|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Sunday, May 25, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 5

Mumbling o milanhawkin at 2:55 PM
Hubunganku dengan Kamal Hadi masih berjalan seperti biasa. Masih atas dasar teman. Tidak pernah lebih dari itu. Kami saling menghormati antara satu sama lain. Bagiku Kamal adalah lelaki matang yang berwibawa. Baik dari segi gaya percakapannya, mahupun cara dia berfikir. Semakin aku mengenali, semakin aku mengaguminya. Semakin pula aku jatuh hati padanya. Aku percaya, dia memang lelaki yang baik.

Walaupun Kamal lebih rapat padaku berbanding teman2 sekumpulan, itu tidak bermakna dia melebihkan aku dari segalanya. Yalah, aku kan cuma temannya, bukan teman wanitanya.

“Kamal, nak tanya sikit boleh tak?” aku separuh berbisik. Kamal Hadi mengangkat mukanya dari mengadap buku rujukan ‘IT & Management’ di tangannya. Ketika itu, kami sama2 sedang mengulangkaji di perpustakaan induk di UiTM.

“Apa dia?” Kamal kembali menyoalku bersama sebuah senyuman.

“I didn’t mean to pry... but I was just wondering... kenapa awak takde girlfriend ek?” berhati2 sekali aku mengeluarkan setiap patah perkataan. Bimbang juga jika dia tiba2 mengatakan aku ini penyibuk. Tapi aku terlalu ingin tahu.

“Siapa cakap saya takde girlfriend?”

Eh? Ada ke? Apsal tak pernah nampak pun? Erk...

“Ada ke? Oh...”

“Awak bukan girlfriend saya ke?” Wah, wah, wah.... betul ke apa yang aku dengar ni? Aku girlfriend dia? Ah...alangkah indahnya alam ini saat ini. Aku rasa macam terbang di awang2an. Rupanya dia juga punya perasaan yang sama denganku. Patutkah kuluahkan saja perasaan aku pada dia hari ini?

“Aiza pun girlfriend saya...” Eh? Aiza pun? Biar betul dia nih! Maknanya dia main kayu tiga la ni? Eh, tapi declare pun belum dengan aku. Adeh, perasan betullah aku ni. Rupanya dia pakwe Aiza ke? Tapi Aiza sendiri tak pernah cakap pasal hal ni!

“Mas, Alia, Junaidah, Zaidah, Safura, semua tu girlfriend saya...” Kamal Hadi tergelak kecil bila mukaku yang semakin berkerut. Dia ni main2kan aku ke?

“I just don’t have a special girlfriend je...” Cheh! Buat suspen je mamat ni. Nasib baik aku tak blushing masa dia cakap aku girlfriend dia. Tawanya makin kuat bila melihat aku cemberut.

“Tak sangka awak ni pandai jugak buat lawak ek. Selama ni saya ingat awak tau serius je” ujarku dengan nada mengusik.

Memang betulpun. Selama aku kenal Kamal Hadi, dialah lelaki yang paling serius yang aku pernah kenal. Setiap kerjanya di buat dengan teliti. Semuanya perlu mengikut perancangan. Hari ini, boleh pulak dia buat lawak. Pelik...

Kamal Hadi tersenyum simpul menerima usikanku.

“Selama ni saya terlalu serius ke?” soalannya membuatkan aku mengangguk secara automatik. Menyedari aku terlalu cepat mengiyakan, aku jadi salah tingkah. Sebaliknya Kamal Hadi sekadar tertawa. Betullah... hari ini adalah hari yang paling banyak dia ketawa. Sebelum ni, memang susah nak lihat dia senyum, apatah lagi ketawa. Dan bila ketawa begitu, dia nampak semakin tampan.

“Nampaknya saya kena terima nasihat seseorang untuk berubah” ujarnya bersama senyuman misteri. Dan itu semua membuatkan aku tertanya2. Siapakah ‘seseorang’ itu?

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review