|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, November 4, 2008

Jodoh 4

Mumbling o milanhawkin at 9:14 PM 0 demented soul(s)
“Apa kata aku carikan jodoh utk kau?” soalan Suzila pada pagi hari itu membuat suapanku terhenti. Terbantut seleraku mendengarkan pertanyaan teman sepejabatku itu. Suasana yang sedikit sepi pada pagi hari di food court itu seakan menghentikan masa. Spoil the mood betulla minah ni.

“Kau ni, tak baik tau. Kau buat camtu macam kau letakkan nasib dia kat tangan kau, sedangkan nasib manusia tu terletak kat tangan Allah SWT kan?” memang aku sengaja tak menjawab soalan. Bagi tazkirah pagi2 begini, mana tahu dapat pahala.

“Tapi, kalau kita tak usaha, mana kita nak tau. Aku cuma nak kau berkenalan je dengan diaorang ni je” panjang muncung Suzila. Tangannya kembali menyudu bihun goreng di pinggannya. Hanya separuh yang masih berbaki.

“Ila, kalau ada orang yang nak berkenalan dengan aku ni, dah lama diaorang tu cuba nak kenal aku tau. Tak payah tunggu ada orang tengah. This is just to say that they are not interested. As simple as that, dear” aku mengeluh. Bosannya mahu melayan sahabatku yang satu ini.

“Kau ni, belum cuba belum tahu kan? Bukannya aku nak suruh kau kawen terus dengan mamat ni. Berkenalan je la...” Suzila masih belum berputus asa nampaknya.

“Tak nakla aku...” aku memasamkan muka tanda tidak bersetuju. Takkan aku nak bersetuju. Aku paling tak suka blind date. Paling tak suka dengan pertemuan yang diatur. Bagiku, blind date ni boleh membuatkan kita kecewa kalau yang kita harapkan tidak menjadi. Kerja sia2 bagiku.

“Kau ni, kita pun kena berusaha jugak tau. Tengok macam aku ni, dah beranak 2 dah. Takkan kau nak tengok je. Aku kenal laki aku tu pun, sebab mak sedara aku yang kenalkan. Jodoh kami sampai ke hari ni jugak!” beria2 Suzila mempertahankan pendapatnya.

Apa la Suzila ni. Macamlah aku dengki tengok dia bahagia dengan suami dan anak2nya yang kiut miut tu. Cuma memang aku rasakan, jodohku belum tiba. Apalah yang dia nak susah2 sangat. Bukannya aku minta tolong dia carikan pun.

“Mamat ni boleh tahan hensem. Kaya lagi. Dia ada business sendiri. Bapak dia Dato’. Umur baru nak masuk 32 tahun. Single dan takde girlfriend” Sudah, dah masuk acara promosi pulak.

“Kau tahu kan, aku ni tak suka orang kaya. Tak boleh nak masuk. Tak boleh geng. Lebih2 lagi kalau lain jantina ni. Makin la aku anti. Bagi aku diaorang ni takde perasaan. Anggap orang miskin ni macam sampah” tak tahu kenapa, aku naik angin pulak. Macamlah aku dah jumpa dengan lelaki yang ingin dikenalkan Suzila. Macamlah semua orang kaya teruk macam tu. Tapi serius, aku memang tak suka orang kaya. Anak orang kaya, apatah lagi.

“Tengok! Tengok! Cubalah ubah sikit pemikiran kolot kau tu, Cik Imah oi! Bukan semua orang kaya tu seteruk yang kau bayangkan. Lagipun aku kenal dengan mamat ni. Dia tak sombong. Peramah, dan baik hati. Dia ni kawan suami aku. Dia sendiri yang minta suami aku tolong carikan calon. Itu yang aku teringat kat kau tu” panjang lebar pulak ceramah Suzila.

Aku mendiamkan diri. Tak kuasa melayan lagi. Daripada serabutkan kepala otak, baik aku teruskan makan nasi lemak aku ni. Lagi best...

“Aku cakap, kau buat2 tak dengar pulak. Terukla kau ni” marah Suzila lagi. Aku masih pura2 pekak.

Jodoh 3

Mumbling o milanhawkin at 8:59 PM 2 demented soul(s)
“Abang Adam! Abang Adam!” aku melaungkan nama itu sekuat hatiku. Seperti biasa, wajah tampan itu akan segera berubah masam melihatkan kelibatku. Tapi aku tak peduli dengan semua itu. Aku tetap berlari ke arahnya dengan riang.

Adam pula, melihatkan aku yang semakin menghampiri, bergerak bangun meninggalkan teman2nya. Kakiku pula secara automatik tetap saja mengikuti langkahnya tanpa rasa penat. Aku dah biasa mengejar lelaki itu, dan aku takkan putus asa dengan begitu mudah. Aku yakin, setiap usaha itu pasti ada hasilnya.

“Abang Adam, tunggula Imah” Adam Sufian buat2 tak dengar. Tetap meneruskan langkahnya tanpa sedikit pun berpaling.

“Abang Adam, hari ni kita lunch together-gether ye. Emm.. hari ni Imah masak nasi goreng kampung. Imah masak banyak ni. Kita makan sama2 ek” ujarku dalam nafas terbata2. Penat juga mahu menyaingin langkah Adam yang panjang.

Aku menghentikan langkah bila Adam tiba2 saja berhenti. Aku tersenyum lebar, lantas menghulurkan sebuah bekal plastik yang mengandungi nasi goreng yang kumasak pagi tadi.

“Ini untuk Abang Adam. Yang Imah punya, kat sini” ujarku sambil menunjukkan pada beg galasku tanpa dipinta.

“This is for me?” soalnya. Matanya yang tadi memandang bekal pemberianku, beralih pula ke arahku.

Aku cepat2 mengangguk dengan senyuman tak mati. Mesti Abang Adam akan suka dengan masakanku. Yelah, kat UK ni bukannya ada orang jual nasi goreng kampung macam kat Malaysia. Nasib baik ibu ada bekalkan bahan2nya ke sini bulan lepas. Adala peluang nak tunjukkan bakat terpendam.

Dengan excited, aku melihat Abang Adam membuka penutup bekal berwarna merah muda itu. Bekal itu disuakan ke arah hidungnya.

“Bau macam sedap.... tapi...” kata2 yang terhenti dari bibir Adam Sufian membuatku menala pandanganku kembali ke arahnya.

“Tapi apa Abang Adam?” aku mengerut dahi. Tak rasa lagi, takkan dah tau tak sedap kot?

“What makes you think that I would eat anything that you cook? Sekali kau letak ubat guna2 ke, tak pasal2 nanti aku tiba2 gilakan kau. Kalau tak pun, apekehal aku nak makanan yang belum tentu sedap ni? Huh?” lengkingannya membuat aku terkujat.

Serentak itu, bekal itu terus saja dibuang ke dalam tong sampah yang berhampiran. Putih mataku melihat bekal yang cuba kusiapkan dari pukul 5 pagi tadi akhirnya menjadi makanan tong sampah. Sampainya hati Adam.

“Ermm... Abang Adam, Imah ada tiket wayang untuk filem ‘The Da Vinci Code’. Kita tengok wayang nak? Imah beli 2 tiket. Satu untuk Abang Adam, satu lagi untuk Imah” aku menayangkan 2 keping tiket untuk filem yang barangkali akan menjadi box-office itu.

“Sorry... I dont date wh*res!” Untuk sekian kalinya aku terpempan mendengar2kan kata2 yang kejam itu keluar dari bibir tipis milik Adam. Wh*res? Pelacur? Perempuan murahan? Begitukah tanggapan Adam padaku? Tapi atas dasar apa pula dia menuduh aku sehingga begitu sekali? Menitis air mataku menerima kata2nya.

Kenangan itu datang tanpa kujemput. Kenangan yang cuba kulupakan sejak bertahun2 itu. Aku hampir meringis setiap kali terkenangkan Adam Sufian. Hati ini juga semakin sebak setiap kali wajah itu menerpa ruangan mindaku.

Adam Sufian... kenapa kau muncul lagi dalam episod hidupku ini? Walau aku sudah lama merelakan segalanya, namun kenapa pula pandangan matamu itu masih lagi terkandung benci yang mendalam? Terlalu hinakah aku dimatamu, Adam?

Saturday, November 1, 2008

Amihana: Nilai Sekeping Hati 39

Mumbling o milanhawkin at 8:09 PM 1 demented soul(s)
“Sampainya hati awak, Hana” keluh Imran Hadi. Suaranya sayu menjengah telingaku dari corong telefon bimbit. Alahai... bagaimana harus aku memujuk lelaki ini?

“Awak... kan awak jugak yang cakap, saya perlu tentukan hidup saya sendiri, tanpa paksaan dari sesiapa pun. Termasuk awak sendiri! I’ve gotta do this. I need to prove myself. Bukan kerana sesiapa, tetapi kerana diri saya sendiri” luahku pula. Sedih juga mengingatkan lelaki yang sering memberi semangat padaku, kini seolah menentang hasratku pula.

“Tapi awak tak pernah pun nak cerita kat saya pasal ni. Saya ni, tak penting ke untuk awak, Hana?” rajuknya berpanjangan pula. Alahai...

“Bukan macam tu... awak ni sengaja nak bagi saya rasa bersalah kan?” panjang muncungku kali ini. Rasa geram tu menambah2 pula sejak tadi. Tak patut dia nak salahkan aku begini. Aku bukannya pergi ke Korea tu untuk berfoya2 atau sekadar melancong! Malah semasa aku di sana nanti, pelbagai aktiviti yang aku kena buat untuk memenuhi misi program tersebut.

Program kali ini membawa seramai 20 orang pelajar dari serata pelusuk ASEAN. Dari Malaysia sendiri, aku dan seorang pelajar lelaki dari USM akan menjadi duta kecil Malaysia ke sana. Kami pergi bukan untuk main2. Kenapa Imran Hadi tidak mahu faham tentang hal ini?

“Macam mana kalau saya tiba2 rindukan awak, nak jumpa awak?”

Aku tergelak kecil mendengar rengekannya yang seperti kanak2 yang mahukan aiskrim itu.

“Boy...” seruku dengan senyum nakal.

“Nak usik oranglah tu. Nak lari dari tajuk ek...” aku seakan dapat membayangkan wajah Imran Hadi yang menarik muka. Comelnye...

“Mana ada lari dari tajuk. Ermm... kita tengah buat karangan apa ni ye, Boy?” usikku lagi. Kali ini aku tertawa kecil mendengar Imran Hadi merengus.

“Kalau saya ikut awak ke sana, boleh?”

“Ish.. mana boleh! Awak jangan nak buat keje gile ek. Saya tak suka!” Ada ke patut dia nak ikut aku ke Korea? Aku bukannya pergi melancong!

“Apa salahnya? Saya boleh tolong tengok2kan awak kat sana” Ah, idea gile ni. Tak mungkin aku akan bersetuju.

“Tak perlu, En Imran Hadi. Saya pandai jaga diri. Saya bukannya budak2. Dan saya bukannya ke sana nak main2. Saya gi blaja tau” kali ini aku pula yang menarik muka.

“Saya tau, sayang. Tapi, saya tak sanggupla nak berpisah dengan awak. Kita baru je nak berkasih sayang, awak dah nak tinggalkan saya”

Eiii... perasannye mamat senget ni! Bila masa pulak aku berkasih sayang dengan dia ni?! Ngengada!

“Dah2, jangan nak mengarut lagi. Dan jangan ngada2 nak gi Korea pulak. Kalau saya jumpa awak kat sana, tanak kawan dengan awak lagi!” Eh, eh, serius macam budak2 tengah bergaduh pulak.

“Yela, yela. Tapi kalau telefon, boleh kan?”

“Ye, boleh... tapi jangan selalu” Haii... nampaknya kena la mengalah sikit dengan Imran Hadi ni. Kalau tak, tak tahulah apa dia akan buat pulak.
 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review