|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, April 16, 2007

::Kusimpul Mati - 2::

Mumbling o milanhawkin at 5:43 PM 0 demented soul(s)
Sepanjang malam Mila tidak dapat melelapkan matanya. Dia masih tidak menyangka bahawa dia kini telah bergelar isteri. Isteri kepada lelaki yg amat dicintainya. Namun dia terpaksa sedar pada hakikat yg sebenarnya. Dia bukanlah perempuan yang dicintai oleh suaminya. Bukan juga perempuan yang sepatutnya dikahwini. Bukan perempuan pilihan. Walau perit pun kenyataan itu, terpaksa juga dia menelan.

“Maaf Mila, aku sendiri tak tahu kenapa aku melakukan ini semua” Amirul mula bersuara setelah mereka berdua beredar ke bilik tidur Amirul. Mila tenang berdiri di tepi katil, sementara Amirul sudah merebahkan badannya ke katil. Lengannya sudah berat di dahinya.

“Aku dah melibatkan kau dalam masalah aku. This is not supposed to happen” sambung Amirul lagi sambil meraup mukanya. Wajah tampan itu tampak begitu berserabut. Mila mendekati suaminya, melabuhkan punggungnya di sebelah Amirul yang masih tak bergerak.

“Abang...” Mila menyeru sambil melabuhkan tangannya pada bahu Amirul. Digosoknya perlahan bahu itu dengan penuh kasih sayang. Amirul tak berketik. Dibiarkan saja sentuhan Mila pada bahunya. Terasa sedikit beban di bahunya diangkat.

“Abang, Mila tak menyesal. Mila rela melakukan semua ini. Lagipun Mila memang cintakan abang. Mila sanggup hadapi segalanya bersama abang” luah Mila, memandang tepat pada wajah Amirul. Mendengarkan itu, Amirul mengangkat lengannya, membalas tatapan Mila dengan tajam.

“No, aku tak sepatutnya kahwin dengan kau. Aku cintakan Sya. Aku sepatutnya kahwin dengan dia, bukan dengan kau. Arghh...” Dengan geram, Amirul menghentak lengannya ke katil. Mila tersentak dengan tindakan Amirul itu. Namun dicubanya untuk bertenang. Dia mahu mendamaikan perasaan Amirul saat itu.

“Abang...”

“And stop calling me that! Kau dengar tak? Aku tak cintakan kau, takkan pernah!!” tengking Amirul tiba2. Pantas Amirul berlalu keluar dari bilik mereka. Sekali lagi Mila tersentak bila bunyi pintu dihempas singgah ke telinganya. Mengucap panjang dia seketika.

Dan sejak itu lelaki itu tidak kembali lagi. Entah ke mana dia menghilang. Malam pertama mereka sebagai suami isteri yang sepatutnya disulami dengan hubungan kasih sayang, berakhir dengan sebuah pergaduhan. Sepatutnya mereka hanya berbicara romantis, meluahkan isi hati masing2.

*****

Mila tersentak mendengarkan suara azan yg berkumandang. Dia mengucap dua kalimah syahadah dan kemudiannya bergerak ke bilik air untuk mengambil wudhuk.

Setelah selesai menunaikan rukun islam yang kedua, Mila berkira2 untuk keluar dari bilik Amirul. Sebenarnya dia segan mahu berdepan dengan keluarga mertuanya. Walaupun semalam mereka semua seakan memahami tentang apa yg dilaluinya, namun mereka juga tahu dia bukanlah pilihan Amirul sebenarnya. Entah apalah pandangan mereka pada dirinya.

Ah, aku tak sepatutnya berfikir yg bukan2. Aku harus lalui semua ini dengan tabah. Mana tahu suatu hari nanti kebahagiaan akan berpihak padaku. Mila berbisik dalam hatinya.

Dimulakan langkahnya dengan bismillah.

Perlahan sekali langkah diatur ke ruang tamu. Tiada sesiapa di sana. Matanya mengerling ke arah jam dinding. Patutlah, baru pukul 6.30 pagi. Dia menghembuskan nafas lega. Sekurang2nya dia tak perlu mengadap mereka semua seawal ini.

’Apa yg patut aku buat sekarang?’ bisiknya lagi. Dia mencari2 kelibat Amirul. Ke mana lelaki? Tidak pulangkah sepanjang malam? Di mana pula dia tidur? Pelbagai persoalan bermain di fikirannya. Mila mula dilanda bimbang. Mungkinkah sesuatu telah terjadi pada suaminya? Sudahlah semalam dia keluar dengan keadaan marah.

“Eh, awalnya Mila bangun” tegur satu suara lembut dari arah belakangnya. Mila segera berpaling, mencari empunya suara. Puan Meriam tersenyum lembut ke arahnya. Dengan gugup, Mila membalas senyuman itu.

“Saya kejutkan puan ke? Saya minta maaf, puan” pinta Mila, bersungguh2 meminta maaf. Kepalanya ditundukkan.

Puan Meriam menggeleng kepalanya. Senyumannya masih bersisa. Bila senyum begitu, wajah itu nampak jauh lebih muda dari usianya yang sebenar. Cantik.

“Tak, Mila tak kejutkan Mama pun. Mila buat apa pagi2 ni? Kenapa tak sambung tidur? Kan awal lagi ni. Atau Mila kerja hari ni?” soal Pn Meriam sambil merapati menantu barunya.

Ah, mesranya ibu mertuaku ini hingga aku tak tahu bagaimana mahu melayannya. Mila hanya mampu tersengih sambil menggeleng kepalanya. Sebelum turun dia sudah menghantar SMS kepada teman sepejabatnya, memohon EL.

“Saya nak masak puan. Nanti bolehlah kita sarapan sama2” jawab Mila pula. Boleh juga dia menunjukkan skill memasaknya. Lagi pula dia memang gemar memasak. Kata orang, kalau mahu memikat hati suami mestilah dari perutnya. Kalau suami takde, mertua pun boleh.

“Ha, bagus jugak tu. Boleh jugak Mama rasa masakan menantu Mama ni. Kalau tak sedap terpaksalah Mama hantar Mila ke kelas memasak la jawabnya” usik Puan Meriam sambil tertawa. Mila ikut ketawa. Senang hatinya dengan penerimaan Puan Meriam pada dirinya. Pun begitu, dia masih ragu2 tentang pandangan mereka padanya.

“Dan Mila, jangan panggil Mama 'Puan' lagi. Mama kan ibu mertua Mila. Jadi Mila kenalah biasakan panggil Mama ni 'Mama'. Jangan malu2. Anggap saja Mama ni macam Mama Mila juga. Boleh kan?” ujar Puan Meriam sambil menepuk lembut bahu Mila. Dilihatnya mata gadis itu bergenang. Agaknya begitu terharu. Puan Meriam memeluk lembut bahu menantunya.

Jauh di sudut hatinya, dia mengasihani Mila. Walaupun dia tak tahu cerita sebenar di sebalik kejadian ini, dia percaya Mila bukanlah gadis yg berniat jahat. Dari cara dia memandang Amirul juga menunjukkan betapa gadis itu amat menyanjungi Amirul. Hanya anaknya itu saja yg buat tak peduli, asyik tenggelam dalam kekecewaannya.

Kalau nak dibandingkan rupa, nyata sekali Syalinda jauh lebih cantik dan bergaya. Syalinda lebih peramah tetapi juga amat degil. Jika tidak, takkanlah hampir setiap hari Amirul pulang dengan wajah masam. Bila ditanya, katanya bergaduh dengan kekasih. Malah Syalinda sering saja melewatkan tarikh perkahwinan mereka. Sibuk mengejar kerjaya hingga melupakan Amirul yg sememangnya sentiasa mahukan perhatian. Maklumlah, anak lelaki tunggal.

Dan semalam agaknya kemuncak kesabaran Amirul terhadap Syalinda. Hingga dia mengheret gadis ini masuk ke dalam masalah mereka. Amirul, kenapalah kau heret sekali gadis yang tak bersalah ini?

“Mirul tak balik lagi Mila?” soal Puan Meriam tiba2. Dia sedar ketika anak lelaki tunggalnya itu meninggalkan rumah dengan tergesa2. Deruman keretanya semalam sudah cukup untuk membangunkan seisi rumah.

Mila hanya menggeleng. Wajahnya ditundukkan, tak sanggup bertentang mata dengan ibu mertuanya. Terasa dirinya begitu bersalah.

“Mila, sabar ye” nasihat Puan Meriam itu disambut dengan senyuman.

Wednesday, April 11, 2007

::Kusimpul Mati - 1::

Mumbling o milanhawkin at 4:28 PM 1 demented soul(s)
Suasana yg sepatutnya meriah pada hari itu menjadi kelam dan sunyi. Yang kedengaran cuma bisikan para tetamu. Masing2 sudah tentulah sedang membicarakan tentang apa yg baru saja didengari sebentar tadi.

“Pengantin perempuan dah lari. Kenapa ye??”
“Agaknya ini kahwin paksa. Kalau tak, takkanlah pengantinnya nak lari pula?”
“Eh, tapi rasanya mereka tu dah lama kenal”
“Ye ker? Habis...?”

Dan bermacam bisikan lagi kedengaran. Keheningan sesaat tadi berubah menjadi hingar-bingar. Masing2 bersama andaian tersendiri. Malah ada para tetamu yang sudah melangkah pulang. Untuk apa menunggu jika tiada majlis yang akan berlangsung?

“Maafkan kami Mirul” pinta Puan Soraya dalam esakannya. Wajahnya basah dengan air mata. En. Zulkifli, bapa kepada pengantin perempuan pula menunduk, tak berani memandang menantu tak jadi mereka. Tangannya memaut erat bahu si isteri, cuba menenangkan hati sang ibu yang kesal dengan sikap anak sendiri.

“Kami tak sangka Sya betul2 lari. Dia memang ada cakap tak nak teruskan majlis ni tapi kami paksa juga dia. Tapi kami tak sangka dia nekad...” sayu suara Puan Soraya. Tebal mukanya memohon kemaafan dari Amirul, juga kepada bakal besan mereka.

“Mirul” perlahan saja suara itu memanggil. Kedengarannya agak sayu. Penuh belas. Amirul memandang ibunya. Pandangannya begitu suram biarpun riak wajahnya tidak dapat dibaca.

“Miirul, sabar ye. Mungkin belum jodoh Mirul. Kita balik ye, sayang?” pujuk Puan Meriam pada anak lelaki tunggalnya. Apa lagi yang boleh mereka buat. Majlis ini terpaksa dibatalkan.

Amirul merengus kasar. Wajahnya merah menahan marah. Marah bercampur geram. Kesal. Segalanya bercampur aduk menjadikan perasaannya sukar untuk ditafsir. Sungguh dia tak pernah menyangka ini semua akan berlaku pada dirinya. Dirinya ditinggalkan pada saat2 sebegini. Sungguh memalukan!

“Mirul, sudahlah tu. Tak guna kita tunggu kat sini lagi. Majlis ni takkan berlangsung. Kita balik dulu. Yang lain kita fikirkan kemudian” tegas En. Zulfakar pula. Ayahnya itu juga berasa terkilan dengan kejadian sebegini namun apalah dayanya. Di mana mahu dicari pengantin perempuan?

Bagi Amirul pula, perbuatan Syalinda umpama mencabar kelelakiannya. Malah gadis yg dicintainya itu sudah berulang kali menukar tarikh perkahwinan mereka hanya kerana mahu mengejar kerjaya. Sebagai model ternama, Syalinda selalu risau akan kepopularitiannya akan menurun jika berkahwin. Seringkali mereka bergaduh mengenai perkara ini. Dan hari ini, Syalinda rupanya sudah memutuskan apa yg benar-benar dimahukannya. Untuk sekian kalinya Amirul merengus.

Amirul yg tadinya hanya mendiamkan diri tiba2 bangun dari tempat duduknya. Semua mata memandang ke arah Amirul, berkira2 apa yg mahu dilakukan oleh anak muda itu. Tanpa menghiraukan pandangan mereka Amirul melangkah mendekati sekumpulan wanita yg sedang berkumpul di satu sudut.

“Mila!”

Gadis yg dipanggil Mila itu berpaling, menatap wajah Amirul dengan keliru. Apa pula yang dimahukan oleh Amirul? Wajahnya penuh dengan persoalan.

“Kita kahwin” ucap Amirul tanpa berbasa-basi lagi. Buntang mata Mila mendengarkan kata2 Amirul. Seakan terasa denyut nadinya berhenti untuk sesaat dua. Kahwin?

“What!!?” akhirnya Mila bersuara, nadanya sedikit tinggi lantaran terlalu terkejut dengan kata2 itu. Sungguh dia tak percaya dengan apa yg didengarnya.

Tanpa kata, Amirul mencapai lengan Mila dan menariknya, memaksa gadis itu berdiri. Kemudian dia mengheret Mila kembali ke tempat di mana sepatutnya berlakunya upacara akad nikah untuk hari itu.

“Mirul, apa kamu buat ni?”
“Mirul, apa ni? Mila?”
“Mirul??”

Kesemuanya menghujam pelbagai soalan ke arah pasangan itu. Amirul buat tak endah. Mila pula semakin ketakutan.

“Pak Imam, kahwinkan kami” tegas Amirul sambil mendudukkan Mila di sebelahnya. Semua mata memandang mereka dengan terkejut. Wah, ini sudah jadi drama pendek untuk hari ini! Tak lama kemudian, sudah ramai tetamu yang mengelilingi mereka. Semuanya ingin menjadi saksi pada kejadian itu.

“Mirul tak kira, Mama, Papa. Mirul nak kahwin sekarang jugak!” dengan geram Amirul bersuara. Jelas sekali dia sudah nekad.

Tok kadi kelihatan menggeleng kepala mendengar kata2 lelaki muda itu. Malah sekumpulan lelaki yang hadir sebagai saksi akad nikah juga kelihatan berbisik2 sesama mereka. Itu semua menambahkan amarah Amirul.

“You just sit there and don't go anywhere” Amirul seakan memberi amaran pada Mila. Gadis itu tercengang seketika dan kemudiannya mengangguk walaupun hatinya berdebar dengan kencang. Dia sendiri tidak percaya dengan apa yg sedang berlaku. Fikirannya bercelaru namun bagai lembu dicucuk hidung, dia hanya menurut kata2 lelaki itu.

“Mila, apa kamu buat ni?” soal Puan Soraya pula. Tangisnya sudah terhenti sebaik saja menyedari kehadiran Mila di antara mereka. Mila hanya memandang wajah Puan Soraya dengan serba salah. Apa yg sepatutnya dilakukan?

“Mila, bangun dari situ! Aku kata bangun!! Jangan kamu ingat kamu dapat ganti tempat Sya. Perempuan tak guna!!” Puan Soraya berubah garang. Dia mahu menerpa ke arah Mila dan menghalau gadis itu tetapi niatnya itu dihalang oleh suaminya yang sudah memeluk erat tubuh isterinya.

“Abang, kenapa Mila pulak nak ganti tempat Sya. Dia tak layak. Bangun kau dari situ, bangun! Keluar kau dari rumah aku. Keluar!” Pn Soraya masih menjerit. Suasana kembali kecoh. Nampaknya drama sudah semakin menarik. Makin ramai yang menjadi pemerhati. Beberapa orang wanita segera mendapatkan pasangan tersebut, membantu En. Zulkifli menenangkan Pn. Soraya.

“Amirul, buatlah apa yg kamu rasa betul. Dalam hal ni kami yg bersalah. Maafkan kami” kata En. Zulkifli dengan sebak sambil menuntun isterinya ke ruangan lain.

“Aqim...” panggil Mila. Nada suaranya penuh kebimbangan. Dia benar2 berharap ini semua hanyalah mimpi.

“Shut up! Just do what I say” Mila kembali menunduk, takut dengan renungan Amirul yang tajam menusuk.

“Tak baik apa yg kamu buat ni Mirul. Jangan babitkan orang lain dalam hal ni” Pn. Meriam semakin risau. Dia seperti tidak percaya Amirul masih mahu melangsungkan perkahwinannya. Dan dengan gadis entah dari mana. Apa lagi setahunya Amirul tidak pernah berkawan dengan mana2 perempuan lain selain Syalinda.

“Mirul, Papa tak benarkan kau rosakkan masa depan org lain semata2 kerana kau tak dapat apa yg kau mahu. This will not only affect her life, but yours also. And others! Use your head. Jangan buat kerja gila ni” En. Zulfakar cuba menarik tangan Amirul namun Amirul kembali menyentap tangannya.

“Sorry Papa, I just have to do this. Trust me Papa, Mama, I’m not doing any mistakes here. Just please trust me” ucap Amirul pada ibubapanya.

“Tok Imam, cepat nikahkan kami!” makin keras suara Amirul. Langsung tidak dipedulikan amaran Papanya. Juga tangisan Mamanya. Apalagi pada suara2 di belakangnya.

“Anak ni nama apa?” lembut suara Tok Imam itu menyoal Mila yg nampaknya ketakutan. Mungkin masih keliru. Mungkin juga tidak bersetuju.

“Mila... Mila Aria bt Khalimi” perlahan suara Mila menjawab, sedikit tergagap. Hatinya dipalu kebimbangan yang tak berkesudahan.

“Siapa yg akan jadi wali kamu?” soal Tok Imam lagi. Keningnya terangkat bila tiada jawapan dari mulut pengantin segera itu. Dipandang pula wajah pengantin lelaki dengan penuh tanda tanya.

“Dia ni anak yatim piatu. Takde sedara mara. Dia hanya ada saya” Amirul pula menjawab bila Mila mendiamkan diri.

Tok Imam kelihatan terdiam seketika. Puan Meriam dan En. Zulfakar berpandangan sesama mereka. ‘Amirul, apa yang kau buat ni, nak?’ bisik Pn Meriam. En Zulfakar menggeleng2kan kepalanya.

“Kamu setuju dengan perkahwinan ni? Kalau kamu tak setuju, cakap aja dgn Pak Imam. Jangan takut. Pak Imam boleh tolong kamu” Amirul sudah mengerling tajam pada Tok Imam.

Mila memandang wajah tenang di hadapannya. Tok Imam tersenyum pada Mila, seakan memberinya semangat untuk menolak. Kemudian pandangannya beralih pada lelaki di sebelahnya pula. Mata mereka berpandangan untuk seketika. Saat itu, Mila membuat keputusan yg bakal merubah hidupnya dalam sekelip mata. Mila melarikan pandangannya, kembali berbalas pandang dengan Tok Imam.

Dengan perlahan, Mila akhirnya mengangguk. Amirul melepaskan nafas lega. Risau juga jikalau Mila tidak bersetuju dengan tindakannya ini. Tok Imam mengangguk2kan kepalanya. Tiada apa lagi yang boleh dilakukannya jika gadis itu sendiri sudah bersetuju.

“Aku nikahkan dikau, Amirul Haqimi b Zulfakar dengan Mila Aria bt Khalimi...”

::Kusimpul Mati - Prolog::

Mumbling o milanhawkin at 4:23 PM 5 demented soul(s)
Kutuliskan kesedihan
Semua tak bisa kau ungkapkan
Dan kita kan bicara dengan hatiku
Buang semua puisi
Antara kita berdua
Kau bunuh dia sesuatu
Yang kusebut cinta

Yakinkan aku Tuhan
Dia bukan milikku
Biarkan waktu, waktu
Hapus aku...

Sadarkan aku Tuhan
Dia bukan milikku
Biarkan waktu, waktu
Hapus aku...

Ah, mendengarkan bait-bait lirik lagu dendangan kumpulan Nidji itu membuatkan air mata ini bergenang tiba-tiba. Hatiku terasa sebak dan pilu. Kebenaran lagu itu begitu terserlah, sekurang-kurangnya pada aku.

Ya, dia memang bukan milikku. Takkan pernah menjadi milikku. Walau pada zahirnya kami saling memiliki. Ya Allah, bilakah akan berakhir seksaan perasaan ini. Sungguh aku tak mampu lagi menahannya. Beban ini teramat berat untuk kutanggung sendirian.

Kupandang potret di meja hias itu. Tiap kali aku merenung potret itu, tiap kali itu juga terngiang-ngiang kata-kata terakhirnya padaku waktu itu. Waktu dia nekad untuk meninggalkan bumi Malaysia. Nekad untuk meninggalkanku.

“Kita selesaikan masalah kita bila aku pulang ke sini semula. Till then, you can do whatever you want. I don't give a damn!”

Aku cuba tersenyum namun senyuman itu terasa begitu pahit pada bibirku. Malah aku cuba menyalami tangannya, sebagaimana layaknya seorang isteri tetapi tanganku tak bersambut. Dia terus melangkah meninggalkan aku. Sendirian.

Kata-kata itu sudah cukup sebagai bukti yg sememangnya dia tak memerlukan aku dalam hidupnya. Lalu kenapa aku masih di sini? Di rumah ini? Bukankah hati ini telah dirobek-robekkan olehnya? Tidakkah maruah ini direndah-rendahkan olehnya? Tidakkah cinta ini telah dipersia-siakan olehnya?

Aku melepaskan keluhan perlahan-lahan. Tampannya dia tersenyum begitu. Segaknya dia dengan kemeja putihnya dengan lengan baju disingsing ke paras siku. Hati ini luluh melihat kekacakkannya. Dengan lesung pipit di pipi kirinya tiap kali dia tersenyum, tidak hairanlah ramai gadis yg jatuh hati padanya. Apa lagi senyumannya itu selalu dihiasi dengan sepasang siung kecil. Nampak 'wicked'. Tapi senyuman itu tak pernah dihulurkan padaku. Tidak seikhlas hatinya. Aku ingin sekali melihat dia menghadiahkan senyumnya padaku. Ah, beranganlah kau Mila.

Too much... bisikku pada diri sendiri. Memang kalau nak dibandingkan antara aku dan dirinya, sungguh kami terlalu tidak sepadan. Boleh dikatakan dia terlalu tampan untukku. Namun semua yang berlaku adalah kehendakNya. TakdirNya adalah anugerah terindah untuk insan sekerdil aku, tapi merupakan mimpi paling ngeri buat lelaki itu. Sungguh, permainan takdir ini terlalu hebat buat kami.

Ya Allah, andai kata memang benar sudah tercatat dalam takdirMu bahawa aku takkan mungkin memilikinya, hapuskanlah rasa cinta ini Ya Allah, sedarkanlah hambaMu ini... kupanjatkan doa dalam diam.

::Welcome::

Mumbling o milanhawkin at 12:47 PM 0 demented soul(s)
Selamat datang ke teratak ThyDiva...

ThyDiva memang sengaja bukak blog ni just to publish karya2 thy yang tak seberapa ni. Hope you guys'll enjoy it as much as I do. Comments are much appreciated, sebab thy ni penulis baru. Saja nak mengasah bakat kat sini.
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review