|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, May 31, 2008

Berpalinglah padaku - 4

Mumbling o milanhawkin at 11:54 PM
Hari yang biasa. Waktu yang sama. Aku masih berada di bilik kelab untuk menghabiskan bacaanku. Rasanya di sini lebih tenang berbanding di library. Lagipun pada waktu ini, tiada seorang pun ahli kelab yang ada di sini.

“Hey, Liana! Awak sorang2 je ke?” Aku hampir saja tersentak mendengar suara yang kurindui itu menegurku tiba2. Sejak bila pula dia datang ni?

“Uh... y..ya..” Gagapku makin teruk rupanya.

“Ahli2 kelab yang lain memang jarang datang ke sini, kan? Walaupun diaorang juga yang cakap saya jarang datang ke sini” rungutnya dan mengambil tempat di kerusi di hadapanku. Aku semakin gugup.

Rasa macam tak percaya! Iqram dan aku berdua2an di bilik ini... Ah, apa aku nak cakap ni? Aku kena cakap sesuatu. Takkan nak biarkan dia anggap aku ni seorang perempuan yang membosankan!?

Iqram mencapai telefon bimbit dari poket seluarnya, dan memerhatikan sesuatu di skrin telefonnya. Kemudian dia meletakkan kembali telefon tersebut ke dalam poket seluarnya. Seolah2 dia sedang menanti panggilan dari seseorang. Vivienkah?

Ah, apa yang patut aku buat sekarang? Patut ke aku bercakap dengannya? Tapi, aku nak cakap apa? Aku melirik ke arahnya...

Wajahnya memang tersedia tampan. Macho sekaligus seksi. Aku seriously tidak boleh mengalihkan pandanganku padanya bila saja mataku ini terlekat padanya. Seolah terpukau dengannya.

“Ah!” aku tersentak saat mata kami bertembung. Alamak! Nampaknya dia dah perasan aku tengok dia! Wajahku semakin merah mendengar dia tergelak kecil, tetapi aku tak berani mahu menatap wajahnya. Aku patut cakap sesuatu!

“Err...umm... takpe ke awak ada kat sini? I mean, awak takde appointment ke? Atau...” Ah, memang tak boleh nak buat ayat lengkap kalau bercakap dengan Iqram. Memang aku ni ada masalah komunikasi. Cuma lebih teruk lagi kalau berhadapan dengan lelaki nan satu ini.

“Appointment?” dahinya berkerut, tapi dia tetap nampak seksi. Apa kena dengan mata aku ni? Kena jumpa doktor mata laa...

“Err... macam... janji nak jumpa orang ke...” terkial2 jugalah aku nak menerangkan benda simple macam tu pada Iqram.

“Oh, takdelah. Kami dah putus” Wah, cepat benar dia menangkap maksudku. Mungkin dia tahu aku sedang membicarakan hubungannya dengan Vivien.

“Apa?” Penyibukkah aku?

“Dia dah tinggalkan saya. Dia suka orang lain”

Memang tak pelik kalau Iqram menolak untuk serius dalam sesuatu hubungan. Tapi, kenapa dia nampak sedih? Dia kena reject ke?? Tak mungkin...!

“You’ll be fine!” Entah kenapa, mulutku lancar saja menuturkan kata2 itu. Iqram merenung anak mataku dalam2, hinggakan aku mula salah tingkah.

“What?” dia kembali menyoalku. Aduh, apa aku nk jawab ni? Aku cuma tahu Iqram takkan lama keseorangan. Dia akan dapat pengganti dalam masa yang singkat, bukankah biasanya begitu?

Kemudiannya dia tersenyum, senyuman palsu yang biasa dilemparkan pada sesiapa pun.

“Saya dah ok la. Lagipun saya cuma perlu cari awek baru je” Tengok, macam yang aku cakap, kan?

“Oklah, saya jalan dulu. Saya ada kerja part-time kejap lagi” Iqram bingkas bangun dari meja yang kami duduki tadi. Tanpa dapat menahan, untuk sekian kalinya aku menghantarnya dengan pandangan sayu. Iqram, kalaulah awak sukakan saya, confirm saya takkan pernah lukakan hati awak. Saya yakin sangat yang saya takkan kecewakan awak.

Adoiii... rasa macam nak sekeh2 je kepala sendiri skang ni. Bengap betullah budak Liana ni. Ada hati nk tawan putera raja. Patut sedar diri, aku cuma boleh menjadi pungguk yang merindukan bulan....

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review