|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Monday, October 3, 2011

Aku Bukan Bidadari ~ 2

Mumbling o milanhawkin at 5:37 PM 3 demented soul(s)
Dimas: Bintang Yang Menghilang

Kuala Lumpur: Pelakon dan penyanyi terkenal Malaysia – Dimas – menghilangkan diri sejak beberapa minggu yang lalu menggemparkan industri hiburan tanah air Malaysia. Dimas yang mula dikenali melalui lakonannya dalam filem ‘Cinta Kita’ dan seterusnya melonjakkan namanya sebagai artis yang mempunyai bakat dalam bidang nyanyian menerusi lagu ciptaannya sendiri ‘Janjiku’ diberitakan tidak hadir dalam pelancaran album terbarunya ‘Dimas II’ yang dijadualkan pada 1 minggu lalu. Menurut Hadif Irfan, PA kepada Dimas, kehilangan artis itu amat memeranjatkan memandangkan Dimas tidak pernah…


“Amboi, kusyuknya kau baca surat khabar! Aku panggil pun kau buat tak dengar je” tegur Aziah seraya menepuk bahu Wania dengan kuat. Wania mengaduh, menggosok bahunya yang terasa perit terkena penangan temannya itu.

“Sakitlah Ajie!” marah Wania sambil memuncungkan mulutnya. Aziah tersengih.

“Eleh, manja la kau ni. Sebab tulah orang suka buli kau. Tu, mulut tu, muncung lagi. Aku tarik karang baru kau tau” Aziah mengusik lagi. Wania sudah mencebik2 geram. Nasib baiklah Aziah itu teman sepejabatnya yang paling rapat dengannya, yang paling banyak membantunya sejak dia join company ni 3 thn lepas. Kalau tak, mahu jugak dicubit2 pipi Aziah yang tembam tu.

“Cepatla cerita apa yang ko khusyuk sgt baca tu… ce citer, ce citer” Aziah sudah mula buat lawak Kampung Pisang. Wania tergelak kecil.

“Ni ha… pakwe aku menghilangkan diri ni” Wania mengerut dahi. Memang berita hangat.

“Hah? Sejak bila kau ada pakwe ni?” Aziah jungkit kening. Wania tersenyum simpul.

Akhbar Metro ditangannya disuakan pada Aziah. Jari telunjuknya segera ditekapkan pada keratan akhbar yang dibacanya sebentar tadi.

“Perasan tak habis2 kau ni” rungut Aziah sambil mencebik. Bacaannya diteruskan tanpa menghiraukan muncung Wania yang makin memanjang.

“Apalah yang kau suka sangat kat mamat ala2 korean celup neh. Bukannya pandai berlakon pun. Kaku semacam je aku nengoknye. Harap suara je la macho, nyanyi pun sedap la jugak” ulas Aziah.

“Eh eh Ajie, tolong sikit ek. Dimas ni mmg tip top ye. Lakonan mantap, nyanyian mantop! Apa lagi ko nak? Dah terlebih talent dah tu. Muka takyah cakap la kan. Memang lelaki idaman aku neh” Wania sudah mula terbang ke alam fantasi. Wajah Dimas terbayang2 di hadapannya.

“Ish, bukan taste aku ler budak Korean celup ni. Nama pulak macam nama mamat Indon. Ko suka la yang jenis2 oversea ni kan?” ejek Aziah, mencebik lagi.

“Eleh, dengki la tu” Wania menguntum senyum. Tak kisahlah apa orang nak cakap pasal Dimas. Yang penting, hanya Dimas di hati!

“Aku tengok, hensem lagi boss kita tu tau. Dah la hensem, baik pulak tu. Peramah. Pemurah. Tak suka marah2” Wania menjeling wajah Aziah dengan pelik. Biar betul? Tak pernah2 si Aziah ni nak puji boss kesayangan mereka tu. Siap gelarkan boss mereka dengan nama Harimau Malaya lagi. Lagi naik hairan bila Aziah mula buat muka2 pelik ke arahnya.

“Kau biar betul Ajie?! Aku tak salah dengar ke ni? Kau tengah puji si Harimau Malaya tu ke?” Wania tergelak, kuat. Geli betul hatinya. Bukan ke mereka sama2 suka mengutuk Harimau Malaya tu bila je ada masa lapang? Sementelah sekarang ni boss mereka tengah ada meeting sehari suntuk kat luar. Makinlah mereka bermaharajalela kat office.

“Walaupun muka dia tu hensem, tapi garangnya MasyaAllah… tak sanggup aku tau. Suara dia walaupun macho tapi bukannya sedap pun bila dah menjerit2 gitu. Sejak bila pulak kau baik hati nak puji si Rimau tu? Jangan cakap kat aku yang kau tiba2 jatuh hati kat Rimau tu ek” Wania terkekeh2 ketawa. Lucu betul bila membayangkan Aziah duduk bersanding di sebelah boss mereka. Sungguh tak padan! Terbayang2 wajah En Faryal yang masam mencuka di sebelah Aziah yang comel dan montel.

“Eh, err.. aku tak pernah tak puji boss kita tau. Boss kita tu memang baik la… macho, hensem bergaya lagi… kan boss?”

Urk! Wania mula rasa bulu romanya meremang. Aduh mak… jangan cakap…

Wania berpaling. Nah, boss kesayangan mereka, En Faryal sedang elok bercekak pinggang di belakangnya. Kecut perutnya melihat wajah En Faryal yang sedang merenung tajam ke arahnya. Wania cuba tersenyum untuk menutup kegugupannya namun gagal. Failed!

“Having fun voicing your opinion about me, Wania dear?” suara garau itu walaupun tidak melengking, namun masih mampu membuatkan jantungnya bergetar hebat.

“Eh… err… tak… emm.. saya… ” makin kencang jantungnya berlari. Peluh renik mula menghias dahinya. En Faryal memandang jam Tag Heuer di tangannya.

“Hmm… pukul 10 pagi dan awak masih duduk berborak2 macam takde kerja. Memandangkan awak kurang kerja, masuk bilik saya dalam masa 2 minit. Ada banyak kerja yang awak boleh tolong saya siapkan!”

Wania menggigit bibir. Habislah plannya nak balik awal hari ni. Melepaslah dia nak menonton drama bersiri lakonan Dimas kegemarannya. Wania cuba meraih simpati dari Aziah yang sedari tadi membatu di sebelahnya. Sungguh dia rasa mahu menangis saat ini. Itulah, siapa suruh baca paper time2 gini. Dia sangka En Faryal ada meeting hingga ke petang, sebab tulah dia berani baca paper time office. Kalau tidak, sumpah dia akan berteleku di mejanya sampai habis waktu kerja.

“Dan awak, Aziah. Sila balik tempat awak dan siapkan laporan yang saya mintak semalam. On my desk before noon!” arah En Faryal sebelum berlalu ke biliknya. Setelah pasti En Faryal menghilang ke dalam biliknya, Wania berpaling ke arah Aziah.

“Ajieee….” Wania merengek. Wajahnya sudah memerah. Dia betul2 takut nak mengadap si Harimau Malaya.

“Siapa suruh kau kutuk kaw2 mamat tu? Kan dah kena” Aziah berbisik. Manalah tahu kali ini En Faryal muncul dari belakangnya pula. Aduh, simpang malaikat 44.

“Apsal kau tak kasi warning kat aku” makin kuat Wania merengek. Matanya sudah merah.

Dalam syarikat Jaya Usaha Sdn Bhd ini, En Faryal adalah orang kedua paling berpengaruh. Siapa je yang tak kenal dengan kegarangan En Faryal? Siapa je yang tak pernah kena marah dengan En Faryal? Rata2 anak syarikat sudah pernah kena basuh dengan lelaki kacukan Pak Arab itu. Sebab itulah dia diberi jolokan Harimau Malaya. Bukannya sebab dia pandai main bola pun.

“Dah, dah… kau masuk je dalam bilik dia. Nanti satu office ni boleh dengar dia menjerit panggil nama kau” dan Aziah berlalu meninggalkannya keseorangan menghadapi si Harimau Malaya.

Adah… tolong Kak Long plssss….

Aku Bukan Bidadari ~ 1

Mumbling o milanhawkin at 4:15 PM 0 demented soul(s)
Wajah Wania basah dengan air mata. Lencun.

Lelaki di hadapannya cuma buat tak tahu. Sedikit pun tiada riak belas pada wajah tampan itu. Hati Wania merintih.

Tangannya cuba meraih lengan lelaki itu namun segera ditepis kasar. Dia cuba bersuara namun tiada kata-kata yang keluar dari bibirnya. Tersedu sedan jadinya melihatkan tindak balas lelaki yang dicintai sepenuh jiwa dan raganya.

Kemudiannya lelaki itu bergerak menjauh. Wania cuba mengejar namun lelaki itu makin cepat meninggalkannya. Entah dari mana, muncul seorang wanita cantik di sisi lelaki itu, tersenyum sinis memandangnya. Pandangan yang penuh dengan ejekan.

Tidak dinafikan, wanita itu terlalu cantik jika hendak dibandingkan dengan dirinya yang serba sederhana. Wania mengertap bibir. Lelaki itu tunangnya, jadi dia lebih berhak berada di sisi lelaki itu.

Langkahnya dilajukan hingga akhirnya dia berlari mendapatkan mereka. Tangannya memaut lengan sang lelaki dengan kemas. Dia tak ingin ditinggalkan begitu saja. Wanita cantik itu merenungnya marah sambil cuba merungkaikan pautan tangannya. Dia tak mahu mengalah!

Wania memandang wajah buah hatinya dengan penuh simpati. Memohon diberikan peluang. Mohon diberikan kesempatan. Sungguh hatinya retak seribu tatkala tangan lelaki itu merentap kasar pautannya dan menolak tubuhnya menjauh.

Ketika itulah, sebuah kereta muncul dan melanggarnya tanpa simpati. Tubuhnya melayang ke udara dan akhirnya terjelepuk ke tanah. Ada darah yang mengalir. Pekat dan likat. Dia cuba memfokuskan pandangannya ke arah pasangan tadi. Mereka sama2 ketawa melihat tubuhnya yang terlantar dalam kubangan darah. Ketawa mereka semakin jelas dan kuat. Nyaring sekali. Telinganya bagaikan mahu pecah mendengar gelak tawa mereka.

“Tidak! Tidak!” Wania menjerit berulang kali. Ini bukan kenyataan. Ini semua hanyalah mimpi. Mimpi!

“Kak Long! Kak Long! Bangun Kak Long!”

Wania membuka mata. Merenung sesusuk tubuh yang sedang duduk di birai katilnya.

“Adah…” Wania mula mengongoi sedih. Tubuh adiknya didakap erat. Dia kembali murah dengan air mata.

“Astaghfirullahal’azim… Kak Long mengigau ni… Istighfar ye” pujuk Wardah. Kepala digelengkan beberapa kali. Dia membalas pelukan kakaknya, cuba memberikan sedikit semangat.

“Adah… kenapa Kak Long masih mimpikan dia Adah… kenapa?” luah Wania. Wajahnya masih direbahkan ke bahu adiknya.

“Kak Long kan tak sihat beberapa hari ni. Maybe sebab tulah Kak Long termimpikan dia. Dahla, jangan fikir lagi ye. Tidur ye. Adah temankan ye” pujuk Wardah penuh simpati. Wania menganggukkan kepala.

Wania kembali mengatup mata bila Wardah merebahkan badan di sebelahnya. Dia berdoa agar dia tidak lagi bermimpikan lelaki itu. Setiap kali mindanya singgah pada peristiwa itu, setiap kali itulah kakinya terasa perit sekali. Bagaikan mengerti, Wardah bangun dan mula mengurut betisnya. Air mata Wania mengalir lagi.
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review