|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Sunday, October 7, 2007

Dia Milikku - 20

Mumbling o milanhawkin at 10:33 AM
Aku menyambut kedatangan Achik dan Angah dari stesen bas Putra pada jam 5 pagi. Selalunya bas dari timur akan sampai seawal ini di Kota Metropolitan. Mereka nampak keletihan setelah berada lebih kurang 5 jam di dalam bas semalaman. Sebaik saja sampai ke rumah, tanpa berbasa basi lagi mereka terus merebah badan ke sofa dengan mata terpejam.

"Angah, Achik, makan dulu ye. Lepas tu mandi, then baru tidur" pesanku sebelum berlalu ke bilik air. Mereka tidak menjawab tapi tahu mereka telah berlalu ke dapur bila mendengar bunyi pinggan mangkuk berlaga. Nasibku baik kerana Aida telahpun memasak sebelum keluar ke rumah tunangnya. Kata Aida, masih ada banyak perkara yang perlu diselesaikan sebelum majlis perkahwinan mereka dilangsungkan.

Selesai membersihkan badan, aku segera mencari Angah dan Achik di ruang tamu.

"Mana Achik?" soalku pada Angah yang sudah kekenyangan dan bersandar di sofa. Angah tersengih sambil tangannya mengunjuk ke arah dapur. Melantak lagilah tu.

"Berapa lama korang kat sini?"

"Seminggu je. Angah ada seminar sampai hari Rabu. Then ingat nak gi jalan2 dengan Achik kat KL ni. Along kerja kan? Tak boleh ambil cuti ke temankan kitaorang?"

Aku menggeleng sekaligus terpaksa mematahkan harapan adikku. Sudah terlalu banyak cuti yang kuambil tahun ini. Lagipula, masih banyak kerja yang terbengkalai di office. Lagipun, Angah bukannya tak biasa dengan KL. Dulupun dia pernah kerja kat sini.

"Lain kali la, Angah ye. Kecuali kalau Angah dngan Achik balik this Monday. Weekend tu bolehlah kita gi jalan2. OK?" cadangku. Angah mengangguk setuju. Ceria wajahnya dengan cadanganku itu.

"Along, Angah nak tanya sikit?" perlahan saja Angah bersuara. Tubuhnya didekatkan padaku. Matanya merenung tepat ke arahku. Macam ada hal penting je ni?

"Apa dia?" aku menyoal dengan kerut di dahi. Tuala yang kugunakan untuk mengeringkan rambutku tadi, ku sangkutkan ke bahu. Aku membalas pandangan Angah.

"Hari tu kenapa Along tak jawab call? Banyak kali Angah dengan Achik try call Along” Angah nampaknya masih berhati2 dalam mengeluarkan soalan. Dia ni, ada kuasa psikik agaknya. Macam tahu2 saja...

"Along tertidur awal la..." aku bersuara malas, sambil berharap Angah akan meninggalkan persoalan itu di situ sahaja.

"It's not like you to ignore any calls, unless..." Ish, adikku yang satu ini. Bila dia dah start dengan English dia tu, maknanya dia sedang membincangkan sesuatu yang serius dan memerlukan jawapan dalam masa yang singkat.

Sememangnya Angahlah adik yang paling rapat denganku. Beza umur antara kami juga tidak jauh berbeza. Kami banyak persamaan, juga banyak perbezaan. Semua itu membuat kami lebih rapat lagi. Angah paling cepat mengesan perubahan tingkah lakuku. Kami terlalu banyak berkongsi hinggakan aku tak mampu merahsiakan apa2 darinya.

Namun kali ini, aku tak mahu membebankan sesiapa. Aku perlu hadapi masalah ini dengan bijak, tanpa pertolongan sesiapa. Sudah cukup dengan malu yang kami sekeluarga terima dulu.

"Betullah Ngah, Along tertidur malam tu. Nak return call, Along takde kredit" Aku dengan alasanku.

"Along, Angah bukannya nak menyibuk. Tapi kalau Along ada masalah, Along boleh cakap dengan Angah, kan? Kita tak pernah pun berahsia selama ni. Why now?" suara Angah begitu tegas pada pendengaranku. Aku patut tahu Angah takkan pernah membiarkan aku tenggelam dengan perasaanku sendiri.

"What are you trying to say, Angah?" aku sedar nada suaraku sudah semakin meninggi. Aku sedikit berang dengan kedegilannya yang tak mahu menerima penjelasanku. Inilah padahnya kalau jumpa dengan Angah. Angah selalu dapat membaca fikiranku.

"Ini ada kaitan dengan Abang Fakhrul, kan?" serkap Angah selalu mengena.

Aku menjengilkan mataku pada Angah. Angah tak berkutik, langsung tidak takut.

"Kenapa nak sebut lagi nama jantan tu? Kenapa nak ingatkan Along pada dia?" aku mula menyinga. Geram dan marah bercampur aduk. Bukannya Angah tak tahu, aku pantang benar mendengar namanya.

"If it is, then I am here. You can tell me everything, Along. Jangan pendamkan" Angah masih bersuara dengan lembut. Angah cuba memegang tanganku, tapi dengan kasar pula kutarik tanganku dari genggamannya.

"Dont be a fool, Angah. Why everything must start with him? Jangan pandai2 nak serkap jarang aje" bidasku dengan geram.

"Hanya Abang Fakhrul je yang boleh buat Along melenting macam ni"

True! Aku memejamkan mata. Terbayang wajah Fakhrul.

"Hanya Abang Fakhrul je yang boleh buat Along menangis"

True! Wajah Fakhrul dengan senyum di bibir dan lesung pipit di pipi bermain2 di mindaku.

"Hanya Abang Fakhrul je yang boleh buat Along hilang arah, hilang akal"

Very true! Hanya Fakhrul! Aku meringis dalam diam, menangis dalam dendam.

"Along, tolonglah cerita pada Angah. Kenapa kali ni Along nak berahsia?" bujukan Angah tidak kuendahkan. Sebaliknya aku terus berlalu ke bilik, menutupnya dengan kasar dan merebahkan diriku ke tilam. Air mataku mengalir lagi.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review