|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, April 11, 2009

Amihana: Nilai Sekeping Hati 44

Mumbling o milanhawkin at 10:34 PM
Hatiku tidak terasa pedih. Tidak sakit. Malah air mataku juga tidak terasa mahu mengalir. Aku masih tenang. Tapi... aku tahu. Kesakitan itu hanya aku akan rasakan bila aku berseorangan nanti.

Aku memandang Imran Hadi. Lelaki itu tampak serba salah. Wanita yg datang bersama dengannya tadi sudah hilang entah ke mana setelah Imran Hadi membisikkan sesuatu ke telinga wanita itu. Kamal Hadi pula setia menungguku di luar sana. Aku memejamkan mata seketika, cuba mencari kekuatan yang semakin hilang.

“Patutlah susah betul saya nak jumpa awak...” aku cuba memulakan perbualan. Ingin saja ketika itu aku menghamburkan segala rasa kecewa yang kurasakan saat ini. Mungkin masih ada sedikit kewarasan yang bersisa membuatkan aku berlagak tenang ketika ini.

Imran Hadi menggigit bibir. Apakah dia merasa bersalah?

“SMS saya tak berbalas. Bila nak call, tak pernah pula awak angkat...” aku mencuba lagi. Aku ingin sekali mendengarnya menidakkan semua ini. Hanya sedikit penafian, dan aku akan mempercayai segala katanya.

Tapi Imran Hadi masih berdiam diri. Duduknya resah, serba tak kena pada pandanganku. Tak mahukah dia menjelaskan segala2nya padaku?

“Siapa perempuan tu?” akhirnya aku bertanya.

“Girlfriend saya”

Terasa sebuah pisau tajam mencucuk rakus jantungku saat ini. Imran Hadi langsung tidak memandang wajahku. Permainan apakah ini? Kenapa awak begitu berterus terang?

“Habis... saya ni... siapa?” makin perlahan suaraku. Sungguh aku malu! Sangkaku, kami ini adalah pasangan kekasih. Mungkin aku tidak pernah menyatakan betapa aku sayangkan dia kini. Mungkin ini semua salahku kerana tidak pernah berterus terang. Aku biarkan dia bermain tarik tali. Aku biarkan dia meneka2 sendiri. Mungkin inilah balasannya padaku.

“Awak... cuma kawan saya. Maafkan saya kalau awak dah salah faham”

Begini senangkah seorang manusia itu boleh berkata2? Bagaimana dengan kasih yang telah tersedia untuk kuhulurkan padanya? Kenapa bila aku sudah begitu percaya padanya, dia sanggup pula menghancurkan harapanku?

“Sampai hati awak, Imran. Thank you for this lesson. I’ll remember it..forever..” dengan tenang, aku bangun dari tempat dudukku, dan terus keluar dari restoran tersebut. Tidak sekalipun aku mendengar Imran Hadi menahanku. Terasa diri ini memang tidak bernilai di matanya.

Kamal Hadi segera mendekatiku.

“Biar abang hantarkan Honey balik?” pelawanya. Wajahnya mengandung kebimbangan. Aku cuba untuk mengukir senyum, namun gagal sama sekali. Akhirnya aku menggelengkan kepala.

“Saya drive ke sini. Takkan nak tinggalkan kereta kat sini pulak” ujarku.

“Abang hantarkan ke kereta” Aku diam, menurut saja kehendaknya. Aku tak mampu melawan.

Aku hampir2 saja jatuh, saat kakiku terasa tidak bermaya lagi untuk melangkah. Seluruh tubuhku terasa lemah. Kamal Hadi cuba untuk memapahku, namun sekali lagi aku menolak khidmatnya. Tidak, aku harus bangun dari kekecewaan ini. Biar berapa kalipun aku harus tersungkur, aku perlu bangun dengan kekuatanku sendiri.a

“I’m worried, Honey. Mana boleh Honey drive macam ni” Kamal Hadi agaknya masih cuba memujukku untuk menghantarkan aku pulang.

Aku menekan alarm kereta dan membuka pintu. Aku pandang Kamal Hadi sekilas.

“No need. Nanti apa pula kata Balqish. Saya tak nak...” aku tak mampu lagi untuk berkata2. Penat... sungguh aku penat...

“Abang cuma nak hantar Honey balik aje. Abang risau kalau apa2 jadi pada Honey nanti”

“Tak perlu awak nak risaukan saya, Kamal Hadi. Awak cuma perlu risaukan Balqish”

“Honey, please... I still love you”

Aku sekadar tergelak kecil. Kenapa Kamal Hadi masih mahu mempermainkan aku begini?

“Awak nak cakap yang awak tak sayangkan Balqish? Tak cintakan Balqish? Begitu?”

Kamal Hadi diam, menunduk. Tangannya bermain2 dengan cermin sisi keretaku.

“Kalau awak sayangkan saya, tinggalkan Balqish!”

Kamal Hadi mengangkat muka dengan wajah terkejut. Aku pasti kini, bahawa Kamal Hadi juga mencintai Balqish. Ah, lelaki...

“Kenapa awak masih nak nafikan yang awak cintakan Balqish? Awak mesti tak dapat bayangkan hidup awak tanpa dia kan? Macam saya juga, Balqish terlalu istimewa dalam hidup saya”

Lama Kamal Hadi mendiamkan diri di sisi keretaku. Aku menarik nafas panjang.

“Saya dah lama maafkan awak, Kamal Hadi. Mungkin hubungan kita dulu adalah satu kesilapan. Malah, awak juga mungkin merasa bersalah pada saya, jadi awak harapkan saya masih dapat menerima awak kembali. Tapi saya yakin, awak takkan mungkin tinggalkan Balqish. Awak sayangkan dia kan?”

Akhirnya, lelaki itu mengangguk jua. Peliknya, aku langsung tidak merasa sakit hati mahupun kecewa. Mungkin kerana sudah lama aku menerima kenyataan ini. Inilah kebenarannya.

“Saya balik dulu ya. Terima kasih kerana temankan saya hari ni” Aku menghidupkan enjin kereta, dan tanpa pamit, aku berlalu dari One Utama. Sebaik saja kereta ini memasuki lebuhraya, air mataku mengalir laju. Pandanganku kabur dek air mata yang membanjiri pandanganku.

7 demented soul(s):

MaY_LiN said...

nape dua2 hadi tu jahat milan...?
geram nye..
mcm nak picit2 je dorg tue..
hihihii

Anonymous said...

eiiiii....what is happening??? ciannyerrr....rasa cam nk tumbuk je dua2 hadi tue....gerammmmmmm.....

tzaraz said...

Ku ingatkan Kamal aje..
rupanya Imran pun...hisshh!!!
pas ni jgn bercinta ngan yg ada nama Hadi lagi dah...!!
Honey carik je org lain...hehe

pu3indah said...

ini dua2 hadi nak kena hangguk aje kepala dorang tu hehehe

sheqyn said...

xsangka imran pun cmtu.. jahat la dorg ni.. gerammmmmnyerrrr...

yunix77 said...

apa yg terjadi ni??
lelaki ni mmg kan
selamba ja cakap sayang kat balqis dan Hana
takkan nak pau 2-2 kot?
eeeiii...kabaret!

milan
create watak pakwe baru la
frustnya haku

Aidanna said...

sakit hatiiiiiiiiii.. tul..
cam aku lak jd Hana nih...

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review