|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Saturday, February 21, 2009

Jodoh 8

Mumbling o milanhawkin at 1:54 PM 5 demented soul(s)
Terasa fikiranku jauh menerawang. Entah kenapa, hari ni terasa jiwang gile pulak. Lebih2 lagi bila otakku ini asyik memikirkan tentang pertemuan antara aku dan Adam pada minggu lepas. Lagi2 aku mengeluh. Lelaki itu memang punya impak yang sangat besar pada kehidupanku. Kenapa aku tidak mampu melupakannya?

Sepanjang mesyuarat tersebut berjalan, aku langsung tidak berani menentang matanya. Aku sibuk mencatat maklumat yang diperlukan, dan hanya membuka mulut bila ada soalan yang harus kutanyakan. Suasana di dalam ketika itu begitu tegang. Terlalu serius. Hanya Muaz yang ceria. Muaz memang lelaki yang baik. Dan dia nampaknya punya pertalian yang rapat dengan Adam. Kerana, hanya Muaz yang berani membuat Adam mencerlung padanya.

“Since I’ve got your card, kalau saya ajak awak keluar, OK kan?” Muaz berdiri di sebelahku dengan senyum menggoda. Terasa membahang seketika pipiku ketika itu. Ini kali pertama ada lelaki yang mengajakku keluar.

Waktu itu, mesyuarat kami selesai dalam masa setengah jam saja. Adam sendiri nampaknya ada urusan lain yang perlu diuruskan. Tanpa berbasa-basi, dia menyuruhku keluar.

Aku mengerling sekilas pada Adam yang sedang membenahi beberapa fail yang mungkin ingin dibawanya bersama. Dia tidak mengangkat muka pun. Ah, apa yang aku fikir ni? Takkan dia nak marah kalau ada lelaki yang ingin bersama denganku. Aku ini, bukan sesiapa padanya.

“Ermm... InsyaAllah.” Jawabku malu2. Muaz segera menghantarku keluar dari pintu restoran.

“See you soon, then” ujarnya. Sekali lagi bersama senyuman di bibirnya. Aku mengangguk.

Ketika aku sampai ke tempat parking, sebuah kereta BMW Sports 320i berwarna biru gelap berhenti betul2 di sebelahku. Terkejut juga aku dibuatnya. Siapa pula ni ye? Kenapa nak berhenti kat sini pulak? Atau pemandunya aku kenal? Aku mana ada kawan yang pakai kereta mewah macam ni.

Cermin gelap kereta itu diturunkan. Adam!

“Dont...” kali ini pun, kata2nya dituturkan tanpa memandang wajahku. Begitu sekali awak tak mahu tengok muka saya kan?

“Dont...?”

“Dont you ever think you could’ve fooled me over these years. Muaz terlalu baik untuk perempuan macam kau!” keras Adam bersuara.

Aku menggigit bibir. Hatiku berdebar2.

“S..ss...saya tak buat2 apa2pun...” kenapa lidahku tak mahu berfungsi di hadapan lelaki ini?

“I can see right through you, Fatimah Asyikin. Jangan ingat aku akan tengok saja apa yang kau sedang lakonkan sekarang ni” dan untuk itu, dia menekan minyak keretanya.

Aku mengeluh. Kalau aku kena jumpa dia ni hari2, memang sakit jantung dibuatnya. Asal saja kami berada dalam jarak 100 meter, jantungku sudah berdegup laju bagaikan baru menghabiskan larian 200 meter berpagar. Nasib baik aku hanya menggantikan tempat Jackie. Minta2lah, itu kali terakhir aku berdepan dengan Adam Suffian.
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review