|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Friday, September 5, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 23

Mumbling o milanhawkin at 9:24 PM
Aku mengertap bibir, menjeling pada manusia yang sedang bersiul tanpa rasa bersalah di tempat duduk hadapan. Aida di sebelahku sudah lama lena. Boleh pulak minah ni tidur dalam kereta. Adli pula tekun memandu walaupun kami sudah berada dalam highway.

“Orang Islam yang bersiul umpama menyemarakkan api neraka, tau!” saja aku mengeluarkan ayat yang bakal menimbulkan provokasi pada mamat senget. Hanya siulannya saja yg berhenti, tiada kata2 balasan dari lelaki itu.

Wah, sejak bila dia boleh saja terima kata2 aku ni?

Adli menjeling ke arah cermin kereta. Agaknya pelik melihat aku seakan sengaja memancing aksi dari temannya itu. Sungguh aku tak sangka, si mamat senget ini adalah antara teman Adli di kolejnya. Tahu2 saja, si mamat senget ini sudahpun berada di dalam kereta Honda CRV kepunyaan Adli. Rasa mahu tercabut saja jantung aku melihat si mamat senget dengan selesa berada di sebelah pemandu, tapi dia boleh je buat tak kenal dengan aku?!

Pastu, sepanjang perjalanan sampai masuk highway ni pun, tidak sepatahpun yang keluar dari mulutnya. Selalu kalau jumpa tu ada je benda yang dia guna nak sakitkan hati aku. Bila dia senyap begini, aku jadi bertambah geram pula. Tak tahan!! Tapi apsal plak aku nak kena geram bila dia buat2 tak kenal aku ye? Apsal?!

“So, sejak bila pulak korang ni berkenalan?” soalan Adli membuat aku terdiam. Sejak bila? Sejak lama dulu. Sejak aku jumpa mamat senget di MPH. Sejak dia sibuk cari pasal dengan aku bila kami jumpa di MPH. Sejak itulah...

“Berkenalan? Ini kali pertama aku jumpa Cik Amihana ni. Apsal?” Mamat senget ni betul2 nak kena belasah dengan aku ni. Tak guna betul!

“Nampak cam dah lama kenal” jawab Adli sambil menjeling ke arahku melalui cermin. Aku memuncungkan mulut bila dia tersenyum sinis. Mesti ada yg dia nk kenakan aku lepas ni.

“Kami memang tak kenalla...” aku menokok geram.

Sepanjang perjalanan kemudian, aku mendiamkan diri. Yelah, orang dah tak kenal kita, buat apa kita sibuk2 nak berbual2 dengan dia, kan? Isk, apsal aku ni macam orang merajuk pulak? Dia bukannya pakwe aku yang aku nak merajuk2.

Ah, teringat pula pada Kamal Hadi. Aku mengerling telefon bimbit di tangan. Takde mesej macam selalu. Kosong je. Tak terfikirkah Kamal Hadi untuk memujukku? Kan aku tengah merajuk ni? Huhuhu...

1 demented soul(s):

tzaraz said...

Selalu sangat terjumpa dengan Imran Hadi nie. Ada jodoh nih!

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review