|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Wednesday, January 28, 2009

Jodoh 7

Mumbling o milanhawkin at 10:47 PM 2 demented soul(s)
Adam mengerling pada susuk Muaz yang baru saja melangkah masuk ke biliknya dengan senyum sinis di bibir. Dia seakan tahu Muaz sedang mengejek sikapnya yang tidak professional. Antara teman dan musuh dalam dunia perniagaan, Adam amat dikenali sebagai lelaki tanpa emosi. Poker face. Robot. Itu semua gelaran yang diterimanya, juga tanpa perasaan.

Wajahnya sentiasa nampak tenang walau dalam apa keadaan sekalipun. Kerana itu, susah untuk sesiapa menangkap apa yang sedang bermain dalam fikirannya. Sesiapa pun tidak akan dapat menduga langkah yang bakal diambil Adam. Muaz sendiri pertama kali berdepan dengan Adam yang sebegini. Ini kali pertama dia memaparkan perasaanya pada orang lain. Semuanya kerana seorang perempuan bernama Fatimah Asyikin.

Fatimah Asyikin. Fatimah. Asyikin. Nama itu saja sudah bisa membangkitkan pelbagai perasaan dalam dirinya. Marah. Benci. Dendam. Rindu. Sayang. Kasih. Bila semuanya bercampur menjadi satu, Adam jadi keliru.

“I’m kinda shocked, Boss...” Muaz memulakan bicara. Kakinya disilang, jemarinya bermain2 di sekitar dagunya. Bibirnya masih mengenakan senyum yang sama. Senyuman yang sok-tahu.

“Spill it out. I dont need another disruption on my business today” Adam membuang pandang. Dia kembali mengadap komputer ribanya. Mouse ditekan2.

“Well, I’m being entertained... ” Muaz masih belum mahu mengalah. Adam buat2 bodoh. Dia kenal Muaz. Mereka teman sejak kecil. Berpisah hanya kerana masing2 melanjutkan pelajaran ke benua berlainan. Adam di UK, dan Muaz di Jepun. Tapi hubungan mereka lebih rapat dari adik beradik. Dan selagi Adam tidak meluahkan segala2nya pada Muaz, selagi itulah lelaki itu akan cuba mengorek rahsia. Hingga salah seorang dari mereka mengalah.

Tapi Adam juga kenal siapa dirinya. Tak mungkin dia akan membenarkan Muaz masuk campur dalam urusan yang satu ini. Dan dia meneka, Fatimah Asyikin juga punya pegangan yang sama. Kerana, dia lebih dari kenal siapa Fatimah Asyikin.

“Just send her away. I dont want to see her” getus Adam tanpa memandang Muaz.

“That sweet girl is from Khaidir & Co. She’s replacing her colleague for our meeting today. She really is sweet, you know” Muaz bermain2 dengan pen yang tersadai di atas meja Adam.

Dia tahu Adam sedang mencerlung ke arahnya.

“Sweet... comel... cute... hmm....”

Terasa makin tajam sinar mata Adam padanya. Muaz terasa mahu gelak sekuat hati. Tapi dia mahu tahu apa yang sedang dirasakan oleh Adam pada gadis itu. Provocation is the best way to gain unwanted knowledge, as far as Adam is concerned.

Adam mengertap bibirnya dengan kuat. Sweet? Fatimah Asyikin ‘sweet’? Dia benar2 tidak gemarkan panggilan itu pada Fatimah Asyikin. Comel? No! Cute? Absolutely not! Tidak sedikitpun!

“What the hell are you trying to get at?” suara Adam yang keluar dari bibir nipisnya kedengaran tidak sabar. Bila2 masa saja Adam mungkin akan melenting seperti tadi. Adam dah jadi semakin menarik, fikir Muaz.

“You know you cant afford to miss today’s meeting. Your schedule is way too packed already. Might as well we continue with the meeting. The longer we delay, the more money we’ll lose. And please, refrain yourself from using unnecessary remarks to her. You’re professional enough, I believe?”

Adam masih merenung laptopnya, namun kali ini mouse-nya tidak bergerak. Mungkin dia sedang berfikir tentang kesibukkannya. Memang benar dia tidak punya banyak masa. Hari ini pun, dia hanya ada dalam 2-3 jam yang sepatutnya diluangkan dengan akauntan dari Khaidir & Co. itu.

“And, I got my eyes on her...”

“Hmmph...! Just get her inside and flirt with her later. See if I care!” rengus Adam. Muaz tersennyum, yakin dengan kemenangannya. Dia kini tahu Adam semakin keliru dan fikirannya semakin bercelaru hanya kerana kemunculan Fatimah Asyikin.

Wednesday, January 7, 2009

Amihana: Nilai Sekeping Hati 42

Mumbling o milanhawkin at 7:53 PM 2 demented soul(s)
Aku melangkah keluar dari dewan pelajar dengan hati yang girang. Presentation ku tadi memang agak memberangsangkan. Kertas kerja yang kuutarakan juga nampaknya mendapat sambutan dari panel hakim. Setidak2nya aku yakin aku akan lulus, kalaupun tidak cemerlang.

Dengan wajah menyungging senyum, aku menuju ke arah bangunan dekan. Aku masih punya satu semester yang bersisa. Selepas ini, aku akan graduate dengan ijazah sarjana muda dalam bidang IT minor in Business. Aku tidak lagi menetap di asrama, sebaliknya berulang alik dari rumah. Ummi dan Babah tentu sekali menyokong penuh tindakanku itu.

Hubunganku dengan Balqish juga sudah pulih seperti dahulu. Cuma aku masih belum mampu berlagak biasa dengan Kamal Hadi. Jika dia bertandang ke rumah, aku akan menyapanya sekilas dan akan menghilang ke bilik ataupun ke dapur. Aku perasan juga, Kamal Hadi seolah mencari peluang untuk berdua denganku. Atau mungkin ini semua perasaanku saja.

Seperti biasanya juga pada minggu lepas, Kamal Hadi datang untuk membawa Balqish keluar sempena menyambut Valentine’s Day. Aku sendiri tidak suka menyambut hari tersebut, tapi tak mungkin aku nak halang mereka dari menyambutnya. Dari pagi, Balqish kelihatan begitu gembira dan asyik menyanyi riang. Aku sekadar tersengih melihat telatahnya. Aku jadi teringat pada Black Day yang disambut oleh orang Korea. Black Day ni disambut oleh mereka2 yang single di mana mereka akan berkumpul ramai2 dan makan Jajang Noodles yang warnanya memang hitam! Mungkin ini cara orang single menyambut ke’single’an mereka. Kelakar betul! Mungkin aku kena raikan jugak Black Day ni. Tapi nak ajak sapa ye? Imran Hadi kot...

Entah ke manalah Imran Hadi ni menghilang. Aku sendiri agak kepelikan. Sudahlah kepulanganku tidak bersambut, kelibatnya juga aku tidak jumpa di mana2. Aku sengaja singgah di mana2 MPH, manalah tahu kan... Panggilan telefonku juga tidak bersambut. Mesejku tidak berbalas. Pesananku tidak dijawab.

Aku kadang2 jadi geram. Masa aku di Korea, bukan main lagi dia menyuruh aku pulang ke Malaysia. Bila aku dah kembali ke tanah Malaysia ni, dia pula yang menghilang. Nak tanya lebih2 pada Auntie Zue, aku jadi segan pula. Apa kena ntah dengan si Boy senget ni! Ha.. kan dah dapat nama baru...

Tapi... aku rindu sangat... rindu nak dengar suara dia, rindu nak dengar usikan dia dan rindu nak menatap wajahnya. Kami kan dah dua tahun tak jumpa. Kenapa dia macam menjarakkan hubungan kami sekarang ni? Nak kata kami bergaduh, sejak pulang ni mana ada dia berhubung dengan aku. Jadi, bila masanya pula kami nak bergaduh? Apa dah jadi sebenarnya ni? Imran Hadi...

Amihana: Nilai Sekeping Hati 41

Mumbling o milanhawkin at 7:52 PM 1 demented soul(s)
Sampai saja di rumah, aku begitu berharap untuk melihat wajah Imran Hadi di situ. Manalah tahu dia mahu buat surprise padaku. Tapi sekali lagi aku hampa. Yang ada cuma Aida dan Adli yang meluru ke arahku sebaik saja kaki ini melangkah keluar dari Grand Livina hitam Babah.

Aku memeluk Aida dengan gemas. Rindu juga pada teman baikku ini. Adli mengusap lembut kepalaku yang dibaluti tudung. Kami saling berbalas senyuman.

“Rindu gile kat kau! Tak payahla kau gi oversea lagi. Aku takde kawan tau!” sebak Aida menuturkan kata. Matanya sudah merah.

“Eleh, Adli ada kat sebelah pun nak rindu2 kat aku jugak” usikku sambil ketawa besar. Seronok tengok wajah Aida yang makin merah.

“Adli, Adlilah. Kau, kau. Mana nak sama” bidas Aida yang gelisah bila diusik begitu.

“Yelah, aku kawan kau. Adli, boyfriend kau, kan? Tolong jemput aku bila korang nak kawen nanti ek” Kali ini tangan Aida cepat je mencubit lenganku. Aku mengaduh kesakitkan. Sakit siot!

“Ha.. kan dah kena dengan mak ketam. Sapa suruh kau usik dia macam tu” Adli mencelah dengan senyum melebar.

“Oooo... awak panggil saya mak ketam ye. Siap awak lepas ni” ugut Aida, mencerlung geram ke arah Adli. Matanya dikenyitkan padaku. Aku makin tergelak.

“Ala sayang ni, usik sikit pun tak boleh” Adli mencebik, kemudian mengenyitkan matanya padaku. Aku tergelak kecil melihat telatah mereka.

“Awak!!” muka manis Aida semakin bersemu merah bila Adli memanggilnya sayang.

Ah, bahagianya mereka ni. Jeles betul aku tengok. Kalaulah Imran Hadi ada kat sini... Eh, buat apa aku nak ingatkan dia kalau dia tak ingatkan aku. Boy, manalah awak ni ye.. sampai hati tak jemput saya kat airport. Kat sini pun awak takde. Kecil betul hati saya awak buat.

“Err.. Adli.. emm...”

“Eh budak2 ni, buat apa kat luar tu. Jom masuk dalam. Makanan semua dah siap ni” jeritan Ummi dari dalam rumah membuat kami bertiga berpaling serentak. Ah, terbatal niatku mahu menanyakan hal Imran Hadi pada Adli. Nantilah...
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review