|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Wednesday, December 3, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 40

Mumbling o milanhawkin at 9:47 PM
Pulangnya aku ke tanah air kali ini membawa seribu erti yang mendalam. Sedar tak sedar, rupanya sudah hampir 2 tahun aku berhijrah ke Korea. Aku bukan sahaja tertarik hati pada suasana indah yang sering dipaparkan di dalam drama korea, malah budi bahasa mereka juga patut dipuji. Mungkin part yang menunduk2 tu yang membuatkan mereka seolah2 begitu merendah diri pada sesiapapun.

Sepatutnya aku pulang 6 bulan yang lepas. Tapi dek kerana tak puas berada di sana, aku memohon untuk memanjangkan tempohku di sana. Bukan main risaunya Babah dan Ummi mendengarkan keputusanku itu. Imran Hadi apatah lagi. Siap boikot tak nak telefon aku selama sebulan. Puas jugalah memujuk mamat senget tu. Nasib baik cepat pula coolnye. Kalau tidak... Eh, kalau tidak apa pula? Macamlah aku takleh hidup kalau dia tak telefon aku kan? Hmm...

Sebaik saja kaki ini melangkah turun dari kapal terbang, udara kuhirup dalam2. Walaupun udara kurang segar, tapi udara inilah yang aku rindukan selama 2 tahun ini. Tempat jatuh lagikan di kenang, inikan pula tempat bermanja... kan?

Bibirku menguntum senyum ke arah segerombolan manusia yang sememangnya aku kenali. Babah, Ummi, Balqish, Kamal Hadi sibuk melambai2kan tangan ke arahku. Anehnya, tidak terasa pula rasa sakit di mana2 saat mata ini singgah pada Balqish dan Kamal Hadi. Sebaliknya, aku rasa bahagia melihat kuntum2 senyuman di bibir mereka. Nampaknya mereka bahagia bersama. Mungkin sudah tiba masanya aku merelakan semua ini...

Tapi, di mana pula Imran Hadi ya? Aku tertanya2 sendiri bila melihat kelibat Auntie Zue di celah2 keluargaku tadi. Takkanlah dia tak datang kot? Aku sikit punya baik hati dah bagitau awal2 bila aku nak balik, tapi dia boleh tak datang jemput aku kat airport! Bencinye!!

“Ummi...” aku berlari2 anak ke arah Ummi yang sudah sedia mendepangkan tangannya. Titis2 air mata mengalir hebat saat aku berada dalam pelukan Ummi. Banjir sekejap. Rindunya pada sentuhan dan belaian Ummi. Teresak2 aku di bahu Ummi melepaskan rindu.

“Alahai.. tak sangka manja betul Hana ni” usik Auntie Zue, membuat aku tersenyum dalam tangis. Aku cium pipi Ummi berkali2.

Tangan Babah yang tadinya mengusap lembut belakangku, kutarik lalu kucium hangat. Tanpa kuduga Babah menarik tubuhku ke dalam pelukannya. Inilah kali pertama Babah memelukku. Mesti Babah rindu gile kat aku ni...

“Lepas ni Babah tak mahu Hana tinggalkan Malaysia lagi” perlahan Babah bersuara. Dalam hati, aku mengiyakan saja. Aku juga tak ingin berjauhan dengan orang yang aku sayang.

“Kak Hana tanak peluk Qish ke?” soalan Balqish membuat aku berpaling padanya. Saat ini, sungguh, tiada dendam mahupun benci yang bermain di lubuk hatiku. Hanya rindu pada si adik begitu membara. Tanpa menunggu lebih lama, aku meraih tubuh Balqish. Kami sama2 tersedu, seakan saling memaafkan antara satu sama lain. Aku yakin kini, Kamal Hadi bukanlah destinasiku.

Kemudian aku menyalami Auntie Zue. Pada Kamal Hadi, aku sekadar mengukir senyum.

“Sudahlah, mari kita balik ke rumah dulu. Boleh borak lama2 sikit” ujar Ummi yang masih merah matanya. Tangan Ummi menarik tubuhku ke arah Grand Livina yang sudah lama menunggu.

“Erm...” aku sebenarnya masih belum mahu bergerak. Aku menoleh ke arah sekeliling, seakan mencari wajah2 yang kukenali.

“Tunggu sapa lagi, Hana?” soal Auntie Zue. Wajahku sudah bersemu merah. Takkan Auntie Zue tahu kot?

“Err... takdelah... emm.. Hana..” serius, otakku rasa macam tak boleh nak membina ayat. Skill bahasa aku dah hilang sebab lama sangat duduk Korea.. kuikuikui...

“Boy kirim salam kat Hana. Dia mintak maaf sebab tak dapat datang hari ni” Sah! Sudah terang lagi bersuluh! Auntie Zue memang tahu akulah perempuan yang saban minggu bergayut dengan anaknya. Warghhh!!! Malu seh... apa lagi bila nampak muka Ummi dan Babah yang tersenyum simpul, sok tahu nih...

5 demented soul(s):

tzaraz said...

Alaaaa...knapa Imran Hadi tak datang.....

Anonymous said...

best ne nie...tp naper pendek sgt???

yus said...

milan... saya dah rindu sesangat nak baca kisah nie... dah lama menunggu... terima kasih...kerana sambung... dan teruskan menulis

MaY_LiN said...

sis..gud job..
training lg ke..?

Aidanna said...

cepat2 ler smbung ye milan...

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review