|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, July 23, 2007

::Kusimpul Mati - 49::

Mumbling o milanhawkin at 1:49 PM
“Sayang abang tak?” sekali lagi Amirul mengemukakan soalan yang sama. Kali ini terburai air matanya tanpa dapat ditahan. Seketika kemudian, Mila teresak2 menangis di dada Amirul. Lebat air matanya mengalir membasahi t-shirt Amirul.

Amirul agak tergamam menerima pelukan dari Mila. Apalagi bila isterinya terus saja mengalirkan air mata. Dia cuba menenangkan esakan Mila yang masih berterusan. Jemarinya lembut mengusap rambut Mila yang panjang mengurai. Cantik. Hidungnya didekatkan pada rambut isterinya. Wangi. Tergoda Amirul dibuatnya.

“Kenapa?” Mila bersuara tertahan setelah esakannya semakin reda. Amirul menghentikan usapannya.

“Kenapa apa?” Amirul menyoal kembali. Matanya merenung rambut Mila yang kehitaman. Gadis itu masih tak mengangkat muka dari dadanya.

“Kenapa awak tiba2 berubah macam ni? Kenapa awak tiba2 jadi suami yg romantik, yang penyayang, yang baik? Apa muslihat awak sebenarnya? Kenapa bila awak balik sini awak tunjukkan macam awak begitu sayangkan saya? Kenapa?” bertalu2 soalan dari Mila. Amirul menarik nafas panjang. Masa untuk penjelasan.

“Because I do love you, baby” bisik Amirul ke telinga Mila. Kali ini barulah Mila mengangkat wajahnya menjauhi dadanya. Mata isterinya merenung tepat pada anak matanya, seakan mencari kepastian dan kebenaran. Pandangannya kemudian menunjukkan bahawa dia langsung tidak percaya dengan pengakuannya.

“You seems to hate me so much before” satu kenyataan yang menyakitkan, bagi kedua-dua mereka.

“Well, at first, I guess I did. Tapi Mila dah cairkan hati abang dengan kesabaran Mila, dengan kasih sayang Mila yang tak berbelah bagi. Mila selalu layan abang dengan lemah lembut, biar betapa teruk pun abang layan Mila. Ingat tak masa abang selamatkan Mila dari orang gila tu? You looked so scared and very cute, and all I can think about is to hold you in my arms. Nasib baik abang sempat tahan and offered you to live in my house instead. I think that was the time I first fell in love with you” Amirul memulakan penjelasannya. Tangannya menarik jemari Mila ke dalam genggamannya., mengusapnya mesra. Mila cuba menarik kembali tangannya namun Amirul tidak membenarkan.

“Bagaimana dengan Sya? I thought you loved her” Mila masih tak berpuas hati.

“I did. Tapi agaknya cinta abang pada Sya makin lama makin padam bersama sikapnya. Mila sendiri tahu kisah abang dengan dia kan? Masa pertama kali abang kenal Mila masa Mila kerja kat restoran tu, hubungan kami sudah lama renggang. Cuma abang tak rela lepaskan dia sebab masa tu abang yakin abang boleh pulihkan hubungan kami jika kami kahwin. Tapi Mila dah curi hati abang masa tu. Abang tak pernah sedar hinggalah abang nampak Mila dengan Dani berpelukan kat hospital” Hatinya dibakar cemburu bila saja mengingatkan kejadian itu. Kejadian yang sering menghantui mimpinya. Dahi Mila berkerut. Berpeluk?

“We did not! Bila masa pulak saya peluk dia? Dia cuma tenangkan saya masa tu. I was too sad, too emotional” Mila mempertahankan dirinya. Terkenang kejadian sewaktu berita kematian Syalinda tiba ke telinganya. Dia terlalu sedih dan rasa bersalah hingga tak sedar Dani telah merangkul tubuhnya. Dan ketika dia sedar keadaan mereka ketka itu, dia cepat2 menolak Dani dari terus menyentuhnya. Sungguh dia menyesal atas kealpaan dirinya ketika itu. Amirul menguntum senyum.

“OK, Mila tak peluk dia tapi dia yang peluk Mila. And I was jealous! Bayangkan, masa tu sepatutnya abang sedih dengan pemergian Sya. Sebaliknya abang rasa marah dan cemburu sebab isteri abang ditenangkan oleh orang lain. Abang ingat Mila cakap Mila sayangkan abang, cintakan abang, tapi kenapa selalu je ada Dani? Apa lagi sebelum tu Dani datang jumpa abang dan suruh abang ceraikan Mila. Abang sakit hati bercampur keliru. I mean, I was supposed to love Sya but at the same time I cannot let you go. Not without a fight. Because of that, abang rasa bersalah pada Sya. Abang rasa abang dah curang pada dia” terang Amirul. Matanya masih lagi merenung Mila, mengharapkan pemahaman dari isterinya.

“Dani jumpa awak? Dani suruh awak ceraikan saya?” soal Mila, terkejut. Amirul sekadar mengangguk dan meneruskan ceritanya. Dia mahu meluahkan segalanya, biar semuanya jadi jelas dan nyata.

“Mungkin dalam masa marah macam tu, abang keluarkan kata2 yang tak sepatutnya dan melukakan hati Mila. I was too confuse with what had happened and decided to go somewhere, alone, to think about my true feelings. Mungkin abang pergi mencari diri abang yang hilang” Amirul menarik Mila kembali ke dalam pelukannya. Dia perlukan Mila sedekat yang mungkin dengan dirinya.

“Sebenarnya awak pergi mana?” celah Mila. Sememangnya dia tak pernah tahu ke mana Amirul menghilang selama ini. Dan dia juga tak pernah bertanya. Mungkin dia sedar, jika dia tahu di mana Amirul pergi ketika itu, dia akan menyusul mencari lelaki itu.

“Paris. Abang pernah pergi dengan Sya ke sana. Dan kami pernah merancang nak berbulan madu kat sana jugak one day”

Mila diam, hatinya menyala dengan api cemburu. Tapi perlu apa untuk cemburu pada orang yang dah tiada, bukankah begitu? Amirul memerhatikan tingkah Mila, memahami apa yang dirasakan oleh isterinya. Pelukannya dikemaskan dan Mila membiarkan.

“Masa abang kat sana, abang bukannya fikirkan tentang Sya atau kenangan masa kami bersama tapi Mila. Abang sentiasa teringatkan Mila. It was weird at first. I thought I love Sya, but why am I thinking of you all the time? Kemudian abang jumpa Halina” seakan tahu tindak balas Mila setelah mendengar nama Halina, dia melonggarkan sedikit pelukannya.

“Halina? Ina? Awak jumpa Ina kat sana? Awak kenal dengan Ina?” Hampir saja Amirul mahu menekup telinganya dek jeritan Mila.

“Yup. Dengan husband dia, Johan. Diaorg tengah bercuti. Baru je jumpa, dia dah sembur abang macam2. Abang memang terkejut plus bengang jugak sebab abang tak kenal dia. Pastu dia sebut nama Mila, barulah abang dapat agak yang dia ni kawan Mila. Dahla abang tengah confuse, so dengar je la dia marah2 abang. Nasib baik Johan ada dan tenangkan dia. Kalau Johan takde, memang 3 hari 3 malam la abang dengar ceramah dia” gurau Amirul.

Bibir Mila terukir segaris senyum. Halina memang selalu melindunginya. Halina memang sahabat yang baik. Terima kasih, Ina. Tapi rasanya Halina tak pernah ceritakan tentang perjumpaannya dengan Amirul padanya. Pelik.

“Bila Halina cerita betapa Mila sayangkan abang dan betapa teruknya layanan abang pada Mila, abang rasa bersalah sangat. Abang sedar abang keterlaluan, menyalahkan Mila untuk semua yang berlaku sedangkan abang yang memulakan semua ni”

“So, you were just feeling sorry for me. I don’t need it!” Tangan Mila sudah menolak dada Amirul, cuba melepaskan dirinya dari pelukan suaminya.

“Dengar dulu, sayang. Abang belum habis cerita lagi ni”

“Hmmpph”

“Lepas jumpa Halina, lepas dengar cerita dia, abang mula kaji balik perasaan abang. Abang akhirnya sedar yang abang sayangkan Mila. Abang tak sanggup lepaskan Mila macam tu aje pada Dani, sebab abang tahu Mila juga sayangkan abang. Selama abang kat sana, abang sentiasa rindukan Mila. Rindukan senyuman Mila, layanan Mila, gelak tawa Mila, semuanya tentang Mila. I especially miss your laughs. Masa Mila menyewa rumah abang dulu, Mila selalu ketawa. Bila Mila dah kahwin dengan abang, tak pernah sekali pun abang dengar Mila ketawa. Abang bersalah kerana dah hilangkan tawa Mila. Sekarang ni pun abang tak mampu nak buat Mila ketawa macam dulu. Terlalu sengsarakah Mila hidup dengan abang?” sayu sekali suara Amirul. Jika Mila menjawab ‘ya’, hatinya akan terguris. Jika jawapannya ‘tidak’, dia tahu Mila berbohong untuk menyedapkan hatinya.

Suasana dalam bilik itu bertukar hening seketika. Memang ada benarnya kata2 Amirul itu. Sudah lama dia tak ‘on’kan butang gelaknya. Sekurang2nya tidak ketika dia bersama Amirul.

“Maafkan abang” kali ini Amirul pula yang menundukkan kepalanya, mengakui kekhilafannya. Mila menggelengkan kepalanya.

“Bukan salah awak”

“Selama ini Mila seorang diri berjuang mempertahankan perkahwinan kita. Sekarang ni, izikanlah abang bantu Mila berjuang. Abang pun mahukan sebuah keluarga yang bahagia. Abang tak mahu perempuan lain sebagai isteri abang. Abang cuma nakkan Mila”

“Tipu!”

“Tipu?”

“Habis, yang awak keluar dating tu apa? Sampai balik tengah2 malam, sampai jatuh sakit macam ni. Itu bukan maknanya awak dah ada calon baru? Huh!” marah Mila, wajahnya dipalingkan ke arah lain. Geram pula dibuatnya. Tapi Amirul hanya melepaskan tawa girang. Maka benarlah isterinya itu cemburu. Cemburu kan tandanya sayang.

“Sayang abang, cinta hati abang, the love of my life, my baby... abang keluar jumpa Ina dengan Johanlah sayang. Abang cuba mintak nasihat dari diaorg macam mana nak pikat hati baby abang ni sebelum terlepas ke tangan Dani. Sebelum diaorg balik ke Malaysia masa abang jumpa kat Paris tu, Ina made me promise. A promise that I cannot refuse. Abang janji dengan dia untuk pikat semula hati Mila dan bagi dia anak sedara secepat mungkin” usik Amirul, mencuit hidung Mila dengan mesra. Lega sudah hatinya setelah segala2nya diluahkan.

“Dah start la tu perangai miang dia tu” Mila mencebik sambil cuba men’cover’ mukanya yang sudah mula bertukar warna. Asyik2 benda tu la yang dia nak ulang.

“Hehe... abang miang dengan baby je” ujar Amirul, merebahkan tubuh mereka ke atas tilam empuk. Mila sudah tak mampu lagi untuk menahan.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review