|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Thursday, January 27, 2011

Cerita seorang nenek pada cucu2nya... (bila milan mula mengarut!)

Mumbling o milanhawkin at 12:13 AM 2 demented soul(s)
Surat dari Nenek untuk Cucu
Assalamualaikum cucu-cucu nenek! Apa khabar agaknya Adah, Iman, Alif & Aqim yer. Entah2 cucu-cucu nenek pun dh bertambah ye. 

Masuk tahun ni, nenek rupanya dah makin bertambah tua. Dah 65 tahun rupanya. Hahaha... tapi hati nenek masih muda. Jangan tak percaya! :P

Nenek cuma nak bercerita. Cerita biasa je. Takde istimewanya (tapi tetap istimewa untuk nenek). Sebabnya? Sebab ini adalah kisah hidup nenek! Nenek amat bersyukur ke hadrat Allah yg Maha Esa kerana masih mengurniakan nenek kesempatan untuk bercerita pada cucu2 nenek semua ni. Alhamdulillah, syukur nenek kepadaNya.

Adah, Iman, Alif, Aqim...
Hidup nenek yg sebenar2nya hanya bermula sewaktu umur nenek menjangkau 32 tahun. Masa ni, gadis kalau dah masuk 32 dan belum kahwin, alamatnya dapat la menyandang status andartu. Malah kawan2 nenek pun dh ramai yg kawen dan beranak pinak. Agaknya mereka tu lebih bertuah berbanding nenek sbb masa ni nenek masih bersendiri.

Namun sebenarnya nenek tak rugi pun. Nenek akhirnya bertemu tambatan hati (datuk kamu ler tuh.. hahaha) pada tahun 2011. Lelaki yg tak pernah nenek sangkakan akan menjadi sebahagian dari hidup nenek. Lelaki yg begitu sempurna pada mata nenek. Lelaki yg menerima nenek apa adanya nenek ini.

Orangnya kacak sekali (kacak pada mata neneklah), tinggi, berbadan tegap, berambut cacak (masih trend ke skang ni? Tapi datuk kamu dah takde rambut sangat dah skang ni.. hahaha... tp tak bermakna cinta nenek pada datuk kamu pun berkurang juga. Tak pernah dan tak akan!). Dia seorang lelaki yg penuh budi bahasa, baik hati dan pemurah. Sebab tu nenek langsung tak sangka datuk kamu tu berminat pada nenek yg sekadar comel je ni hahahaha... ye ye, nenek tau nenek lawak. :P

Kiranya pertemuan pertama itu membibitkan perasaan cinta pada hati masing2. Mulanya, nenek langsung tak sangka dia akan sukakan nenek. Maklum ajelah, nenek ni teramat pemalu orangnya, lebih2 lagi pada lelaki yg tak pernah nenek kenal. Sepatah pun nenek tak bersuara bila berjumpa dengan datuk kamu. Hanya senyum je bila datuk kamu menegur nenek. Sebenarnya lidah nenek kelu sungguh berdepan dengan lelaki berkarisma seperti datuk kamu.

Bila mendapat panggilan telefon dari datuk kamu, nenek betul2 tergamam dan penuh rasa tak percaya. Nenek takut sebab nenek sebenarnya sudah berhenti berharap pada yg tak sudi. Tapi Alhamdulillah, bila nenek kenal dengan si dia, nenek tau dia benar2 ikhlas untuk mengenali nenek. Dan pada usia 32 tahun itu jugalah, nenek akhirnya berkahwin dengan si dia.

Pelbagai suka duka kami tempuhi bersama. Nenek tak pernah menyesal mengenali datuk kamu. Nenek benar2 bahagia bila bersama dengannya. I am who I am when I’m with him. Sungguh! Dialah tempat nenek bermanja, tempat nenek meluahkan perasaan, dan tempat nenek meminta pendapat. Kami berkongsi perasaan kami, berkongsi segalanya. Datuk kamu benar2 melengkapi hidup nenek, hinggakan kadang kala nenek tertanya2 apalah pahala yg dh nenek buat sebelum ni hinggakan Allah SWT mengurniakan datuk kamu pada nenek.

Pada awal perkahwinan kami, kami cuba mengenali hati budi masing2. Kiranya kami bercinta selepas kahwin. Indahnya saat itu! (Jadi sila bercinta selepas kahwin yer, bukan sebelumnya – banyak buruk dari baiknya!). Datuk kamu tu adalah lelaki paling penyabar yg pernah nenek kenal. Tak pernah lokek dengan ilmu dan harta. Tak pernah bermasam muka dengan orang lain (dengan nenek pernahla, ala, bila gaduh2 manja gitu..., nasib baik nenek pandai pujuk!). Layanannya pada keluarga nenek juga amat baik sekali. Dialah menantu kesayangan ibu nenek kalau nak tahu. Keluarga datuk kamu pun amat baik sekali. Barulah nenek sedar, didikan ibubapa tu penting dalam membentuk anak2 yg baik budi pekertinya. Seperti mana datuk kamu itu, seperti itulah keluarganya.

Hidup nenek juga bertambah baik semenjak mengenali datuk kamu. Pada hari datuk kamu ajak nenek berpindah ke sebuah rumah yg dibelinya di Ampang, nenek jatuh cinta sekali lagi dengan rumah teres dua tingkat(1/2) itu. Cantik sangat. Cantik kan rumah nenek? Nenek tau korang jeles tgk rumah nenek yg cantik ni. Rupanya dalam diam, datuk kamu renovate rumah tu ikut kesukaan nenek sebelum mengajak nenek pindah. Semua barang2 dalamannya dari IKEA (memang nenek suka barang2 dari IKEA dan pernah bercerita padanya). Inilah satu lagi yg buat nenek sayang sangat kat datuk kamu ni. Suka buat surprise. Macam2 yg dia buat untuk menggembirakan/memujuk nenek.

Dialah yg mendekatkan nenek pada Tuhan kita yg Satu. Dia mengajar nenek erti bahagia dalam rindu. Dia mengajar nenek erti kebahagiaan yg hakiki. Dia benar2 memanjakan nenek. Dan tahun seterusnya, nenek akhirnya melahirkan ayah Adan dan Iman. Selang setahun, lahir pula ibu Aqim dan ibu Alif. Mereka inilah yg melengkapkan hidup kami.

Sebelum itu, nenek bekerja di sebuah anak syarikat Petronas. Namun setelah menikah dengan datuk kamu, nenek ambil keputusan untuk berhenti dan menjadi penulis, sesuatu yg sememangnya menjadi impian nenek sejak dulu. Cuma sebelumnya, nenek tak punya kesempatan untuk berbuat demikian. Apatah lagi nenek sentiasa memerlukan wang untuk menyara hidup dan family nenek. Nenek kan anak sulung, jadi tanggungjawab nenek ni besar. Nenek masih ada adik2 yg perlu nenek jaga dari segi kewangan.

Setelah nenek jumpa datuk kamu, Alhamdulillah sangat, semuanya makin lancer. Hidup nenek bertambah senang. Nenek punya banyak waktu untuk menulis kemudiannya. Dan nenek akhirnya menjadi penulis yg berjaya. Semuanya berkat usaha nenek dan sokongan padu datuk kamu. Sungguh nenek sayangkan datuk kamu! Tanpa datuk, siapalah nenek kan?

Setelah nenek jadi penulis, nenek makin banyak bergaul dengan orang. Ramai yg nenek kenali dan berkawan baik. Sebelum ni, nenek jarang dapat peluang bertemu dan berkenalan dengan sesiapa. Nenek sungguh bertuah kan? Amalan nenek? Sentiasa senyum dan sentiasa berbaik sangka sesame manusia. Sentiasa juga hormatkan orang lain kerana jatuh bangunnya seorang manusia adalah bergantung kepada manusia2 lain di sekelilingnya. Ingat tu ye, cucu2ku sayang.

Jangan sesekali bersikap sombong dan angkuh sebab tak ada org suka manusia sombong dan bongkak ni. Sentiasa bermurah hati nak menolong mereka yg memerlukan, InsyaAllah, Tuhan akan sentiasa menjaga kita akhirnya. Kita juga kena sentiasa berfikiran positif kerana sikap inilah yg akan membantu perjalanan hidup kita. Tak rugi kalau kita sentiasa bersyukur dan ikhlas dalam melakukan setiap pekerjaan, sayang2ku. Dan sudah semestinya, kita kena sentiasa ingat Allah SWT, kena sentiasa berpegang pada ajaran Islam yg suci murni ni.

Nah, nenek dah ngantuk. Nenek nak tidur plak. Datuk kamu dah tunggu kat dalam bilik tu. Kesian dia, mana boleh datuk kamu tu tidur tanpa nenek. Manja mengalahkan cucu2 nenek pulak skang ni. Hehehe... babai cucu2ku. Esok nenek sambung lagi yek. Muah muah muah muah (sorang 1 ye :))

-----------------------------------------------------------------
p/s: Menjawab soklan di bawah ni, sebenarnya surat ni kunun2nya adalah surat masa depan, ditujukan pada bakal cucu2nya.

Saturday, January 22, 2011

Amihana: Nilai Sekeping Hati 54

Mumbling o milanhawkin at 9:32 PM 7 demented soul(s)
“Macam mana? Have you made your mind yet?”

“About what?” aku berlagak tak tahu.

“About us!”

“Saya pelik la, kenapa awak bersungguh2 nak kawen dgn saya sedangkan ramai lagi perempuan2 cantik kat luar sana tu. Kenapa awak pilih saya untuk jadi bahan mainan awak?”

“Kerana perempuan lain bukan Amihana saya. I told you, I’ve been in love with you. I still am, and will always be. Kenapa awak susah sangat nak terima saya Hana? Jauh sangat ke beza saya dengan Imran Hadi kesayangan awak tu?” perli la tu. Sinis. Sarkastik. Tapi aku peduli apa? Ini soal hati. Soal perasaan. Bukannya tengah bercakap pasal barang naik harga atau pasal artis ada skandal!

Aku mengerling tajam ke arahnya. Penuh dengan rasa geram dan tak puas hati. Apalah yg dimahukan oleh Dr muda itu. Mungkin sebelum ini aku sedikit tertarik dengan layanan istimewanya padaku, tapi bukannya bermaksud semudah itu aku akan jatuh cinta. Ingat murah sangat ke harga cinta aku ni?

“And for me, you are not a toy. You’re just you, someone that I fell in love with”

Aku mendengus. Dasar sweet talker!

“Hana, Ummi dan Babah dah bercadang nak cepatkan tarikh majlis perkahwinan Hana. Kita langsungkan sekali dengan Balqish ye?” usulan Ummi mengembalikan aku ke alam nyata. Terhenti seketika aktiviti mengopek tulang ikan bilis untuk dibuat nasi lemak esok. Dah lama betul rasanya aku tidak menolong Ummi di dapur. Nak jadi anak dara pemalas kah, Amihana? Cepat2 aku menggeleng.

“Apa dia Ummi?” soalku, mengadap wajah Ummi sambil mengukir senyum. Mesti Ummi ingat aku dah hilang daya pendengaran. Ummi mengulang kembali usulnya sebentar tadi, membuat jantungku berdetak hebat.

“Ummi…” aku merengek perlahan, cuba menyampaikan hasrat hati. Tak boleh ke kalau aku tak kawen langsung? Huhuhu.. mahu aku kena pelangkung dengan Ummi ni. Lagipun, takkan aku nak tolong Balqish menyakitkan hati Ummi dan Babah lagi. Oh tidak….!

“Apa salahnya, Hana. Elok kalau kita cepatkan benda baik ni. Lagipun tak elok tunang lama2” ujar Babah pula, yang sedari tadi asyik membelek surat khabar. Tv yg terpasang dibiarkan bermonolog sendiri. Aku mengeluh perlahan. Ya, aku sedar statusku sebagai tunang kepada doctor sakit jiwa itu, tapi apa pulak salahnya kami bertunang lama2 sikit. Biar dia naik jemu menunggu aku. Biar padan muka dia.

Sebenarnya Balqish dan Kamal Hadi telahpun selamat dinikahkan. Majlisnya aje yg ditunda. Tapi kenapa aku kena terlibat sama? Waaaa…..tak aci.

“Bila majlisnya, Babah?” lambat2 aku bertanya.

“Bulan depan” Erk? Bulan depan? Bukan ke lagi 3 minggu? Oh ye… takkanlah nak dilambatkan perihal Balqish pula ye. Aduh, apa akalku kali ni? Boleh ke aku lepaskan diri?

“Sementara Hana belum dapat kerja ni, elok juga kita langsungkan cepat. Lagipula kita buat majlis ringkas je.”

“Ummi dengan Babah dah cakap dengan family Dr Khairul ke?”

“Dah… hmm… terpaksalah Babah ceritakan hal sebenar. Nasib baik family Khairul tu tak kisah. Khairul pun dah janji dan sediakan semuanya. Haish… susahnya jaga anak perempuan ni. Baru sekarang Babah terasa” Kasihan Babah. Mesti Babah malu masa mengadap family Dr Khairul.

“Babah, jangan cakap macam tu. Babah tau kan Qish dgn Hana sayangkan Babah dengan Ummi. Ampunkan kami Babah” aku memeluk lutut Babah, merebahkan kepalaku ke pehanya. Air mataku sudah lama bergenang. Aku langsung tidak bermaksud mahu membuat hati mereka kacau bilau. Duhai hati, usahlah kau bersedih lagi. Jika ini takdirnya, aku pasrah Ya Allah.

“Tapi kan Babah, Ummi, siapa akan jadi wali Hana?” soalanku hanya mengundang senyum pada mereka berdua.

Amihana: Nilai Sekeping Hati 53

Mumbling o milanhawkin at 8:58 PM 3 demented soul(s)
Aku melirik ke arah Ummi yg masih sibuk memotong sayur kangkung sambil sesekali mengesat matanya. Katanya nak masak untuk makan malam. Tapi sekarang ni baru tengah hari, Ummi.

Kasihan aku lihat keadaan Ummi. Asyik menangis saja dari semalam. Balqish masih mengurung diri di dalam biliknya. Babah pula sedang berbincang dengan keluarga Kamal Hadi di luar sana. Aku sekadar menolong Ummi menyediakan minuman untuk tetamu, dan itupun sudah kubereskan.

Dari Ummi semalam, tahulah aku kemudiannya yang Balqish dan Kamal Hadi ditangkap khalwat di sebuah hotel murah di KL. Terpempan aku sesaat dua mendengar berita itu dari mulut Ummi. Malah lebih terkejut lagi bila Ummi mengkhabarkan yang Balqish sebenarnya sudahpun berbadan dua. Sudah 2 bulan! Aku pasti Ummi dan Babah begitu kecewa dengan adikku yg satu itu. Aduhaii…

Aku langsung tak menyangka Balqish sanggup menconteng arang ke muka keluarga kami. Aku tak faham bagaimana Balqish sanggup menggadaikan maruahnya sebagai seorang gadis yg dididik cukup dengan agama hanya kerana seorang lelaki. Dan bukankah Kamal Hadi sememangnya milik Balqish?! Kenapa pula dia harus bersaing denganku? Sudah lama aku tinggalkan Kamal Hadi demi Balqish. Kesal sungguh rasanya bila adik kesayanganku itu begitu cetek pemikirannya. Dan Kamal Hadi! Begitu lemahkah imannya?!

Sudahlah hal aku dengan Imran Hadi, Auntie Zue dan Dr Khairul masih belum selesai, kini terpaksa pula aku menolong Ummi menyiapkan persiapan pernikahan Balqish dan Kamal Hadi. Tak sanggup rasanya untukku bebankan masalahku sekarang ini pada Ummi dan Babah. Biarlah. Biarkan semua ini selesai terlebih dahulu. Keluargaku lebih penting dari masalahku. Jauh lebih penting!

“Ummi, biar Hana jumpa Qish kejap ye” aku meminta izin Ummi. Kulihat Ummi sekadar mengangguk lesu. Perlahan aku bangun meninggalkan Ummi di dapur. Sedih hatiku melihat Ummi berduka begini. Namun apalah dayaku.

Kuketuk pintu bilik Balqish, namun tiada sambutan. Tombol kupulas, menjenguk ke dalam. Rupanya adikku itu sedang mengelamun panjang. Aku menarik nafas, mencari kekuatan. Sebagai kakak, bukankah aku harus menyalurkan kata2 semangat untuk seorang adik pada saat2 genting begini?

“Qish…” seruku. Wajah Balqish yg berpaling, penuh sendu. Muram. Aku menarik senyum nipis sekaligus cuba meredakan gelodak hati yg sukar untuk kutafsirkan ketika ini. Kecewa, marah, geram dan entah apa2 lagi menjamah kotak hati. Yg kutahu, tidak wajar jika kuhamburkan semua rasa ini pada Balqsih. Api akan semakin marak kalau kita simbahkan minyak, bukan?

“Kak Hana… maafkan Qish, kak. Qish tak niat nak lukakan hati semua orang” Balqish memeluk tubuhku erat secara tiba2 membuatkan tubuhku sedikit terundur ke belakang. Kuusap belakangnya dengan lembut mendengarkan gadis itu meluahkan kekesalannya. Tak tahu nasihat apa yg patut kuberikan.

“Kak Hana jangan benci Qish. Ummi dan Babah dah benci Qish” teresak2 gadis itu menangis. Mungkin menyesal semua ini terjadi. Tidakkah kau tahu Qish, semua ini sudah terlambat?

“Mana boleh seorang kakak bencikan adiknya, kan? Ummi dgn Babah pun bukannya bencikan Qish. Diaorg kecewa, Qish. Dah, janganlah nangis lagi Qish. Tak cantiklah pengantin mata bengkak” aku cuba mengusik, namun tiada tawa yg kedengaran. Balqish cuma menundukkan kepalanya.

“Qish menyesal, Kak Hana. Qish yg cemburu tak tentu pasal… Kak… Abang Kamal masih sayangkan akak. Qish rampas Abang Kamal dari Kak Hana, kan? Maafkan Qish, kak” gadis itu mengongoi. Hilang sudah keceriaan Balqish di mataku, di mata kami semua. Aku mengeluh. Sambil menyapu air mata yg masih lebat membasahi pipi mulus Balqish, aku menggelengkan kepala.

“Qish salah tu. Qish tak rampas Kamal dari Kak Hana. Kamal memang kepunyaan Qish dari dulu. Percayalah. Kami dah takde pape. Janganlah Qish risau. Dan Kak Hana pasti Kamal pun sayangkan Qish” pujukku.

“Tapi Qish dah malukan Ummi dan Babah, Kak Hana. Qish bukan anak yg baik. Qish ikutkan sangat perasaan Qish. Qish pentingkan diri Qish aje. Qish betul2 menyesal Kak Hana” tangisnya lagi. Rasa sudah semakin basah baju t-shirtku itu.

“Kalau macam tu, Qish kena tebus kesalahan Qish tu. Start belajar jadi isteri yang baik. Cuba ambil hati Ummi dan Babah semula. Lama2 nanti mesti surut juga marah mereka tu. Dah, jangan nangis lagi ye” sekali lagi aku cuba memujuk. Lama Balqish berada dalam pelukanku.

Akhirnya Balqish mengangguk jua.

Saturday, January 15, 2011

Amihana: Nilai Sekeping Hati 52

Mumbling o milanhawkin at 8:00 PM 6 demented soul(s)
*Akhirnya milan jumpa jugak pengakhiran utk cite Amihana ni. Tunggu ye! :)*

----------------------------------------------------------------------------------

Aku termangu sendirian di bilik tidur. Fikiranku benar2 berkecamuk dengan pelbagai persoalan yg tak mampu kujawab. Penat. Itulah yg aku rasakan sekarang ini. Penat memerah otak. Penat memikirkan segala persoalan yg entah bila akan terjawab. Inikah ujian Allah padaku? Pada siapa pula harus kumengadu? Pada siapa harus kubertanya? Ummi dan Babah masih belum pulang dari annual dinner syarikat Babah. Balqish pula entah ke mana. Mungkin keluar bersama Kamal Hadi. Hanya aku sendirian di rumah malam ini.

Kejadian petang tadi mula berlayar di minda. Kejadian yg semakin mengelirukan otakku ketika ini.

Setelah salam kuberi, aku menanti pintu utama dibuka dengan dada yg sarat dengan rasa ingin tahu. Salamku akhirnya bersambut. Terjengul wajah Auntie Zue di muka pintu. Jelas sekali riak wajahnya yang terkejut menerima kunjunganku.

“Auntie…” aku menghulurkan tangan untuk bersalam namun tanpa aku sangka tubuhku segera didakap erat. Kemas. Aku pula yg terpinga2. Kenapa pula ni?

“Hana… Hana…” berkali2 namaku disebut2. Pipiku kemudiannya dicium berkali2. Sungguh aku tak menyangka begini pula Auntie Zue melayanku. Walaupun sebelum ini Auntie Zue memang ramah, namun tak pernah sebegini mesra.

“Mari masuk Hana. Mari…” ajak Auntie Zue sambil menarik tanganku. Wajah wanita itu sudah basah dengan air mata. Kenapa Auntie Zue menangis? Apa yg telah terjadi?

Auntie Zue mendudukkan aku ke sofa dan melabuhkan punggungnya di sebelahku. Jemarinya masih kuat menggenggam tanganku. Kemudian dia mengusap2 pula wajah dan pipiku. Seakan kami sudah lama tidak bertemu. Kalaupun sudah lama tidak bertemu, takkanlah Auntie Zue begitu merindui aku? Pelik!

“Auntie rindukan Hana. Sangat rindukan Hana” Aku tercengang. Apalagi bila melihat Auntie Zue tak habis2 menumpahkan air mata.

Selepas itu, aku pulang tanpa mendapatkan jawapan dari Auntie Zue tentang Imran Hadi. Sebaliknya aku disuguhi pula persoalan mengenai Auntie Zue. Sakit sungguh kepalaku ketika ini.

Baru saja aku berbaring di tilam, telingaku menangkap suara2 yg semakin kuat kedengaran dari ruang tamu. Eh, sudah pulangkah Ummi dan Babah? Kenapa pula suara Babah seperti menjerit2? Segera aku membuka pintu bilik dan melangkah ke ruang tamu.

“Babah malu, Qish! Babah malu! Kenapa Qish buat Babah dan Ummi macam ni?!” tengking Babah yang bercekak pinggang di hadapan Balqish. Balqish pula sedang menangis di dalam pelukan Ummi.

“Bang, sudahlah… Janganlah abang marah2 sangat. Benda dah jadi, bang” Ummi nampaknya sedang cuba meredakan kemarahan Babah. Aku mengerut dahi.

“Babah, Ummi… kenapa ni?” aku akhirnya bersuara, memberitahu kehadiranku pada mereka.

Babah berpaling ke arahku. Keruh wajah Babah. Babah menarik nafas panjang sambil beristighfar.

“Ummi?” aku bertanya pula pada Ummi. Balqish yg berada dalam pelukan Ummi masih tidak mahu memandang ke arahku. Masih teresak2 menangis.

“Qish… emm…” Ummi sepertinya tidak mampu berkata2. Aku mendekati mereka, mendekati Balqish.

“Semuanya sebab Kak Hana! Kalau tak kerana Kak Hana pernah ada hati dengan Abang Kamal, Qish takkan buat semua ni!” Balqish tiba2 saja menyalahkanku. Aku tercengang. Bukan aku saja, Babah dan Ummi juga nampaknya terkejut dengan kenyataan yang keluar dari mulut Balqish.

“Kenapa Qish nak salahkan kakak Qish pula? Kak Hana kamu takde kaitan dengan semua ni” bentak Babah. Mungkin geram dengan sikap Balqish yg mahu berdalih.

“Qish cintakan Abang Kamal tapi Abang Kamal asyik sebut nama Kak Hana je. Qish kena buat semua ni baru Qish boleh dapatkan Abang Kamal. Kenapa Kak Hana ada dalam keluarga kita? Kak Hana penghalang kebahagiaan Qish!” entah apa yg merasuk Balqish membuatkan gadis itu menjerit2.

Pang! Tamparan dari Ummi membuatkan kami semua terdiam. Aku sendiri tidak sangka Ummi akan melayangkan tangan ke muka Balqish. Balqish menjeling ke arahku dan kemudian meluru masuk ke dalam biliknya. Pintu dihempas kuat.

Sunday, January 2, 2011

Selamanya Untukmu Sayang #3

Mumbling o milanhawkin at 10:17 PM 1 demented soul(s)
“Mek Na…” suara di hujung talian memanggil. Lana meringis. Rasa geram makin bercambah.

“Aku tak suka la kau panggil aku macam tu! Aku letak telefon ni karang baru padan muka kau” Lana bersuara dengan geram. Suara itu tertawa galak. Langsung tak kisah bila Lana marah2 gitu. Dah terbiasa dah.

“Alah, kalau aku panggil gitu kau marah. Kalau Adif yang panggil, kau rileks je” Afghan menjawab, pura2 kecik hati. Sebenarnya dia langsung tak kisah bila Lana marah2 gitu. Makin suka adalah. Melihat wajah Lana yg cemberut seolah sudah menjadi kemestian dlm hidupnya. Mendengar suara Lana yg marah2 pula seolah sudah menjadi halwa telinganya.

“Suka hati akulah. Kau bukannya Adif!” ujar Lana dengan sombong.

“Memangla aku bukan Adif, Mek Na ku sayang. Sebab aku sayang ko. Adif tak sayang ko” Afghan bersuara romantis.

“Uwekk! Nak muntah ok! Sayang kepala hangguk ko. Kalau ko sayang aku, mesti ko tak bagi nama pelik2 kat aku. Kau memang saja nak sakitkan hati aku kan?! Tak cukup kat sekolah kau kacau aku, sampai ke rumah pun kau nak cari aku lagi. Please la leave me alone” bentak Lana.

“Mek Na…” sengaja Afghan memanggil nama itu.

“Sebenarnya, kau nak apa telefon aku ni?” Lana benar2 sudah malas mahu melayan karenah Afghan. Dia sendiri tak faham kenapa lelaki itu suka betul mengganggu hidupnya.

Garang sungguh Lana ni kalau bercakap dengan aku, detik hati Afghan.

“Aku nak kau boleh?” makin kuat pula dia mengusik.

Terbayang2 wajah Lana yg makin merah menahan rasa geram dengan bibir merahnya digigit2. Comel. Sangat. Sungguh dia tak jemu menatap wajah Lana begitu. Sayang sungguh dia tak dapat menatap wajah Lana yang cemberut melalui corong telefon.

“Kau ni!! Mama!!” Lana menjerit.

Pap! Gagang telefon dihempas kuat. Kakinya dihentak geram. Afghan ni memang takde keje lain selain nak mengusik aku. Dari dulu! Mata empat takde otak! Lana mengutuk dalam hati.

“Apa Lana menjerit2 ni? Nak runtuh rumah ni tau, telinga mama ni pun sakit dengar jeritan Lana tu” Puan Shima mendekati anaknya yang sedang melabuhkan punggung ke sofa.

Entah sejak bila, nama Afghan sering meniti di bibir Lana sebagai pengacau no. 1 hidupnya. Kalau Lana menjerit, confirm mestilah Afghan yg tengah mengusik. Kalau Lana marah2, pasti jua si Afghanlah yang sudah membuat hari anak gadisnya tidak tenang. Hai… remaja…

“Afghan…” Haa… kan dah cakap. Pn Shima menyembunyikan senyum, bimbang anaknya semakin merajuk pula.

“Apa dia buat kat sayang mama ni, hmm?” Puan Shima memeluk bahu anak tunggalnya dengan penuh kasih sayang. Rambut Lana yang panjang mengurai dilurut lembut. Lana membalas pelukan ibunya.

“Afghan, ma….” Meleret manja Lana merengek.

“Nak mama tarik telinga Afghan ke? Nanti kalau dia datang rumah kita, mama cubit2 pipi dia ye”

Lana tergelak mendengar kata2 mamanya. Lucu pula bila terbayang pipi Afghan dicubit dan telinga Afghan ditarik mama kesayangannya.

“Senyum pun anak mama ni. Dahla, tak payah marah2 lagi, nanti tak cantik pulak anak mama ni” Lana semakin lebar mengukir senyum. Memangpun rajuk Lana tak pernah lama. Dia ada Pn Shima dan En Azman untuk memujuknya.

“Papa mana ma? Kata balik hari ni?” soal Lana sambil melirik kea rah jam dinding. Sudah pukul 6 ptg, patutnya papa sudah sampai ke rumah.

“Kejap lagi sampailah tu. Papa dah pesan tadi suruh Lana tunggu papa untuk dinner”

“Yeay! Mesti papa ada bawak balik hadiah utk Lana, kan ma? Tak sabarnya nak tunggu papa sampai” Rutin En Azman apabila pulang dari outstation bersama hadiah menjadi satu activity yg paling digemari Lana. Hatinya teruja memikirkan apa yang akan dibawa pulang oleh papanya kali ini. Lupa terus pada Afghan, si pengacau!

-----------------------------------------------------------------------

First post utk 2011... hehehe...
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review