|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, September 18, 2007

Dia Milikku - 5b

Mumbling o milanhawkin at 9:51 AM
Bestnyer bercuti kat kampung ni. Apalagi Terengganu memang terkenal dengan pantainya. Rumah aku pun dekat je dengan pantai, maka setiap petang aku akan singgah ke pantai sebelum menapak balik ke rumah. Salah satu kegemaranku adalah berjalan menyusuri pantai sambil menghirup udara segar yang masih belum begitu tercemar dengan arus pembangunan. Yelah, kalau di KL, udaranya dah sama status dengan asap kereta.

Ini hari keempat aku di sini. Hari terakhir. Lagipun aku tak boleh cuti lama2, nanti kerjaku akan menimbun atas meja. Selebihnya, aku memang tak betah tinggal di kampung dalam jangka masa yang panjang. Seperti apa yang selalu aku beritahu Aida, ‘Aku lebih suka balik kampung dari tinggal di kampung’. Perbezaan yang begitu ketara sebenarnya.

Balik kampung, aku dapat melepaskan rindu pada keluarga, membedal masakan mak dengan sepuas2nya dan dapat menenangkan otakku yang sering bercelaru ini. Tinggal di kampung pula hanya akan membosankan aku, membuatkan aku jadi orang yang tidak aktif, malah mungkin akan melumpuhkan minda aku. Ini hanya pendapat aku saja. Bagi aku, kerja di kampung bukanlah satu pilihan yang baik. Melainkan bila aku dah tua nanti, mungkin kampunglah tempat terbaik untuk aku menetap.

Dari pagi mak tak habis2 dengan rungutannya. Aku hanya mendengar saja. Aku tahu mak kalau boleh nak semua anak2nya bekerja berhampiran dengan rumah. Senang dia jenguk kalau sakit pening, katanya. Di rumah, hanya tinggal adikku yang 3 orang itu. Mak ni memang suka serabutkan kepala sendiri, itu yang siap mengidap darah tinggi tu.

Abah, seperti selalu tak banyak cakap. Cuma dia berpesan agar aku pandai menjaga diri di tempat orang. Abah memang tak kisah sangat, asalkan anak2nya berjaya. Angah, Achik dan Ucu, sudah siap bersalaman denganku. Siap merengek mintak itu dan ini, amanat untukku bila aku pulang ke kampung di lain kali.

Pemergianku dihantar dengan linangan air mata oleh mak, dan lambaian mesra dari yang lain, seperti yang selalu2nya.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review