|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, September 22, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 27

Mumbling o milanhawkin at 10:25 PM
“Kalau saya tanya sket, awak marah tak?” soal Imran Hadi sewaktu aku dan dia duduk2 di bawah pokok di halaman rumah Nek Pah. Adli dan Aida? Hah... rasanya tak perlu nak cerita kat sini kot. Maklum le.. steaming punya love story... hehehe... Nek Pah pulak tengah bertandang ke rumah jiran. Ada mesyuarat tingkap katanya... apa2lah nek.

“Tanya apa plak?” aku kembali menyoal. Entah hapa2 ntah dia ni. Nak tanya, shoot je la. Watpe plak main hide and seek. Aku melitik sekilas pada Imran Hadi yang duduk berlun jur di sebelahku. Panjang betul kaki mamat senget ni. Entah2 dia ni atlet lompat pagar masa sekolah dulu tak?

“Awak... ermm... gaduh ngan boyfriend ke?”

Aku diam. Perlu ke aku jawab? Yang paling penting, kenapa plak aku nak kena jawab? Tak abis2 nak menyibuk dlm urusan aku. Memang takde keje la mamat senget ni.

“Awak peduli apa?” aku mencebik.

“Kalau gaduh, ada la peluang saya masuk jarum kan?” beraninye dia ni... siap kenyit mata lagi. Memang tak pernah nak serius!

“He’eh awak ni... tak baik cakap macam tu tau. Macam mendoakan plak saya ni cepat2 putus ngan dia. Saya sayang dia tau!” cepat aje aku membalas kata2nya. Tak tahu pulak bila cakap macam tu, wajahnya terus berubah. Kelat.

“Betul ke awak sayang dia?” Betul, mamat senget ni memang suka tanya soalan yang mencabar minda.

“Who are you to judge?” aku bersuara perlahan, dalam ragu yang tak sudah. Aku berpaling, menyembunyikan keraguan yang pastinya terpancar jelas di wajahku saat ini.

Hampir seminggu di Terengganu, aku bagaikan cuba mencari satu jawapan yang pasti. Aku mencari apa sebenarnya yang aku mahu dari hubungan antara aku dan Kamal Hadi. Saban malam, aku menunaikan solat Istikharah. Aku mahukan petunjuk dari Tuhan kerana otakku saat ini bagaikan tiada fungsinya. Saban malam juga, hanya wajah Balqish yang hadir dalam mimpiku. Adakah ini petunjukNya?

Namun, melepaskan sesuatu yang paling aku ingini dalam hidup ini, mampukah aku?

“Well, saya dah selalu cakap yang saya suka gaduh dengan awak...” aku menjeling hairan ke arahnya. Suka gaduh dengan aku? Haa... elok le tu... nak cari teman gaduh rupanya...

“Eh.. I mean, saya suka awak. Why dont you give me a chance? Mana tahu, kita lebih serasi bersama?” Erk... serasi bersama? Teringat plak lagu Ajai dengan Nurul tu...huhuhu...

“Lagipun, awak tak jawab lagi kan... sama ada awak sudi terima saya ke tak...kalau awak sudi, saya janji kita takkan gaduh kat MPH lagik”

Betul ke tidak mamat senget ni? Ada ke main janji takkan gaduh lagi kat MPH? Nampak sangat, selama ni memang dia yang suka nak cari gaduh dengan aku, kan?

“Tak mungkin...” tuturku perlahan, memaling muka ke arah lain.

“Awak... tak suka saya langsung ke?”

“Masalahnya sekarang bukan sama ada saya suka awak atau tak. Saya kan dah ada Kamal Hadi...”

Entah kenapa, rasa sedih pulak bila teringatkan Kamal Hadi. Jauh di sudut hati, aku seakan dapat merasakan betapa kami sudah semakin jauh. Selama aku kat sini pun, tidak sekalipun aku menerima panggilan darinya. SMS.... jauh sekali.

Aku perasan Imran Hadi membatukan diri di sebelahku. Biarlah dia melayan perasaannya sendiri. Aku pun nak layan perasaan sedih aku jugak ni. Rasa best je masa ada kat sini. Takyah nak fikir pasal sapa2. Dan tak payah nak sakit2kan kepala. Tapi kenalah terima kenyataan. Sampai bila aku kena pendam saja segalanya. Harapnya, akan ada perubahan bila aku kembali ke KL.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review