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 33

Mumbling o milanhawkin at 7:46 PM
Air mata yang terburai sejak tadi, masih lagi belum mahu berhenti. Kertas di tanganku kugenggam erat. Bibir kukertap kuat. Sakit!

“Dahlah tu, Hana. Janganlah nangis lagi. Tak elok tau” teguran dari Aida kubuat tak endah. Takkan ada orang yang akan faham apa yg aku alami sekarang ni. Kecewa yang teramat.

“Kalau kau nangis pun, macamlah perkara ni boleh berubah.. itula.. sapa suruh kau ikutkan sangat perasaan kau tu. Sekarang, dah jadi macam ni, baru kau nak menyesal” sekali lagi ceramah free Aida itu kuibaratkan seperti menyiram air ke daun keladi saja. Aku masih diam. Bantal yang menjadi tempat curahan air mataku itu sudah semakin basah.

Aku mengaku. Ini semua salahku sendiri. Aku tak boleh salahkan sesiapa pun. Tapi, macam mana nak beritahu Ummi dan Babah yang semester kali ini, aku gagal teruk?!! Aku menyesal. Menyesal kerana terlampau mengikut perasaan mudaku ini hinggakan pelajaranku terabai sama. Terkejar2kan cinta yang entah akan membawa aku ke mana, sedangkan ilmu yang Ummi dan Babah amanahkan padaku ini kupersia2kan sewenang2nya. Gerun aku mahu membayangkan wajah kecewa Ummi dan Babah.

Bukannya takut mereka akan menengking atau memukul aku. Ummi dan Babah tidak pernah sekalipun menaikkan tangan dalam mendidik anak2nya. Tapi aku lebih takutkan wajah mereka yang kecewa. Itu yang paling aku tidak aku ingini. Aku tidak mahu menghampakan harapan mereka.

“Sudahlah... janganlah sedih sangat, Hana. Risau pulak aku tengok kau asyik macam ni” Aida mengurut2 lembut belakangku.

“Macam mana aku tak sedih, Aida. Bukan 1 yang aku gagal, 3 tau! 3! Semuanya aku kena repeat semester ni. Aku kecewa. Aku malu! Aku lagi malu nak berdepan dengan Ummi dan Babah. Aku dah kecewakan mereka...”

“Daripada kau salahkan diri sendiri, apa kata start aje sem ni, kau usaha lagi kuat... jadi ko boleh score gile2 punya. At least, itukan membuktikan kau dah menyesal dengan tindakan kau sebelum ni? And you are doing something about it. Kalau kau menyesal macam ni tapi takde buat apa2, kan ke itu lagi teruk? Buktikan yang kau boleh bangun dari kegagalan ni. Aku rasa, itu pilihan terbaik yang kau ada sekarang”

Aku diam sejenak. Ada betulnya kata2 Aida itu. Aku kena buktikan yang aku boleh bangun dari kekalahan ni. Tapi, nampak gayanya, aku akan semakin kurang bertemu Kamal Hadi. Aku takkan sekelas lagi dengannya. Aku akan merindukan dirinya.

Eh, apa aku merepek ni? Kenapa Kamal Hadi juga yang aku ingat, sedangkan lelaki itu sedang berbahagia dengan Balqish. Bodohnya aku ni!

“Thanks, Aida. I’ll take on your advice. Kalau aku ada masalah nanti, tolong aku ye”

“Eh, mestilah.. aku kan kawan kau, sahabat kau. Susah dan senang, aku akan sentiasa di sisi kau. Dont worry about that, dear” senyum Aida. Aku membalas senyuman Aida.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review