|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Wednesday, August 6, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 16

Mumbling o milanhawkin at 5:53 PM
Sambil memeluk Mr Teddy, aku membaringkan tubuhku ke tilam asrama. Mataku terpejam, namun aku tak mampu melelapkan mata. Sebaliknya aku sedang memikirkan segala yang terjadi sejak aku keluar makan bersama Kamal Hadi tadi.

Tanpa kuduga, lelaki itu amat romantik orangnya. Aku sendiri terkejut malah jadi tersipu2 malu menerima layanan istimewa darinya. Aku dilayan bagaikan puteri. Terasa terbang di awang2an sekejap. Rasa bahagia itu tidak mampu kutahan.

Selepas makan malam, aku tidak terus dihantar pulang ke asrama. Kamal Hadi meminta izinku untuk membawaku bersiar2 di sekeliling Shah Alam. Walaupun sebenarnya, apalah sangat yang ada kat Shah Alam tu, tapi aku tetap terasa seronok. Banyak yang kami bualkan, walaupun tidak satupun perbualan kami itu melibatkan perasaan. Agaknya dia memang suka buat aku tertanya2.

Aku? Aku sendiri tidak berani mahu mengutarakan apa2 persoalan yang bakal mengganggu-gugat kemesraan ini. Aku tidak mampu bertanya tentang Balqish. Aku juga tidak menanyakan tentang perasaannya yang sebenar padaku. Biarlah aku nikmati dulu keindahan malam ini. Mungkin esok, semua ini akan kujadikan kenangan terindah buat kukenang di kemudian hari.

Dan kejutan yang terakhir adalah teddy bear comel ini. Memang terkejut yang amat ketika menerima hadiahnya itu. Sedikit pun tidak kusangka, Mr Teddy yang besar bagak, dan menginap di seat belakang kereta itu sebenarnya adalah untukku. Aduh... makin tergoda aku dibuatnya. Rasanya aku sudah sampai ke langit ke tujuh.

“Namanya?” soalnya bersama lirikan yang tidak dapat kulupakan.

“Kena bagi nama jugak ke Mr Teddy ni?” soalku, cuba menyembunyikan kebahagiaan yang jelas sekali terpancar pada mukaku. Rasanya sudah terlukis ‘I’m In Love’ kat dahi ini agaknya.

“Mr Teddy? OK gak tu. Jaga Mr Teddy elok2 tau. Nama manja dia... Hadi...” ujar Kamal Hadi dengan senyuman penuh makna di bibir nipisnya. Ummi, Hana jatuh cinta sekali lagi!! Bertambah merah mukaku sewaktu mengangkut Mr Teddy ke bilik. Semua yang memandang berbisik sesama mereka. Confirm, esok mesti heboh dengan berita hangat tentang aku dan Kamal Hadi.

Satu keluhan berat kulepaskan. Dari kiri, aku mengiring pula ke kanan. Muka kubenamkan ke belakang Mr Teddy. Boleh lemas aku dalam pelukan Mr Teddy ni.. hehehe...

“Yang kau mengeluh ni kenapa? Ada masalah berat ke?” suara Aida singgah ke cuping telingaku. Aku membuka kelopak mata perlahan2. Kulihat Aida berdiri memandangku sambil tersenyum lebar. Seketika kemudian, matanya membulat.

“Waaahhh!!! Comelnye teddy ni. Mana ko dapat ni? Meh la aku peluk kejap” suara Aida nyaring memenuhi ruang bilik. Tangannya cuba mencapai teddy bear coklat yang kupeluk kejap itu. Sepantas kilat pula aku membalikkan badanku menyebabkan Aida gagal memegang Mr Teddy tersebut.

“Kedekut!” aku mendengar Aida mengomel. Aku tersengih cuma.

“Mana boleh pegang2 orang punya” ujarku, separuh mengusik, separuh serius. Memang aku tak mahu Mr Teddy itu disentuh oleh sesiapa.

Aku kembali memusingkan badanku mengadap Aida yang sudah mula cemberut. Aku biarkan saja. Hanya senyuman yang mekar di bibirku.

“Tadi mengeluh macam hilang suami, sekarang tersengih macam menang loteri pulak” omel Aida lagi. Kali ini dia melabuhkan punggungnya ke tilamku. Ala, tak puas hati la tu orang tak bagi pegang.

“Aku... mm... aku confuse la, Aida” aku meluahkan rasa.

“Confuse apa pulak? Ini ada kaitan dengan si pemberi teddy bear ni ke?” Aku menganggukkan kepala.

“Interesting. Tapi terlebih dahulu, cepat bagitau aku sapa yang hadiahkan kau teddy bear yang comel gile dan besar bagak ni”

“Emm... ” kenapa aku perlu rasa serba salah ni? Aduyaiii...

“Takkan rahsia kot. Aku mana bleh tolong kalu ko tak cakap” Aida agaknya sengaja mahu memancing rahsiaku ini. Aku mengerling ke arahnya.

“Kamal...” perlahan saja suaraku. Terasa panas je muka aku ni. Cepat2 aku menekup pipiku dengan kedua belah tapak tangan.

Aida sepertinya langsung tidak terkejut.

“Dah agak dah...” cebik Aida. Aku pula yang mengerut dahi.

“Apa yg kau dok agak2?”

“Aku memang dah agak si Kamal Hadi tu sukakan kau. Cara dia tengok kau pun dah tahu. Bukan tu je, kau la satu2nya pompuan yg dia simpan gambar dalam telefon tau!” Aida membongkar rahsia yang tak pernah aku ketahui sebelum ini. Mana minah ni tau benda2 macam ni?

Tapi, mungkinkah semua ini benar? Ah, semua ini menambah kekeliruan yang sedang menyelubungi segenap fikiranku ketika ini.

Aku bangkit dari tilam. Mana boleh aku baring dalam keadaan macam ni!

“Mana kau tahu semua ni?” seboleh2nya aku cuba mengawal wajahku agar tidak terlalu jelas rasa curious ku.

“Ada la...” Aida sengaja memancing reaksiku. Sengaja pula kumuncungkan bibir tanda merajuk. Makin geram bila Aida buat tak tahu saja.

“Alaa... cakaplah Aida. Pleaseeeee” try pulak buat muka ala-ala cute meminta simpati.

“Kena ada syaratnya la...”

“Apa dia?”

“Bagi aku peluk teddy tu kejap. Kejappppp je... boleh?”

Kenapa aku rasa berat hati je nak bagi? Kenapa aku perlu rasa cemburu dan sakit hati mengingatkan Mr Teddy bakal dipeluk oleh perempuan lain selain aku? Huhuhu...

“Alah.. ko ni. Janganla buat muka sedih macam tu. Benci aku tengok tau. Ye la.. aku tau la pakwe ko yang kasi, jadi ko tanak orang lain sentuh kan? Ishh.. ada jugak orang macam kau ni ye” Aida akhirnya mengalah.

Aku kembali dengan senyumanku. Maaflah Aida, aku sendiri tak faham kenapa aku jadi kedekut begini. Jangan ambil hati ye!

“Aku pernah nampak la. Itu pun secara kebetulan je. Bukannya dia saja2 nak tunjuk kat aku pun” terang Aida kemudiannya.

“Oooo... ye ke...apsal ko tak pernah cakap pun kat aku?”

“Ye la.. ko nampak macam orang frust je memanjang. Aku tengok pun takut nak dekat. Nak cakap apa2 pun tak berani”

Ah.. ini mesti masa Kamal Hadi menolak luahan hati aku tu. Aiseh, makin confuse ni. Kamal Hadi, awak ni betul2 ke suka saya? Atau suka awak sememangnya sekadar teman biasa? Ada ke kawan hadiahkan teddy bear kat kawan lain? Bukannya birthday aku pun.

---------------------------------------------------------
Note: Maaflah milan lambat sangat update. Kinda busy lately with work as well as life. (O_o)

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review