|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, November 4, 2008

Jodoh 3

Mumbling o milanhawkin at 8:59 PM
“Abang Adam! Abang Adam!” aku melaungkan nama itu sekuat hatiku. Seperti biasa, wajah tampan itu akan segera berubah masam melihatkan kelibatku. Tapi aku tak peduli dengan semua itu. Aku tetap berlari ke arahnya dengan riang.

Adam pula, melihatkan aku yang semakin menghampiri, bergerak bangun meninggalkan teman2nya. Kakiku pula secara automatik tetap saja mengikuti langkahnya tanpa rasa penat. Aku dah biasa mengejar lelaki itu, dan aku takkan putus asa dengan begitu mudah. Aku yakin, setiap usaha itu pasti ada hasilnya.

“Abang Adam, tunggula Imah” Adam Sufian buat2 tak dengar. Tetap meneruskan langkahnya tanpa sedikit pun berpaling.

“Abang Adam, hari ni kita lunch together-gether ye. Emm.. hari ni Imah masak nasi goreng kampung. Imah masak banyak ni. Kita makan sama2 ek” ujarku dalam nafas terbata2. Penat juga mahu menyaingin langkah Adam yang panjang.

Aku menghentikan langkah bila Adam tiba2 saja berhenti. Aku tersenyum lebar, lantas menghulurkan sebuah bekal plastik yang mengandungi nasi goreng yang kumasak pagi tadi.

“Ini untuk Abang Adam. Yang Imah punya, kat sini” ujarku sambil menunjukkan pada beg galasku tanpa dipinta.

“This is for me?” soalnya. Matanya yang tadi memandang bekal pemberianku, beralih pula ke arahku.

Aku cepat2 mengangguk dengan senyuman tak mati. Mesti Abang Adam akan suka dengan masakanku. Yelah, kat UK ni bukannya ada orang jual nasi goreng kampung macam kat Malaysia. Nasib baik ibu ada bekalkan bahan2nya ke sini bulan lepas. Adala peluang nak tunjukkan bakat terpendam.

Dengan excited, aku melihat Abang Adam membuka penutup bekal berwarna merah muda itu. Bekal itu disuakan ke arah hidungnya.

“Bau macam sedap.... tapi...” kata2 yang terhenti dari bibir Adam Sufian membuatku menala pandanganku kembali ke arahnya.

“Tapi apa Abang Adam?” aku mengerut dahi. Tak rasa lagi, takkan dah tau tak sedap kot?

“What makes you think that I would eat anything that you cook? Sekali kau letak ubat guna2 ke, tak pasal2 nanti aku tiba2 gilakan kau. Kalau tak pun, apekehal aku nak makanan yang belum tentu sedap ni? Huh?” lengkingannya membuat aku terkujat.

Serentak itu, bekal itu terus saja dibuang ke dalam tong sampah yang berhampiran. Putih mataku melihat bekal yang cuba kusiapkan dari pukul 5 pagi tadi akhirnya menjadi makanan tong sampah. Sampainya hati Adam.

“Ermm... Abang Adam, Imah ada tiket wayang untuk filem ‘The Da Vinci Code’. Kita tengok wayang nak? Imah beli 2 tiket. Satu untuk Abang Adam, satu lagi untuk Imah” aku menayangkan 2 keping tiket untuk filem yang barangkali akan menjadi box-office itu.

“Sorry... I dont date wh*res!” Untuk sekian kalinya aku terpempan mendengar2kan kata2 yang kejam itu keluar dari bibir tipis milik Adam. Wh*res? Pelacur? Perempuan murahan? Begitukah tanggapan Adam padaku? Tapi atas dasar apa pula dia menuduh aku sehingga begitu sekali? Menitis air mataku menerima kata2nya.

Kenangan itu datang tanpa kujemput. Kenangan yang cuba kulupakan sejak bertahun2 itu. Aku hampir meringis setiap kali terkenangkan Adam Sufian. Hati ini juga semakin sebak setiap kali wajah itu menerpa ruangan mindaku.

Adam Sufian... kenapa kau muncul lagi dalam episod hidupku ini? Walau aku sudah lama merelakan segalanya, namun kenapa pula pandangan matamu itu masih lagi terkandung benci yang mendalam? Terlalu hinakah aku dimatamu, Adam?

2 demented soul(s):

Anonymous said...

smpai hati Adam ckp cam tu kat Imah apa salah Imah ya

Anonymous said...

adam belajar sma imah ke kt Uk?
kenapa adam benci sgt kt imah?
tertanya-tanya saya?
menarik... sya suka

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review