|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, August 23, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 22

Mumbling o milanhawkin at 5:50 PM
‘Bagi Honey masa untuk Honey fikirkan tentang semua ni.. Honey perlukan ruang untuk bertenang - Amihana’

Nota itu kuselitkan pada buku rujukan Kamal Hadi yang kupinjam sebelum ini. Kemudian aku serahkan pada Aida untuk diberikan pada Kamal Hadi. Biarlah, aku tak ingin bersemuka dengannya untuk saat ini. Aku mahu bersendirian.

Sudah seminggu kubiarkan mesej Kamal Hadi tidak berjawab. Panggilan telefonnya tidak kuendahkan. Kalau berjumpa di kelas pun, aku sekadar menjawab apa yang perlu. Tidak aku memberi peluang padanya untuk berbicara dengan panjang lebar lagi. Kalau nak diikutkan hati, aku memang tak nak ke kelas langsung. Tapi nanti apa pula kata Ummi dan babah kalau pelajaranku merosot.

Hanya Aida yang tahu ke mana aku mahu pergi. Yalah, aku memang ajak dia ikut aku sekali. Malah aku sudah minta dia bersumpah untuk tidak memberitahu sesiapa, ke mana aku akan menghilang. Nasib baik cuti kali ini, agak pendek, hanya dua minggu. Jadi tidak hairanlah kalau aku tak balik ke rumah pun. Cuma aku kena ada alasan yang kukuh untuk sebab itu.

“Ad, cuti dua minggu ni, kita gi Terengganu, nak?” tanpa berbasa-basi, aku menyuarakan cadangan yang telah kufikirkan berhari2 itu pada Adli, teman dari kecil merangkap jiran. Aku yakin, dia mesti tengah terkejut gile.

“Ish, kau ni... apsal? Gaduh ngan parents kau ke apa?” Ish, suka sangat serkap jarang...

“Taklah... alaa... panjang sangat cerita dia ni. Kau nak gi ke tak ni? Jomla, kita cuti sama2. Kita dah lama dah tak jumpa kan?” sengaja aku memujuk rayu Adli. Mintak2lah makan pujuk mamat ni.

“Mesti ada masalah besar ni. Dah, bila kau nak gi sana?” tanpa banyak soal lagi, Adli nampaknya bersetuju untuk mengikutku. Bukan apa, dia tahu agaknya kalau dia tak ikut aku, aku boleh je naik bas sorang2 gi sana. Bukannya tak pernah sampai Terengganu tu.

“Esok? Kalau boleh, aku nak dok sana sepanjang cuti ni. Kau temankan aku la. Lagipun nenek kau mesti syak pape kalau aku gi sorang2. Dah lama tak jumpa nenek kau ek, mesti dia rindu kat aku tu..”

“Dah tau dah. Okla, esok aku datang ambil kau kat hostel. Kita bertolak terus ke sana” cadang Adli pula.

“Thanks, Ad. Ko memang best friend aku. Oh, lupa nak cakap, aku bawak kawan aku, Aida sekali tau”

“OK... kalau gitu, aku nak ajak kawan aku jugakla. Mana tau ada budak2 kat kelas aku tu yang teringin nak pergi Terengganu jugak”

“Bagus gak cadangan kau tu. Hoyehhh... mari kita berhuha-huha”

“Dah, jangan sampai sana asyik nak nangis dah la..” sempat lagi Adli ni memperli aku. Dasar best friend, walau jarang berjumpa, dia tetap tahu isi hatiku.

Pada Ummi dan Babah, kukhabarkan aku ingin bercuti bersama Adli ke Terengganu bersama beberapa lagi teman. Tanpa banyak soal, Ummi dan Babah merestui pemergianku. Lagipun mereka tahu betapa akrabnya aku dan Adli. Nasib baik mereka tidak menyuruh aku membawa Balqish sekali. Mereka agaknya masih tidak tahu ada krisis antara aku dan Balqish. Pada Balqish... aku masih tidak sanggup mahu bercakap dengan adikku itu. Tidak mahu lagi melukai hatinya, dan tidak ingin hati ini dipijak2 olehnya.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review