|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Wednesday, January 28, 2009

Jodoh 7

Mumbling o milanhawkin at 10:47 PM
Adam mengerling pada susuk Muaz yang baru saja melangkah masuk ke biliknya dengan senyum sinis di bibir. Dia seakan tahu Muaz sedang mengejek sikapnya yang tidak professional. Antara teman dan musuh dalam dunia perniagaan, Adam amat dikenali sebagai lelaki tanpa emosi. Poker face. Robot. Itu semua gelaran yang diterimanya, juga tanpa perasaan.

Wajahnya sentiasa nampak tenang walau dalam apa keadaan sekalipun. Kerana itu, susah untuk sesiapa menangkap apa yang sedang bermain dalam fikirannya. Sesiapa pun tidak akan dapat menduga langkah yang bakal diambil Adam. Muaz sendiri pertama kali berdepan dengan Adam yang sebegini. Ini kali pertama dia memaparkan perasaanya pada orang lain. Semuanya kerana seorang perempuan bernama Fatimah Asyikin.

Fatimah Asyikin. Fatimah. Asyikin. Nama itu saja sudah bisa membangkitkan pelbagai perasaan dalam dirinya. Marah. Benci. Dendam. Rindu. Sayang. Kasih. Bila semuanya bercampur menjadi satu, Adam jadi keliru.

“I’m kinda shocked, Boss...” Muaz memulakan bicara. Kakinya disilang, jemarinya bermain2 di sekitar dagunya. Bibirnya masih mengenakan senyum yang sama. Senyuman yang sok-tahu.

“Spill it out. I dont need another disruption on my business today” Adam membuang pandang. Dia kembali mengadap komputer ribanya. Mouse ditekan2.

“Well, I’m being entertained... ” Muaz masih belum mahu mengalah. Adam buat2 bodoh. Dia kenal Muaz. Mereka teman sejak kecil. Berpisah hanya kerana masing2 melanjutkan pelajaran ke benua berlainan. Adam di UK, dan Muaz di Jepun. Tapi hubungan mereka lebih rapat dari adik beradik. Dan selagi Adam tidak meluahkan segala2nya pada Muaz, selagi itulah lelaki itu akan cuba mengorek rahsia. Hingga salah seorang dari mereka mengalah.

Tapi Adam juga kenal siapa dirinya. Tak mungkin dia akan membenarkan Muaz masuk campur dalam urusan yang satu ini. Dan dia meneka, Fatimah Asyikin juga punya pegangan yang sama. Kerana, dia lebih dari kenal siapa Fatimah Asyikin.

“Just send her away. I dont want to see her” getus Adam tanpa memandang Muaz.

“That sweet girl is from Khaidir & Co. She’s replacing her colleague for our meeting today. She really is sweet, you know” Muaz bermain2 dengan pen yang tersadai di atas meja Adam.

Dia tahu Adam sedang mencerlung ke arahnya.

“Sweet... comel... cute... hmm....”

Terasa makin tajam sinar mata Adam padanya. Muaz terasa mahu gelak sekuat hati. Tapi dia mahu tahu apa yang sedang dirasakan oleh Adam pada gadis itu. Provocation is the best way to gain unwanted knowledge, as far as Adam is concerned.

Adam mengertap bibirnya dengan kuat. Sweet? Fatimah Asyikin ‘sweet’? Dia benar2 tidak gemarkan panggilan itu pada Fatimah Asyikin. Comel? No! Cute? Absolutely not! Tidak sedikitpun!

“What the hell are you trying to get at?” suara Adam yang keluar dari bibir nipisnya kedengaran tidak sabar. Bila2 masa saja Adam mungkin akan melenting seperti tadi. Adam dah jadi semakin menarik, fikir Muaz.

“You know you cant afford to miss today’s meeting. Your schedule is way too packed already. Might as well we continue with the meeting. The longer we delay, the more money we’ll lose. And please, refrain yourself from using unnecessary remarks to her. You’re professional enough, I believe?”

Adam masih merenung laptopnya, namun kali ini mouse-nya tidak bergerak. Mungkin dia sedang berfikir tentang kesibukkannya. Memang benar dia tidak punya banyak masa. Hari ini pun, dia hanya ada dalam 2-3 jam yang sepatutnya diluangkan dengan akauntan dari Khaidir & Co. itu.

“And, I got my eyes on her...”

“Hmmph...! Just get her inside and flirt with her later. See if I care!” rengus Adam. Muaz tersennyum, yakin dengan kemenangannya. Dia kini tahu Adam semakin keliru dan fikirannya semakin bercelaru hanya kerana kemunculan Fatimah Asyikin.

2 demented soul(s):

tzaraz said...

2 jiwa akan semakin kacau...

Anonymous said...

bile nak sambung..
cepat ar..

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review