|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Sunday, October 21, 2007

Dia Milikku - 34

Mumbling o milanhawkin at 11:52 AM
Flashback...


Paluan kompang yang menandakan kedatangan pengantin lelaki mula memenuhi ruang udara. Shaira semakin berdebar2. Hatinya gembira bercampur rasa takut. Akhirnya, mereka akan disatukan jua akhirnya. Tetapi, paluan kompang itu berhenti separuh jalan.

“Along...” Achik sedang menjerit. Suaranya cemas sekali. Achik mendekati Shaira dengan muka yang basah. Shaira kehairanan.

“Along...” kali ini suara mak pula yang kedengaran. Shaira berpaling memandang wajah sedih sang ibu. Abah yang berdiri di sebelah mak juga menunjukkan wajah yang pilu. Entah kenapa, Shaira dapat merasakan ada sesuatu yang buruk telah terjadi. Sesuatu yang amat buruk.

"Along... abang Fakhrul..." termengah2 Achik bersuara. Di luar sudah riuh dengan manusia yang ingin tahu apa sebenarnya yg berlaku. Shaira bangkit dari katil pengantin, mendekati Achik dan ibunya.

"Kenapa ni? Abang Fakhrul tak sampai lagi ke?" soal Shaira. Hatinya makin gelisah menanti jawapan. Maknya pula sudah mengalirkan air mata tanpa henti. Begitu juga dengan Achik. Angah mana? Abah mana? Fakhrul...mana?

"Along, Abang Fakhrul... accident..." terbata2 Achik menjawab dalam tangisnya. Serta merta tubuh Shaira melemah. Namun dikuatkan juga kakinya untuk berdiri dan keluar dari bilik pengantin. Kakinya dengan laju pula berjalan meninggalkan ibu dan adiknya. Matanya mencari2 kelibat ayahnya.

"Abah! Abah!" panggilnya dengan cemas, mendekati ayahnya yang sedang bercakap dengan bakal bapa mertuanya. Ayahnya berpaling dengan wajah sedih.

"Along, jom kita ke hospital sekarang. Kita pergi tengok Fakhrul" ajak ayahnya. Shaira mengangguk. Perjalanan ke hospital langsung tidak dirasakannya. Dia cuma mahu cepat sampai ke hospital, mahu berjumpa Fakhrul. Dia bimbangkan keselamatan Fakhrul. Pipinya sudah lama basah, dan masih tidak kering. Hatinya gundah menahan rasa sedih yang menggunung. Dia tak kisah kalau perkahwinannya tak jadi hari ni. Yang penting, kekasih hatinya selamat. Itu saja yang dipinta saat doa dipanjatkan di dalam hati.

Ayah dan mak langsung tidak bercakap. Angah juga diam tak berketik. Achik tinggal di rumah menjaga adiknya yang bongsu. Bakal bapa dan ibu mertuanya menaiki kereta yang berlainan. Shaira pula hanya mampu mengertap bibir dan mematah2kan jemarinya. Sesekali dia mengeluh kesal. Macam mana pula Fakhrul boleh accident ni?

Sampai saja ke hospital, Shaira yang berpakaian pengantin terus meluru ke bilik kecemasan. Berlari2 mencari tempat bertanya. Abah dan mak cuma mampu mengekori anaknya. Mereka masih belum mampu memberitahu keadaan yang sebenarnya pada Shaira. Akhirnya bapa mertuanya muncul dengan wajah sugul, dan menunjukkan tempat Fakhrul berada.

"Abang! Abang!" Shaira meluru pada sebuah katil, di mana terlantarnya seorang lelaki dengan pakaiannya berlumuran darah. Tubuh Fakhrul sudah penuh dengan lebam dan darah.

Untuk seketika, Shaira terpaku di sisi katil. Matanya meneliti sekujur tubuh yang diam terbaring. Tiada reaksi langsung dari tubuh itu. Malah tiada wayar2 yang bergelayut seperti apa yang selalu dilihatnya dalam tv. Yang ada, hanya sehelai kain putih yang menyelimut tubuh Fakhrul hingga ke paras pinggang. Dan kain putih itu juga sudah tidak begitu putih lagi bila tompok2 darah jelas kelihatan.

Perlahan, tangan Shaira naik dan mengusap wajah Fakhrul. Kaku. Jemarinya turun ke dada. Tiada reaksi. Malah jantungnya sendiri berhenti untuk sesaat bila dirasakan tiada degupan di situ. Shaira menangis lagi bila hakikat itu jelas di kepalanya.

"Kenapa ni? Kenapa abang tak bangun lagi ni? Bangunlah abang, Ira dah sampai ni. Abang takde apa2 kan? Kan?" soal Shaira bertalu2 sambil menggoncang2kan tubuh Fakhrul yang sudah tak bergerak.

Bila Fakhrul langsung tidak memberikan respon padanya, Shaira berpaling pada ibu mertuanya.

"Ibu, kenapa ni? Kenapa abang Fakhrul tak gerak langsung ni? Dia tengah tidur ke? Doktor ada bagi injection ke tadi?" tanya Shaira dengan mata yang berkaca2. Dia tahu apa yang sedang berlaku, namun dia masih tidak dapat menerima kenyataan ini. Tak mungkin sama sekali!

"Ira, Fakhrul dah takde sayang..." lirih sekali ibu mertuanya bersuara. Sedunya semakin kuat kedengaran. Shaira diam untuk seketika, kemudiannya mengukir senyum.

"Apa la ibu ni, kan abang ada kat sini je. Abang tengah tidur kan? Mesti dia penat sangat ni. Kejap lagi dia bangunlah tu" ucapan Shaira itu membuatkan seluruh keluarga terpaku memandangnya. Masing2 dengan wajah pelik. Shaira dah hilang akal?

"Ira, Fakhrul dah meninggal, nak. Keretanya accident dengan kereta lain, dan dia meninggal di situ juga" bapa mertuanya cuba menjelaskan pada Shaira. Shaira cepat2 menggeleng bersama sebuah senyuman pahit.

"Takdelah, ayah. Abang tengah tidur tu. Mana boleh abang tinggalkan Ira macam tu je. Kami kan dah janji. Kami dah janji untuk sehidup semati. Mana boleh abang tinggalkan Ira" jawab Shaira pula. Dia merebahkan kepalanya ke dada Fakhrul, tangannya mengusap lembut wajah Fakhrul. Air matanya menitis membasahi dada lelaki itu.

"Abang takkan tinggalkan Ira, kan? Abang kan dah janji, kita akan jadi pengantin paling bahagia hari ni. Abang milik Ira, dan Ira hanya milik abang seorang. Abang selalu cakap macam tu, kan? Abang janji, kita akan bersama2 sampai bila2. Sampai akhir hayat..." Jemari Fakhrul yang masih basah dengan darah diciumnya berkali2.

"Abang, bangunlah. Dah lama Ira tunggu abang ni. Kita kan nak kahwin hari ni. Bangunlah..." Shaira kembali merayu.

"Abang janganlah buat Ira macam ni. Bangunlah...bangunlah abang...janganlah tinggalkan Ira macam ni. Abang...tolonglah bangun. Mak, abah, ayah dan ibu semua ada kat sini. Angah pun ada. Kami semua tunggu abang bangun. Kenapa abang nak tidur kat sini pulak. We have a wedding to attend la abang..." rengek Shaira seolah langsung tidak sedar akan keadaan sebenar.

Ibu Shaira sudah meraung mendengar kata2 anaknya yang sudah terganggu emosinya. Angah terpaksa memangku tubuh mak yang makin lemah kerana menangis. Masing2 tidak sanggup melihat Shaira meratap kematian Fakhrul sebegitu.

"Lah, kenapa abang pakai baju kotor ni. Nak kahwin mana boleh pakai baju macam ni. Meh Ira tolong buangkan ye. Angah, tolong ambikkan baju lain untuk abang Fakhrul ni. Comot sangat baju ni" Shaira mula membuka satu persatu butang baju Melayu Fakhrul.

"Along, janganlah macam ni" Angah datang dan mendekati Shaira, cuba menarik Shaira dari terus membuka baju Melayu tersebut. Dengan kasar pula Shaira menyentap lengannya dari pegangan Angah dan menolak adiknya menjauh.

"Tak nampak ke baju abang Fakhrul kau ni kotor? Along cuma nak ganti baru je la. Mana boleh kahwin pakai baju ni" Shaira mengerling tajam pada adiknya. Angah jadi tidak berani mahu mendekati Shaira lagi. Dia meragui tahap kewarasan Shaira pada saat itu. Apa2 pun dia boleh buat. Shaira kembali meneruskan kerjanya.

Dengan susah payah pula dia meleraikan baju yang koyak rabak itu dari tubuh Fakhrul. Ketika itu juga matanya menatap luka2 yang terdapat di tubuh Fakhrul. Semua lukanya dalam dan mengerikan. Ada bahagian yang terkopek dengan darah yang sudah membeku. Shaira menelan liur. Bagai baru tersedar dari mimpi, Shaira mula meraung.

"Abang! Abang, jangan tinggalkan Ira bang. Jangan tinggalkan Ira!" Raungan hiba dari Shaira memaksa ayahnya menarik Shaira dari mayat Fakhrul. Malah beberapa petugas di hospital itu juga terus memasuki ruangan tersebut dan berusaha menolong ayah Shaira. Kejap tangan Shaira yang memeluk tubuh Fakhrul akhirnya terlepas jua. Yang tinggal hanyalah baju yang dibukanya sebentar tadi.

3 demented soul(s):

..tinis.. said...

sedey giler nk mampus..
keluar abis air mata ngan ingoos

Anonymous said...

mmg sedey sgt2 neh... waaaaaaaa.... napa jadi gini? huhuhu

hima idayu said...

mcm nk bce next chapter ? ta tau la nk klik mne ? ta der tulis la ..

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review