|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Wednesday, October 29, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 38

Mumbling o milanhawkin at 8:50 PM
“Betul ke Kak Hana nak gi Korea?” aku sedikit tersentak mendengarkan pertanyaan dari Balqish yang tiba2 saja muncul di dalam bilikku. Aku berpaling ke arahnya dan menguntum senyum. Agaknya dia terdengar perbualan antara aku dan Babah serta Ummi tadi.

“Yup!” jawabku sepatah. Aku kembali berpaling dan mengeluarkan buku2 rujukan yang aku bawa bersama dari asrama. Sungguhpun sedang bercuti, aku tak mahu lalai lagi. Cukuplah sekali.

“Sebab Kak Hana patah hati dengan Abang Kamal ke?” Aku sedikit meringis mendengarkan nama itu keluar dari mulut Balqish. Harapnya Balqish tidak perasan. Aku bimbang andainya dia menganggap aku masih menyukai Kamal Hadi.

“Nope!” aku senyum lagi. Senyum paksa!

“Betul ke ni?” Balqish sudahpun duduk di hujung katil. Wajahnya kelihatan macam tak puas hati saja. Dahinya berkerut.

“Betullah. Kak Hana nak gi sana sebab nak luaskan pandangan Kak Hana. Akak nak tingkatkan pengetahuan tentang budaya asing. Takde kaitan dengan sesiapa pun. Dont worry, ok?” seakan memujuk pula aku ini lagaknya. Hipokritkah aku? Pengecutkah aku?

Lama Balqish merenungku, tapi aku buat tak peduli saja. Pandanglah semahumu Qish, akak tak kisah.

“If so, Qish rasa lega sikit. Sekurang2nya Kak Hana tak bencikan Qish, kan? Kak Hana, masih kakak Qish, kan?” aku menggigit bibir, menahan sebak yang tiba2 saja bertandang. Aku diam untuk sesaat dua, mengumpul kekuatan yang bersisa.

“Of course, dear. Qish tetap adik akak sampai bila2 pun, whatever happens...” entah ikhlas entahkan tidak kata2ku itu. Yang pasti, aku berjanji untuk memegang kata2 itu buat selama2nya. Biar apa pun yg terjadi, Balqish tetap adikku.

“Nah!” aku menghulurkan Mr Teddy padanya. Kebetulan minggu itu aku membawa pulang Mr Teddy bersama. Niat di hati sekadar mahu meninggalkan Mr Teddy kat rumah. Takdelah aku teringat sangat pada Kamal Hadi bila di hostel. Entah kuasa apa yg mendorong aku berbuat demikian. Balqish juga nampak agak terkejut. Aku yakin pasti dia tahu siapa pemberi Mr Teddy ini.

“Untuk Qish ke? Tak pape ke? Ermm... I mean...” tergagap2 pula adikku ini.

“Abang Kamal Qish tu takkan marah, trust me. Takde salahnya akak pulangkan pada yang berhak, kan? Kak Hana rasa, Mr Teddy ni lebih berhak ada dengan Qish, bukan dengan akak” terasa sayu pula melihat Mr Teddy beralih tangan. Sorry Mr Teddy...

Dengan ragu, Balqish menarik Mr Teddy ke dalam pelukannya. Aku seakan dapat merasakan, aku telah melepaskan sesuatu yang berharga dari tanganku. Namun aku tidak dapat lagi menarik kembali pemberianku itu.

“Maafkan Qish, akak. Qish tahu Kak Hana kecewa dengan Qish, kan? Qish harap Kak Hana faham perasaan Qish” tutur Balqish perlahan sambil menjatuhkan dagunya ke kepala Mr Teddy. Wajah mendungnya itu kutatap syahdu. Kenapa hubungan kami jadi kaku begini. Dulu kami sering bergelak tawa bersama2.

Entahlah Qish. Kak Hana tak pernah faham sebenarnya dengan apa yang telah terjadi ni. Walau hati Kak Hana ni terluka, persaudaraan kita takkan terputus hanya kerana seorang lelaki, dik.

Kata2 itu kutelan lumat. Tak mampu meluahkannya pada Balqish yang kelihatan muram. Tak mampu, atau tak mahu?

“Yang berlalu tu biarkan jelah berlalu. Takde gunanya kita nak bergaduh atas hal yang sekecil ni. Kak Hana tetap sayangkan Qish” aku seakan memujuk dua hati yang terluka.

1 demented soul(s):

Anonymous said...

new n3..suke..suke..

~MaY_LiN~ [^-^]

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review