|Terkini dari milan|

1. Amihana: Nilai Sekeping Hati 56 was the last post. New entry? Ntahla... (- . -')
2. SUS - dihentikan untuk seketika.
3. ABB - sedang dirombak. Progress may be updated.

Followers

Tuesday, September 18, 2007

Dia Milikku - 5

Mumbling o milanhawkin at 9:38 AM
Tanganku membetul2kan bantal2 yang tersusun rapi di atas tilam. Syoknya tidur ada bantal banyak2 macam ni. Aku memang minat mengumpul pelbagai jenis dan bentuk bantal. Segera aku melabuhkan tubuhku yang kecil molek ini ke atas tilam, tilam empuk yang menjadi tempat aku berguling2 dari kecil.

Mak dan abah rupanya terlewat bangun sedikit pagi ini. Jadi aku membuat keputusan sendiri menggoreng nasi lebihan semalam sementara mereka solat berjemaah bersama adik2ku yang lain. Aku? Faham2 je la kalau dah perempuan tu. Kemudian, usai saja kami sekeluarga bersarapan, aku kembali semula ke bilik tidurku. Dengan niat nak menyambung hobi terbaruku: membaca kad nama.

-----------------------------------------------------------------
Muhammad Akid B Awaluddin Syah
Business Development Manager

t: 603.261XXXXX
m: 02.012.206XXXX
f: 603.261XXXXX
m.akid@xxx.com

-----------------------------------------------------------------

Muhammad Akid. Macam pelik je nama tu kan? Masa dengar dari mulut dia hari tu pun, ingatkan dia bagi nama glamer. Rupanya memang nama dalam kad pengenalan dia. Dahla muka hensem, nama pun unik. Kadang2 rasa menyampah jugak dengan orang yang dilahirkan serba sempurna ni. Tak cukup dengan itu, kerja pun hebat2. Mesti anak orang kaya juga ni. Tengok cara berpakaian pun dah tahu tak pernah hidup susah. Semuanya berjenama aje.

Sekali lagi mataku tertancap pada nama yang tertera di kad kecil itu. Akid. Memang bertuah sebenarnya aku dapat berjumpa dengan lelaki yang aku puja sejak beberapa hari ini. Siap naik satu kereta untuk jangka masa yang agak lama. Bibirku mengukir senyum. Aduhai, bertuahnya badan. Cuma aku takde sapa2 yang boleh aku luahkan kegembiraanku ini. Bukannya aku tak mahu berkongsi apa2 dengan siapa2. Cuma mungkin saja aku sudah serik untuk berbuat begitu. Entahlah.

"Along!" Ya Allah, kalau nak diikutkan nafsu syaitan kala ini, mahu saja aku bagi penampar pada tuan punya suara yang menyergahku. Tapi kusabarkan saja hati aku. Istighfar, Shaira, istighfar. Jangan diikutkan sangat hasutan syaitan tu.

"Angah ni, boleh tak jangan selalu buat macam tu? Boleh kena sakit jantung Along tau!" masih ada sisa kemarahan dalam suaraku. Manalah aku tak marah kalau dah tengah syok mengelamun pasal pakwe, tiba2 je kena sergah. Dibuatnya aku tersebut nama pakwe tu macam mana? Mau heboh satu kampung ni.

Angah hanya tersengih2 macam kerang kena rebus. Adik perempuanku itu sudahpun berbaring di sebelahku. Rambutnya yang panjang dan ikal itu diikat tocang, membuatkan ianya bergerak2 mengikut gerakan tubuh. Adikku yang seorang ini memang cantik sejak dari kecil. Tubuhnya tinggi lampai dan slim. Kira body dia ni boleh buat lelaki tak tidur malam la. Memang sangat2 berbeza dengan aku yang pendek dan montel ni. Kadang2 aku rasa macam aku ni cuma anak angkat je sebab semua adik aku yang lain memang secara lahiriahnya adalah tinggi.

Aku selalu cakap, 'Along pendek ni sebab Along tinggalkan semua khasiat dan zat2 untuk adik2 Along', tiap kali adik2ku mengusik ke'comel'an aku itu. Pandai2 je aku buat cerita.

"Along tengok apa tu? Dari tadi lagi Angah intai Along asyik tenung kad tu je. Pakwe bagi ek?" soal Angah. Senyumannya tak pernah hilang dari bibir comelnya itu. Aku sekadar mengerling sekilas tanpa memberi apa2 komen. Kad tadi kukembalikan ke dalam walletku.

"Along, dah ada pakwe baru ek?!" usik Angah lagi. Bibirku menyungging senyum. Akid pakwe aku ke? Hahaha... sungguh tak seswai! Aku masih tak menjawab. kubiarkan saja pertanyaan adikku itu tergantung, sebaliknya aku terus menarik selimut dan membungkus tubuhku hingga ke kepala.

"Along!!" Angah cuba menarik kain selimut dari mukaku. Terkial2 la jugak nak menahan selimut tu dari ditarik Angah. Walaupun kurus, Angah ni memang lebih bertenaga dari aku.

"Alaa... janganlah kacau Along, Angah. Semalam Along tak tidur tau" aku pura2 merengek. Sebenarnya aku malas nak bersoal jawab dengan Angah. Nanti macam2 soalan pula yang ditanya. Yang paling aku risau, aku akan tercakap mengenai Akid yang menumpangku pulang. Risau kalau2 Angah kemudiannya akan ‘ter’cakap pulak pada mak dan abah. Lagipula, aku ni memang tak reti sikit nak menipu mak dan abah, hatta bohong sunat sekalipun.

Dalam terkial2 aku menahan tu, akhirnya Angah berjaya juga menarik selimut itu dari wajahku. Cheh, aku kena banyak bersenam ni kalau lain kali nak lawan dengan Angah ni.

"Napa pulak Along tak tidur semalam?" Angah bertukar menjadi polis, menyoalku sambil merenung tepat ke dalam anak mataku. Aku segera melarikan anak mataku. Memang jenis Angah, selagi dia tak dapat jawapan yang dia nak, dia akan terus menyoal.

"Along, Along tak tidur semalam... sebab hal masa makan malam tu ke?" perlahan je suara Angah singgah ke cuping telingaku. Aku sedikit tersentak. Macam mana pulak Angah tahu ni? Mesti dia menguping sama Achik ni. Budak dua orang ni memang suka sikit menyibuk. Segala benda dia nak tahu.

"Angah ngan Achik dengar mak ngan abah bercakap semalam" Haa, kan aku dah cakap. Teruk betullah adik2 aku ni. Langsung tak boleh nak berahsia dari diaorang.

"Lepas tu, Angah dengar Along menangis sampai ke pagi"

Aku diam. Angah juga. Tak sangka Angah dengar aku melalak semalam walaupun dah puas aku tekup mukaku dengan bantal. Nasib tak mati lemas je. Yelah, macam mana la dia tak dengar. Katilnya sebelah je katil aku.

"Along..." panggil Angah, masih dengan suara perlahan.

Aku pandang Angah dengan sayu, seakan memohon pengertian darinya. Sungguh, aku tak sekuat yang kusangkakan. Aku masih tak boleh meluahkan perasaanku tentang peristiwa itu. Aku tak mampu bercerita tanpa menghamburkan air mata. Aku takkan mampu bercerita dengan senyum di bibir, biarpun sepahit mana. Aku tak mampu!

Aku lihat Angah mengangguk dan kemudiannya bangun meninggalkanku. Aku berpaling mengadap ke dinding, menarik selimut hingga ke kepala. Pagi yang dingin itu mungkin sedang sama2 bersedih denganku bila titisan2 air dari langit mula singgah ke bumi.

0 demented soul(s):

 

thydivaontheloose... tempat ambe jadi minah jiwang Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review