|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Sunday, December 14, 2008

Jodoh 6

Mumbling o milanhawkin at 10:40 AM 0 demented soul(s)
Aku berdiri di hadapan restoran Delicious You dengan gementar. Berpeluh2 aku dibuatnya. Sudahlah semalaman aku tidak mampu melelapkan mata. Semuanya gara2 Adam Suffian. Aku hampir2 saja mahu membatalkan meeting dengan Delicious You. Aku tak mahu berjumpa dengan lelaki itu. Aku tak mahu!

Tapi bila teringatkan janjiku pada Jackie, aku jadi tak sampai hati. Lagipula, mak aku tak ajar aku jadi orang yang mungkir pada janji. Dengan berat hati, aku kuatkan hati untuk datang. Walaupun aku tahu, aku bakal jadi ‘makanan’ untuk Adam Suffian.

Aku merenung sekeliling. Masih terlalu awal untuk sesiapa datang menjamu selera. Hanya ada beberapa pekerja yang sedang menyiapkan beberapa buah meja. Semua pekerjanya adalah lelaki yang berpakaian waiter ala barat. Siap dengan kot dan bow. Dan semuanya nampak handsome. Alahai...

“Yes, miss? Anything that I can help you with? As you can see, you are our first customer” seorang lelaki tampan berdiri di hadapanku dengan senyuman melebar. Senyum seorang professional. Senyuman business. Tapi aku tetap rasa senang dengan senyuman itu.

“Err... ya.. emm.. yes. I’m...” kata2ku tiba2 saja dipotong oleh satu suara.

“What the hell are you doing here?” suara garau itu tidak menunjukkan nada yang ramah. Aku jadi makin resah. Takut. Gementar.

“Err.. saya.. saya... datang.. nak jumpa...”

“I dont want to see you! Not before, not now and definitely not ever! Do you understand?!” Kenapa dia perlu menengkingku? Kenapa dia mahu memalukan aku di hadapan pekerja2nya? Mereka semua sedang memandangku dengan rasa ingin tahu. Aku menunduk menahan malu yang bertandang.

“Boss, care to have your voice down? We are doing business here. It’s not nice to tell our customer off” lelaki di hadapanku tadi bersuara tenang.

Wah, beraninya dia menegur Adam. Dengan beraninya juga dia membalas renungan Adam yang seolah mahu membelasahnya di situ juga. Wajah Adam makin merah menahan amarah. Aku tahu dia tak biasa sesiapa menentang arahannya. Tapi lelaki itu tidak langsung menampakkan yang dia akan menikus menerima pandangan tajam sebegitu. My knight in shining armor!

“Perempuan ni tak layak masuk restoran aku! Have her away! I dont want her here” ketus Adam memberi arahan dan terus melangkah masuk ke dalam restorannya, meninggalkan aku dan lelaki itu.

Aku masih diam di hadapan restoran tersebut. Lemah rasanya lututku ketika menerima herdikan dari Adam tadi. Dia betul2 tak pernah berubah.

“Sorry. I dont think he is in his right mind. Awak OK ke? Need to sit down?” lelaki itu bertanya ke arahku.

Kemudian tanpa menunggu, dia menarikku masuk ke dalam restoran walaupun aku menolak. Aku tak mahu menaikkan lagi marah Adam padaku. Dia membawaku ke dalam sebuah bilik yang hanya terdapat sebuah meja sederhana besar dan dua buah kerusi. Ada beberapa buah rak buku di situ. Mungkin, ini bilik kerjanya?

“Dont worry. Awak duduk sini dulu. Nanti saya ambilkan air kejap. Duduk sini tau, jangan ke mana2. It’s ok, this is my office”

Seketika kemudian, lelaki yang bernama Muaz (seperti yang tertera di name tagnya) itu datang membawa segelas air fresh orange dan meletakkanya di hadapanku. Dengan gugup aku mencapai gelas tersebut dan membawa ke mulutku. Kuhirup perlahan. Sedapnya...

“So... miss...?” Aku bagaikan terlupa memperkenalkan diriku. Sepantas kilat, sedikit kelam kabut, aku mencapai seberkas kad dari dalam beg tanganku dan menghulurkan sekeping kad kepadanya.

“Err.. saya.. Fatimah Asyikin. Emm.. ini kad saya..”

Muaz mencapai kad tersebut dari tanganku dan membacanya. Aku mengambil peluang ini untuk meneliti lelaki yang berani melawan Adam Sufian. Orangnya memang tinggi, mungkin lebih dari 180cm. Tubuhnya tegap, jadi amat sesuai sekali mengenakan kot hitam yang melekat kemas pada badan segaknya. Wajahnya bersih, dihiasi sepasang mata yang tajam dan bersinar. Apa yang boleh aku katakan, lelaki ini memang boleh tahan...

“Oh.. awak dari Khaidir & Co., you’re the accountant right?” Cepat2 aku mengangguk dengan senyum mengharap. Takkanlah aku nak tinggalkan je restoran ni begitu saja. Kerja tetap kerja.

“I thought the girl’s name was Jackie?” Keningnya terangkat. Aku tersenyum tipis.

“Saya gantikan dia. Hari ni dia ada hal sikit, on MC. Do you think En Adam Sufian would like to see me on this? We are suppose to have a meeting today” jelasku.

“Ah... OK... ” Muaz diam sejenak, mungkin berfikir bagaimana mahu memberitahu pada Adam tentang hal ini.

Friday, December 12, 2008

Jodoh 5

Mumbling o milanhawkin at 7:02 PM 0 demented soul(s)
Aku memerhatikan baris2 nombor di atas kertas putih setebal setengah inci itu. Mak aih, banyak betul yang aku kena check ni. Tanganku naik memicit2 kepalaku. Bukan sakit kepala, tapi pening kepala.

“Eh, you still working on the Berjaya Holdings accounts?” soalan Jackie membuat aku mengangkat muka.

Aku tersengih memandang Jackie yang berkerut. Jackie merupakan seniorku di syarikat ini. Berbanding aku yang baru 3 tahun bekerja di syarikat ini, Jackie sudahpun mempunyai pengalaman selama lebih 6 tahun sebagai accountant. Dialah yang banyak membantuku dalam kerjaya. Selain sikapnya yang ramah, aku senang sekali dengan cara kerjanya yang professional.

“Yup. Too many figures I have to check back again. Maybe I need another few days to go through this. Why are you here?” tanyaku kembali. Tak mungkin Jackie datang ke mejaku sekadar untuk berborak. Dia bukan jenis sebegitu. Setahuku, Jackie takkan bercakap kosong semata2 mahu berborak. Apa yang keluar dari mulutnya selalunya sesuatu yang bernas dan patut diambil kira.

“I need your help. I should have gone for a meeting tomorrow at our new client’s office. You remember the new restaurant opening at KLCC right?”

Aku jadi teringat pada flyer yang pernah kudapat pada minggu lepas. Satu restoran mewah yang akan dibuka di KLCC. Tema restoran itu juga agak unik kerana menyediakan sajian makanan yang terdapat di seluruh dunia, seunik namanya. Apa ya namanya?

“Oh, yeah. That cultural restaurant. What’s its name again?”

“Delicious You. That’s our new client. I’m suppose to be there for the first meeting but I dont think I can make it. My son is not feeling well lately. I have to take a day off to get him to the clinic. Dont mind filling me in, do you?” wanita itu seolah memujuk.

Aku tergelak. Takkanlah aku mahu menolak bila Jackie teramat jarang mahu meminta bantuan sesiapa.

“I dont mind. It’ll be my pleasure. So, who am I suppose to meet?”

“Mr Adam Suffian, the owner”

Bulat mataku merenung Jackie. Aduh, Adam Suffian? Aku jadi gelisah. Rasa menyesal kerana bersetuju memenuhi permintaan Jackie itu timbul di benakku. Tapi mustahil untuk aku tiba2 menolak.

“Why? Anything wrong?” Jackie menyoal, mungkin kerana melihat wajahku yang mula mendung. Cepat2 aku menggelengkan kepala sambil tersenyum hambar.

“No...nope. I’ll be fine” ujarku perlahan. Tuhan, selamatkanlah hambaMu ini

Wednesday, December 3, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 40

Mumbling o milanhawkin at 9:47 PM 5 demented soul(s)
Pulangnya aku ke tanah air kali ini membawa seribu erti yang mendalam. Sedar tak sedar, rupanya sudah hampir 2 tahun aku berhijrah ke Korea. Aku bukan sahaja tertarik hati pada suasana indah yang sering dipaparkan di dalam drama korea, malah budi bahasa mereka juga patut dipuji. Mungkin part yang menunduk2 tu yang membuatkan mereka seolah2 begitu merendah diri pada sesiapapun.

Sepatutnya aku pulang 6 bulan yang lepas. Tapi dek kerana tak puas berada di sana, aku memohon untuk memanjangkan tempohku di sana. Bukan main risaunya Babah dan Ummi mendengarkan keputusanku itu. Imran Hadi apatah lagi. Siap boikot tak nak telefon aku selama sebulan. Puas jugalah memujuk mamat senget tu. Nasib baik cepat pula coolnye. Kalau tidak... Eh, kalau tidak apa pula? Macamlah aku takleh hidup kalau dia tak telefon aku kan? Hmm...

Sebaik saja kaki ini melangkah turun dari kapal terbang, udara kuhirup dalam2. Walaupun udara kurang segar, tapi udara inilah yang aku rindukan selama 2 tahun ini. Tempat jatuh lagikan di kenang, inikan pula tempat bermanja... kan?

Bibirku menguntum senyum ke arah segerombolan manusia yang sememangnya aku kenali. Babah, Ummi, Balqish, Kamal Hadi sibuk melambai2kan tangan ke arahku. Anehnya, tidak terasa pula rasa sakit di mana2 saat mata ini singgah pada Balqish dan Kamal Hadi. Sebaliknya, aku rasa bahagia melihat kuntum2 senyuman di bibir mereka. Nampaknya mereka bahagia bersama. Mungkin sudah tiba masanya aku merelakan semua ini...

Tapi, di mana pula Imran Hadi ya? Aku tertanya2 sendiri bila melihat kelibat Auntie Zue di celah2 keluargaku tadi. Takkanlah dia tak datang kot? Aku sikit punya baik hati dah bagitau awal2 bila aku nak balik, tapi dia boleh tak datang jemput aku kat airport! Bencinye!!

“Ummi...” aku berlari2 anak ke arah Ummi yang sudah sedia mendepangkan tangannya. Titis2 air mata mengalir hebat saat aku berada dalam pelukan Ummi. Banjir sekejap. Rindunya pada sentuhan dan belaian Ummi. Teresak2 aku di bahu Ummi melepaskan rindu.

“Alahai.. tak sangka manja betul Hana ni” usik Auntie Zue, membuat aku tersenyum dalam tangis. Aku cium pipi Ummi berkali2.

Tangan Babah yang tadinya mengusap lembut belakangku, kutarik lalu kucium hangat. Tanpa kuduga Babah menarik tubuhku ke dalam pelukannya. Inilah kali pertama Babah memelukku. Mesti Babah rindu gile kat aku ni...

“Lepas ni Babah tak mahu Hana tinggalkan Malaysia lagi” perlahan Babah bersuara. Dalam hati, aku mengiyakan saja. Aku juga tak ingin berjauhan dengan orang yang aku sayang.

“Kak Hana tanak peluk Qish ke?” soalan Balqish membuat aku berpaling padanya. Saat ini, sungguh, tiada dendam mahupun benci yang bermain di lubuk hatiku. Hanya rindu pada si adik begitu membara. Tanpa menunggu lebih lama, aku meraih tubuh Balqish. Kami sama2 tersedu, seakan saling memaafkan antara satu sama lain. Aku yakin kini, Kamal Hadi bukanlah destinasiku.

Kemudian aku menyalami Auntie Zue. Pada Kamal Hadi, aku sekadar mengukir senyum.

“Sudahlah, mari kita balik ke rumah dulu. Boleh borak lama2 sikit” ujar Ummi yang masih merah matanya. Tangan Ummi menarik tubuhku ke arah Grand Livina yang sudah lama menunggu.

“Erm...” aku sebenarnya masih belum mahu bergerak. Aku menoleh ke arah sekeliling, seakan mencari wajah2 yang kukenali.

“Tunggu sapa lagi, Hana?” soal Auntie Zue. Wajahku sudah bersemu merah. Takkan Auntie Zue tahu kot?

“Err... takdelah... emm.. Hana..” serius, otakku rasa macam tak boleh nak membina ayat. Skill bahasa aku dah hilang sebab lama sangat duduk Korea.. kuikuikui...

“Boy kirim salam kat Hana. Dia mintak maaf sebab tak dapat datang hari ni” Sah! Sudah terang lagi bersuluh! Auntie Zue memang tahu akulah perempuan yang saban minggu bergayut dengan anaknya. Warghhh!!! Malu seh... apa lagi bila nampak muka Ummi dan Babah yang tersenyum simpul, sok tahu nih...
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review