|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, May 17, 2008

Berpalinglah padaku - 2

Mumbling o milanhawkin at 9:09 PM
2 tahun kemudian...

“Hey, Abang Iq!”

Aku tersentak mendengar nama yang sering menjadi igauanku sejak 2 tahun lalu itu dilaungkan dengan lantang. Aku pantas menoleh mencari kelibat yang sentiasa kurindui itu. Nah, itu dia lelaki yang mengganggu lena tidurku saban malam. Hati ini bergetar lembut memandangnya. Berdendang lagu apa ya...?

“Dah lama tak nampak Abang Iq kat sini” sapa Asyraff, seorang junior dalam bidang Ekonomi yang menjadi antara pengunjung tetap bilik kelab seni ini.

“Sebab kita takde aktiviti, malaslah nak datang” jawab Iqram selamba walaupun bibirnya menguntum senyum. Lelaki ini memang murah dengan senyuman. Dengan senyuman di bibir, dia sering kelihatan happy go lucky, seakan tidak begitu mempedulikan persekitarannya. Yang penting, dia menikmati hidupnya.

“Ala.. janganlah cakap macam tu. Tiap2 hari pun kita ada aktiviti apa. Abang Iq je yang dah malas nak datang sini” Azilah pula menyampuk dan menghampiri Iqram dan Asyraff. Tak lama kemudian, makin ramai pula yang mengerumuni lelaki itu. Macam artis pula dia ni.

Tapi Iqram memang terkenal di kolej ni. Pelajar tahun akhir dalam bidang IT yang paling menonjol. Bukan sahaja kerana ketampanan dan sikapnya yang selamba dan seakan tidak ambil kisah, tapi juga kerana Iqram adalah seorang lelaki yang suka bertukar2 teman wanita. Pendek kata, dia adalah seorang playboy!

Yang peliknya, tidak ada yang peduli dengan kegemarannya bertukar2 teman. Malah ramai yang menunggu giliran untuk menjadi teman yang seterusnya. Sebagai seorang perempuan, aku faham kenapa dia begitu digilai. Apa tidaknya, setiap gadis yang menjadi temannya akan dilayan seperti permaisuri. Ditambah lagi Iqram Aqil merupakan anak tunggal seorang kenamaan di bandar ini.

Iqram tiba2 memandang ke arahku, yang memang sedari tadi tidak melepaskan pandangan ke arahnya. Aku terpempan dengan darah yang segera menyerbu ke mukaku. Cepat2 aku menunduk. Malunya!

“Liana, awak ada kat sini” sapanya dari jauh.

“Y..ye...” Aku masih tergagap2 bila saja aku membuka mulut untuk bercakap dengannya. Aku memang sering rasa gementar berhadapan dengan lelaki ini. Jantungku berdegup kencang setiap kali mendengar suaranya.

“Awak selalu membaca kat sini, ye” Ah, sekejap saja dia sudah sampai ke mejaku. Entah bila masa dia bergerak, aku sendiri tidak pasti. Almaklumlah, aku tenggelam dalam dunia gabraku sendiri. Aku tahu aku sudah semakin gelisah dan malu2.

“Yelah, tapi Kak Liana still takleh melukis dengan baik” Aziah pula menjawab. Dia ni, mengekor saja ke mana Iqram pergi. Ish, jeles ke aku? Ahaks...

“Dia bukan jenis yang ada tangan seni” sampuk Asyraff pula. Ini lagi satu, junior yang paling banyak mulut dalam kelab ni. Tapi dialah yang sering menceriakan bilik kelab ini dengan mulutnya yang tak reti diam. Walaupun banyak cakap, dia tetap punya hati yang baik.

“Kadang2 pelik gak kenapa dia join kelab ni ek” persoalan yang diajukan oleh Asyraff itu membuatkan aku gelisah. Adakah sesiapa yg dapat mengagak kenapa aku sering saja berada di sini?

“Ah... ma... maaf...” itu saja yang mampu kuucapkan. Memang benar, adalah satu kepelikan untuk aku menganggotai kelab seni bila aku sendiri tak pernah dapat melukis kucing sekalipun. Bayangkanlah, kucing yang kulukis, beruang pula yang muncul di atas kertas lukisanku. Nampak sangat buta seni.

“Aiseh, janganlah minta maaf. Kitaorang saja je nak usik akak” Aziah bersuara, meredakan suasana hening sebentar tadi.

Tiba2 buku di tanganku dicapai oleh Iqram. Aku terkejut. Dia nih, suka suki je ambil buku dari tangan aku. Kot ye pun, apa salahnya ambil tangan aku sekali? Hahaha... miang punya Liana!

“Apa yang awak baca ni? ‘’? Buku kanak2?”

“Ah... itu... untuk kelas...”

“Awak ambil major pendidikan?” Ya Tuhan, dia baru tahu ke? Nampak sangat tak pernah nak ambil tahu pasal aku. Tapi yelah, buat apa dia nak ambil tahu. Aku bukannya makwe dia. Sekadar teman sekelab je. Jumpa pun jarang sekali.

“Y..Ya” Liana! Tolonglah jawab panjang sikit. Jawab sepatah-sepatah ni apakehal?!

“Awak nak jadi guru? Hmm...memang sesuai dengan awak” komennya.

Entah kenapa, wajahku memerah mendengarkan pertuturannya. Apa yang patut aku buat sekarang? Aku terlalu malu untuk bercakap dengan lelaki ini.

“Iq, kau free tak this coming Saturday?” Iqram berpaling ke arah Shafiq, teman Iqram yang rasanya satu major dengannya. Ah Shafiq, apasal la kau kacau daun masa ni?

“Kami nak buat party sikit weekend ni. Wanna come?” ajaknya sambil menepuk2 bahu Iqram. Mamat ni memang kaki party. Sikit2 party, sikit2 disko. Kerjanya memang nak enjoy je memanjang. Nasib baik la otaknya cair, so bila exam memang dia score. So unfair!

“Sabtu ni? Well...boleh jugak” Yang ni lagi satu. Pantang diajak, cepat aje dia nak setuju. Tahu lah awak tu sama genius je dengan si Shafiq ni. Tapi kot ye pun, cuba2lah ajak saya sekali... cheh, Liana memang gatal! Uhuhuhu...

“Oklah, aku nak blah. See ya!” Iqram meminta diri dan memulangkan semula bukuku ke atas meja.

Ah, terlupa pula aku dah melepaskan peluang aku untuk bercakap dengannya.

“La, dah nak blah ke?” Shafiq mengeluh kesal. Mungkin dia masih mahu berbual tentang rancangan mereka pada hujung minggu ini.

“Aku singgah kejap je sebab aku takde mende nak buat” Shafiq mencebik.

Iqram pula buat tak nampak dan segera mengangkat kaki. Mataku mengekori langkahnya hinggalah dia hilang dari pandanganku. Kenapalah aku susah sangat nak jadi peramah ni? Dah 2 tahun OK! Patutnya aku dah terbiasa dengan kehadirannya dan boleh berbual dengan seperti teman2nya yang lain. Bengap betulla Liana ni. Alahai, sedapnya aku mengata diri sendiri.

“Takde mende nak buat? So, dia bukan tengah job hunting ke?” Aku terdengar suara Asyraff menyoal Shafiq. Betullah, Iqram kan dah di tahun akhir. Patutnya dia dah cari tempat untuk memulakan kerjayanya. Kenapa dia lepak je? Or maybe... dia akan sambung je business ayahnya? Biasanya anak orang kaya macam tu la. Ambil course lain yang takde kena mengena sangat dengan business, tapi kerja plak menguruskan business keluarga.

“Could be. Dia tu memang lone ranger sket. Aku sendiri takleh nak agak apa yang dia fikir kadang2” Shafiq memberi komen.

Memang betul pun. Dia tu, walaupun dikelilingi ramai manusia, dia tetap kelihatan lonely. Seolah2 terasing dalam dunianya sendiri. Entahlah...

Dan aku... walaupun 2 tahun telah berlalu, aku masih lagi bertepuk sebelah tangan. Memang tak berbunyi pun. Tiada apa2 perubahan positif yang boleh kubanggakan. Dia dan aku hanya senior dan junior yang berada dalam kelab yang sama. Tidak lebih dari itu...

“Kau rasa macam mana?” Telingaku masih berjaya menangkap gelombang bunyi yang dihasilkan oleh mamat dua orang tu walaupun secara realitinya, diaorang berbisik.

“Nak ajak dia jugak ke?” Itu suara Shafiq. Nak ajak aku ke mana?

“Liana, nak join party kitaorang tak Sabtu ni?” Oooooo... nak ajak aku ke party diaorang rupanya. Patutlah teragak2. Secara luarannya, aku memang anti-sosiol. Secara dalamannya punya, aku memang tak reti nak bersosiol. Dan aku juga sebenarnya kurang gemar akan aktiviti sebegini.

“Aku tak tahu samada kau berminat dengan benda2 macam ni ke tak” Shafiq juga ragu2 dengan ajakannya.

Tapi...kalau aku boleh berada lebih dekat dengannya... bila lagi kan? Peluang yang datang, tak boleh disia2kan.

“Saya nak join” pantas pula mulutku berbunyi.

“Huh? Betul ke?”

“Nak join ke?”

Alahai, kenapa nak buat muka terkejut pulak mamat2 ni. Dah tadi ajak... Lagipun aku perlu memulakan langkah secepat mungkin. Dalam masa beberapa bulan saja lagi, aku takkan punya peluang sebegini. Aku takkan berjumpa dengan Iqram di mana2 lagi. Tidak mustahil, selepas dia graduate nanti, aku takkan pernah tahu di bumi mana dia berpijak.

Aku cuma mahu dia kenal dan ingat aku. Itu saja. Itu sebenarnya dah cukup. Or that’s what I thought...

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review