|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 23, 2007

::Kusimpul Mati - 33::

Mumbling o milanhawkin at 1:22 PM
Amirul memandu keretanya dengan tenang ke Kampung Baru. Niatnya untuk menikmati nasi lemak di situ setelah agak lama tidak merasai makanan kegemarannya. Mila di sebelahnya masih lagi cemberut, agaknya masih tidak berpuas hati dengan tindakannya tadi.

Sebaik saja mereka sampai, Amirul cepat2 berlari mahu membukakan pintu untuk Mila. Mila hanya mencebik dan segera melangkah meninggalkan Amirul. Dengan pantas pula Amirul mendapatkan Mila. Dengan selamba, dia menyulam jemari mereka. Kalau diikutkan hatinya yang sedang marah tika itu, mahu saja dia menyentap tangannya, namun terlalu ramai penonton di situ. Dan dia bukannya 'drama queen'.

“Mila duduk dulu ye, abang ambilkan nasi lemak. Mila nak lauk apa2 tak?”

Mila sekadar menggeleng, langsung tidak dipandang wajah Amirul. Sebaik saja Amirul berlalu, Mila mengerling ke arah jam tangannya. Sudah pukul 9.30 malam, tetapi pengunjung di sini semakin ramai, malah tidak putus2. Selera orang KL ini sungguh pelik. Menjelang malam barulah semua orang berpusu2 mahu makan.

Amirul kembali menatang dulang yang penuh dengan lauk pauk dan beberapa bungkus nasi lemak kecil. Terkial2 lelaki itu menatang dulang yang berat itu tetapi Mila sedikitpun tak bergerak mahu menolong. Hanya memandang sepi.

“Abang tak tahu Mila suka makan apa, so abang main ambil jer. Takpe kan? Tapi abang tahu Mila suka minum milo” ujar Amirul sambil mengambil tempat di sebelah Mila. Mila mengengsot ke tepi, memberikan ruang untuk Amirul.

Tanpa dipinta, Amirul membuka sebungkus nasi lemak dan diletakkan di hadapan Mila. Tangannya mencedok beberapa jenis lauk ke dalam nasi lemak Mila tadi.

'Tiba2 je layan aku macam permaisuri ni apsal?' gerutu Mila.

“Makanlah... Ke nak abang suapkan?” usik Amirul. Dia tersengih melihatkan Mila cepat2 mencapai sudu dan mula menyuap makanan. Dia memerhatikan Mila menikmati makanan. Makin cantik pulak bini aku ni.

“Awak ni tak nak makan ker?” tanya Mila, menjeling sekilas ke arah Amirul. Dia perasan Amirul asyik memerhatikannya hingga langsung tidak disentuh makanannya. Amirul masih mendiamkan dirinya. Matanya masih juga merenung wajah mulus Mila, membuatkan gadis itu serba tak kena.

“Aqim!” Mila bersuara dengan geram. Amirul tersenyum.

“Dah lama Mila tak panggil abang dengan nama tu. Mila sorang jer yang panggil abang dengan nama tu. Abang suka sangat. It made you so special. Tapi abang lagi suka kalau Mila panggil 'abang'“

Mila mencebirkan bibirnya, cuak mendengar kata2 Amirul itu.

“Bukan dulu awak jugak ke yang tak suka saya gunakan nama panggilan yang macam tu? Kenapa sekarang dah tukar fikiran pulak?” perli Mila. Dia meneruskan suapannya, cuba untuk tidak mempedulikan lelaki di sebelahnya.

“Itu dulu, sayang. Sekarang ni abang nak kita mulakan hidup baru. Abang nak kita bahagia, bersama, berdua. Mila tak suka ker?” ucap Amirul, mengelus lembut lengan Mila yang terdedah. Cepat2 Mila melarikan lengannya. Apalagi mendengar Amirul menyebut perkataan 'sayang'.

“Dont you think it's too late for us?”

Amirul menggeleng kepalanya. Tangan kiri Mila digenggamnya erat, membuat Mila tak mampu lagi mengelak. Terasa pipinya membahang hangat bila menyedari ada mata2 yang sesekali memandang mereka.

“Belum terlambat lagi, sayang. Just give me a chance. I believe we can work this out together. Please...??”

Mila menunduk. Bergetar hatinya mendengar kata2 Amirul itu. Goyah sudah dinding ketahanan yang dibina selama ini. Selama ini dia berjanji untuk tidak lagi tunduk pada lelaki ini. Bukankah dia mahu bebas?

“Seriously Amirul, awak dah tinggalkan saya selama setahun. Awak ingat saya akan tunggu awak selama tu ker?” sengaja Mila mengingatkan Amirul.

“Abang tahu, biarpun seribu tahun, Mila tetap akan tunggu abang kan?”

Amirul tunduk mencium jemari Mila, penuh syahdu. Dalam diam Mila mengiyakan kata2 itu. Ya, biarpun seribu tahun, dia akan tetap menunggu lelaki itu, inikan pula hanya setahun. Cuma setelah apa yang dilaluinya, dia sudah tidak yakin lagi pada Amirul. Malah dia amat pasti, Amirul bukan tercipta untuknya.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review