|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, May 31, 2008

Berpalinglah padaku - 6

Mumbling o milanhawkin at 11:58 PM
Aku memerhati dari jauh. Harapnya diaorang tak nampak le aku kat belakang pokok ni. Susah betul jadik spy ni ye...

Aku melihat kedua2 mereka saling merenung tajam antara satu sama lain. Macam dalam cerita koboi je, bila2 masa masing2 akan keluarkan pistol secara tiba2 dan melepaskan tembakan. Adeh...apa kau mengarut ni Liana?

Rasanya Haikal tu teman kepada Vivien. Mengikut cerita teman2 di hostel, Haikal dan Vivien adalah teman baik sejak dari kecil. Tapi hubungan mereka hanya sebatas itu. Tidak pernah lebih dari kawan. Apa lagi bila ibubapa Vivien memang tidak pernah suka anaknya berkawan dengan Haikal, yang cuma anak kepada pemandunya. Sudahlah berlainan agama, darjat juga bagaikan langit dengan bumi. Hai... zaman orang Malaysia dah pergi ke bulan pun ada lagi cerita2 macam ni ye.

“Abang Iq, Abang Iq masih ada hubungan dengan Vie kan?” soalan Haikal itu lebih berupa satu kenyataan. Iqram kulihat tersenyum sinis.

“Cheh, teruknya kau ni. Aku memang betul2 kesian dengan Vie” Iqram seolah sengaja mengundang kemarahan Haikal. Memang nampak wajah Haikal semakin kemerahan menahan perasaannya.

Aku memang dah tahu, dah boleh agak. Iqram masih cintakan Vivien. Mungkinkah... Haikal juga begitu? Kalau tak, kenapa Haikal macam nak bertumbuk je dengan Iqram kan?

“Abang Iq!” Jantungku berdegup hebat bila melihat Haikal memegang kolar baju Iqram dengan kuat. Hampir2 saja kaki aku ni nak bergerak ke arah mereka. Aku tak nak mereka bergaduh. Dan aku tak nak Iqram kena tumbuk.

“Lelaki macam kau tak mungkin akan dapat memahami perasaan seorang perempuan macam Vie. Kau takkan faham betapa sensitifnya seorang perempuan tu, walaupun kau dah kenal dia lama. Kau tak faham perasaan Vie. Tak heranlah Vie cari aku” Ya Allah Iqram ni pun satu la. Tau la awak tu berani, tak takut orang, tapi janganlah nyalakan lagi api kemarahan budak tu.

Atau...mungkinkah....Tak mungkin...

Haikal nampak begitu marah dengan kata2 Iqram, tetapi telahpun melepaskan baju Iqram. Untuk seketika, suasana seakan hening tanpa suara. Kemudian Haikal berpaling dan berlalu pergi dari situ setelah memberikan jelingan mau pada Iqram. Iqram pula, memandang sepi langkah Haikal tanpa suara. Senyum pun tidak. Entah apalah yang dia fikirkan.

Diam2 aku keluar dari tempat persembunyianku, melangkah perlahan ke arah Iqram yang masih membelakangi aku.

“Jadi...Abg Iqram...” Iqram berpaling memandangku. Aku tahu dia terkejut melihat aku di situ tapi dengan cepat pula dia mengukir senyum seperti biasa. Entah kenapa aku dapat merasakan kelukaan pada senyuman itu.

“Tak tahu pulak awak ada kat sini, Liana. Awak mengintip saya ye. That’s not very nice of you” Ayat yang tenang, tapi jelas takde perasaan.

“Abang Iqram, awak ok ke?” suaraku kedengaran agak cemas.

“OK pasal apa?” tanyanya tanpa memandangku.

“Abang Iqram, awak...” macam mana aku nak cakap ye...

“Abang Iqram nampak macam nak tolong Haikal dengan Vivien je...”

Iqram masih terus merenungku tanpa emosi, hanya senyuman beku di bibirnya.

“Ye ke?” dia masih mahu berteka-teki, sedangkan...

“Tapi... bukan ke Abang Iqram sukakan Vie?” luahku tanpa dapat ditahan.

Iqram kelihatan terpempam dengan kenyataan yang kuhulurkan. Wajahnya terus berubah. Adakah aku dah tersalah cakap?

“Ma...maafkan...saya... Saya tak...patut cakap macam tu...” erk..

“Liana...” panggilnya. Tapi suara lain dari biasa. Dingin...

“Saya tahu... awak selalu perhatikan saya”

Bukan soalan, sebaliknya adalah sebuah kenyataan. Aku terdiam, kaku berdiri di hadapannya. Dia tahu...? maknanya?

“Selama 2 tahun ini, saya tahu awak sentiasa perhatikan saya. Saya boleh rasa mata awak mengikut saja ke mana saja saya pergi. But I’m sorry to say this...” huh? Sorry?

“You are not my type. You... could never be someone I could love!” tegas sekali, walaupun nadanya tidak meninggi.

Bulat mataku menerima kata2 itu darinya, dari lelaki yang aku puja siang dan malam. Alangkah kejamnya kenyataan. Benarlah, kebenaran selalunya menyakitkan.

“Walaupun awak cintakan saya, saya takkan boleh balas cinta awak tu. So, boleh tak awak just give it up?” semakin dingin, semakin sinis setiap patah perkataan yang keluar dari bibir itu.

“Tapi... saya...”

Iqram kembali mengukir senyum, seakan tahu apa yang sedang bermain dalam fikiranku. Aku tak jadi mengatur ayat.

“Saya suka buat apa yang saya suka, and I enjoy it”

Terasa wajahku makin panas menahan malu. Aku tahu aku penyibuk. Aku tahu dah merosakkan moodnya. Aku tahu aku dah melampau batas. Namun aku tidak dapat menggerakkan anggota badanku. Kaku. Keras. Seolah2 aku sedang menerima hukuman yang maha berat. Suaraku juga terlekat di kerongkong.

“Saya suka masuk campur urusan orang lain. Awak tak perlu kesiankan saya” semakin kasar....

“Dan awak tak ada alasan untuk ganggu atau untuk masuk ke dalam hidup saya” semakin kuat....

Dengan kata2 penghabisan itu, Iqram mengatur langkah meninggalkan aku sendirian di situ.

Dan aku... masih lagi terpaku di situ. Dadaku makin sebak dengan bertambahnya detik waktu. Hatiku dicengkam dengan perasaan yang aku sendiri tidak mengerti. Tidak, aku tahu perasaan ini. Perasaan yang ditolak... perasaan yang dikecewakan...

I’m not his type...Itu aku dah tahu...Aku juga tahu dia takkan membalas perasaan cinta aku ini. Tapi... walaupun begitu... bila mendengarkan dia sendiri melemparkan kata2 itu ke mukaku, aku tak dapat menahan perasaan hiba yang bertandang.

Mataku mula kabur dengan air mata yang memenuhi kelopak mataku. Aku menggigit bibir dengan kuat, sekaligus cuba menahan dari terus mengalirkan air mata. Lututku terasa lemah sekali hingga dengan tak sedar, aku sudahpun terduduk di lantai bumi. Aku membawa kedua belah tanganku ke muka, dan mula menangis teresak2.

Dan Iqram... tetap melangkah pergi...

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review